Panik Adalah Berkah

2/15/2016


Gue dulu kesel banget sama orang yang panikan, apalagi cewek. Cewek panikan mungkin adalah turn-off terbesar bagi gue, ngeliat mereka langsung panik karena hal kecil gak tau mau ngapain, teriak-teriak, suka motong omongan, jadi terlalu serius, ah gak menyenangkan banget deh, not cool. Gue sendiri menganggap diri gue sebagai orang yang tenang, yang tidak gampang panik, dan carefree. Beberapa kali mengisi formulir pendaftaran organisasi, lembaga, atau perkumpulan penjahat rahasia, di mana ada kolom tentang kelebihan dan kekurangan, gue selalu dengan pede menulis “tenang dan tidak mudah panik” sebagai nilai plus yang ada pada diri gue (selain ganteng dan potensi menguasai dunia). Kalau lihat lowongan pekerjaan di mana ada persyaratan “dapat bekerja di bawah tekanan”, gue langsung kebayang temen-temen gue yang panikan dan mikir “pffttt.. mereka gak bisa kerja di sini nih, karena dapet tekanan dikit aja langsung panik. Gue mah bisa”.

Namun seiring dengan berjalannya waktu, gue mulai iri dengan mereka yang panikan. Gue semakin ngerasa gue kekurangan kemampuan untuk panik dari yang seharusnya. Karena ternyata, panik itu perlu juga. Karena panik bisa membantu kita fokus pada masalah yang bikin kita panik itu, dan menyelesaikannya terlebih dahulu. Fokus. Itulah yang gue rasa kekurangan terbesar gue. Ya, di tulisan sebelumnya gue udah cerita kalau gue orangnya senang mempelajari banyak hal dan tidak terfokus pada satu hal, senang melakukan sesuatu yang sepertinya tidak berhubungan, gue lebih ke “tahu sedikit dari banyak hal” dibanding “tahu banyak dari sedikit hal”, tapi tentu saja fokus tetap gue butuhkan buat menyelesaikan banyak hal yang gue kerjakan itu. Sekali lagi, MENYELESAIKAN.

Contoh yang paling gampang dan yang paling sering gue alami, adalah ketika ngerjain tugas. Tugas pasti ada deadline-nya, semakin dekat kita dengan waktu deadline tentu saja tekanan akan semakin besar dan bisa menimbulkan panik. Di sinilah panik gue lihat sebagai kelebihan daripada kekurangan. Temen-temen gue yang panikan, walau deadline-nya masih jauh, tapi mereka sudah merasakan tekanannya, sudah panik, takut kalau tugasnya gak bisa selesai dan akhirnya ngerjain dari jauh-jauh hari. Ketika deadline sudah di depan mata, udah H-1 misalnya, mereka paniknya makin jadi-jadian, mereka gak main, gak nyalain HP, atau mungkin gak boker kali untuk fokus ngeyelesain tugas itu karena takut banget banget banget tugas itu gak selesai. Dan akhirnya tugasnya bisa selesai. Sementara gue, ketika deadlinenya masih jauh, gue gak merasakan tekanan sama sekali, toh gue juga masih sempet mengerjakan hal-hal lainnya: nulis blog, bikin script dan rekaman vlog, main neko atsume. Ketika deadline sudah di depan mata, barulah gue merasakan tekanannya. Gue panik? iya. Gue takut tugas gue gak selesai? iya. Tapi gue paniknya cuma