Haruskah Kita Ikut Ospek?

11/15/2016


Tahun ajaran baru udah dimulai, dan biasanya mahasiswa baru bakal ngalamin yang namanya ospek. Pasti lu juga udah sering denger tentang ospek, walaupun sekarang nama resminya udah macem-macem dan bukan ospek lagi. Gue ngerasa ospek sering digeneralisasi, kayak kemaren gue liat postingan facebooknya Tere Liye tentang ospek yang menurut gue itu sangat generalisasi dan gak sepenuhnya bener dan sesuai fakta, jadi di sini gue mau ngasih pandangan aja sebagai orang yang pernah ikut ospek pas maba, dan udah dua kali jadi panitia dan bikin konsep ospek.


Oke, yang pertama harus diinget dan ditanemin di pikiran kita adalah, ospek itu sangat berbeda-beda modelnya antara kampus satu dengan kampus lainnya, bahkan walaupun satu kampus, akan berbeda lagi antara fakultas satu dengan fakultas lainnya, dan walaupun satu fakultas, bisa jadi berbeda juga antara satu jurusan dengan jurusan lainnya. Misalnya tugas-tugasnya beda, waktunya pun beda-beda, ada yang tiga hari, ada yang dua bulan, ada yang satu semester, ada yang satu tahun, bahkan mbak-mbak panitianya pun beda, ada yang imut-imut, ada yang judes-judes-manis, ada yang adem-adem-menghanyutkan. Jadi kalau kita denger cerita tentang ospek dari seseorang, belum tentu itu yang terjadi di semua kampus dan belum tentu itu yang akan kita alami. Karena ospek di masing-masing tempat itu berbeda-beda, maka tentu saja ada yang bagus dan aja juga yang jelek, nah ini yang harus kita cari tahu.

Menjadi mahasiswa berarti menjadi masyarakat ilmiah yang pola pikirnya juga harusnya ilmiah. Maksudnya, setiap tindakan dan keputusan yang kita ambil, harus rasional dan berdasar. Ospek, selain agenda wajibnya yakni mengenalkan kehidupan dan lingkungan kampus, juga harus mengenalkan para mahasiswa baru ini gimana memiliki pola pikir mahasiswa sebagai masyarakat ilmiah tadi. Karena ospek harus ngajarin gimana caranya memiliki pola pikir ilmiah, berarti kegiatannya juga harus menggambarkan pola pikir ilmiah tersebut kan? Nah di sinilah kita bisa lihat mana kegiatan ospek yang baik dan mana yang jelek.

Ospek yang jelek, cuma menjalankan kegiatan karena itu udah tradisi, karena dia dulu digituin sama kakak-kakaknya, maka dia juga harus ngegituin adiknya, tanpa tahu alasannya, tanpa tahu dasarnya. Yang ngasih tugas macem-macem, cuma karena sayang kalo jadi senior gak nyuruh-nyuruh maba. Yang nyuruh pake atribut macem-macem dan memalukan, cuma karena mereka bisa nyuruh maba pake atribut macem-macem dan memalukan, yang kalo ditanya apa dasar dan manfaatnya, gak ada selain cuma buat pembeda dan nambahin kerjaan. Sementara ospek yang baik adalah ospek yang ada konsepnya, jelas tujuannya untuk apa, manfaat yang diharapkan didapat oleh maba seperti apa, setiap tugas dan perlakuan yang diberikan ke maba ada dasarnya, dan bahkan dasarnya juga bukan sekedar subjektif kayak “eh kayaknya kalo diginiin bagus nih, kalo digituin bisa jadi begono nih”, tapi ada dasar ilmiahnya, ilmunya, penelitiannya, dan sebagainya. Kegiatan yang sudah dipersiapkan dari jauh-jauh hari dengan matang, bahkan dari beberapa bulan sebelum maba datang. Ada yang begitu? Ada.

Namun masalahnya, itu bisa dengan mudah kita tahu kalau sebagai panitia, yang ikut rapat, yang ikut alur berpikirnya dari awal, yang tahu niat di balik kegiatan ini untuk kebaikan maba atau hanya sekedar agenda balas dendam. Sementara dari sisi maba, bakal susah melihat itu semua. Yang maba tahu adalah apa yang mereka terima, yakni perlakuan para panitia ospek kepadanya. Maba gak tahu apa yang ada di “balik layar”. Jadi gue punya cara nih yang gue gunain juga pas maba, buat tahu kalo ospek yang sedang gue jalani ini bagus apa abal-abal. Gue men-set indikator buat diri gue sendiri, waktu itu yang gue camkan adalah: kontak fisik dan penghinaan. Kalo sampe panitia main fisik, mukul, nendang, atau ngelitikin sampe pingsan, berarti nih ospek kacrut (menurut indikator gue sendiri waktu itu). Atau kalau ada yang sampe menghina maba, misal ngehina fisiknya, atau kekurangannya yang udah bawaan lahir dan gak bisa diganti, kayak “eh monyong!”, “eh kontet!”, “eh monyong-kontet! sini lu!” berarti ini panitia ampas. Maka gue selama menjalani ospek gue perhatiin, misalnya kalau dimarahin, sampe mukul apa nggak, trus dimarahin apa emang karena kitanya yang salah, apa asal marah-marah aja dengan nyari-nyari alasan yang gak masuk akal, atau jatohnya ke penghiaan tadi itu. Kita juga bisa lihat argumen-argumen yang dilontarkan panitia-panitia ini rasional dan logis apa nggak. Kalo ada maba yang punya argumen, didenger apa nggak, kalo dilawan, yang dilawan itu argumen mabanya, atau malah langsung play the senior card kayak ngomong “heh ngelawan lu ya sama senior” yang tentu saja bukan sikap masyarakat ilmiah. Kenapa gue kasih indikator-indikator seperti tadi? soalnya gue mikir, misal yang kontak fisik, kalo mereka semarah apapun tapi tetep gak main fisik, berarti memang ada batasan di sana, ada semacam kode etik bagi mereka untuk tidak main fisik. Nah kalo ada peraturan, kode etik, atau SOP macem gitu, berarti ada konsep, kalo ospeknya ada konsep, berarti ada tujuan dan niat baik yang mau dicapai.

Ospek di film 3 Idiots

Selain itu juga, kita bisa ngecek dari kelegalan acaranya sih. Setiap acara di kampus yang diadakan oleh mahasiswa, pasti harus melalui izin pihak kampus kan ya. Kalo kita gak yakin dengan kegiatan ospek yang kita jalani, bisa dicek coba ke dosen, atau kepala jurusan apakah kegiatan tersebut dapet izin atau tidak.

Pada akhirnya, keputusan mau ikut atau nggak kegiatan ospek, kembali ke diri lu masing-masing sih. Walaupun misalnya dengan cara di atas lu nemuin ternyata ospek di tempat lu kacrut, tapi gak bisa untuk gak ikut gitu aja karena ada konsekuensi-konsekuensi yang bakal lu dapat, dan lu berniat untuk coba sabar dan bertahan aja, ya terserah. Atau lu mendapati ospek di tempat lu bagus, bermanfaat, tapi lu gak mau ikut karena waktu lu bisa lu gunakan untuk melakukan hal lain yang lebih bermanfaat lagi kayak bikin slime, review pomade, atau menyusun rencana menguasai dunia, atau lu gak mau ikut karena emang lu males aja dan lebih memilih leyeh-leyeh di tempat kos, ya terserah juga. Yang mau gue tekenin adalah, apapun keputusan yang lu ambil, pastikan lu tahu konsekuensi apa yang akan terjadi, cari informasi dulu misalnya apakah ospek di tempat lu ada kelulusannya dan itu merupakan syarat untuk ngambil mata kuliah tertentu nanti jadi kalo gak ikut bakal nyusahin di kedepannya dan lain sebagainya. Kalo lu udah dapet informasi, udah ngerti apa yang bakal lu dapat kalau ikut dan apa yang bakal lu lewatkan kalo lu gak ikut, konsekuensi apa aja yang bakal menanti lu either way, keputusan untuk mau ikut apa nggak, ya itu hak lu. Kenapa? Karena lu udah gede, udah mahasiswa. Selamat jadi mahasiswa.

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

0 komentar

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger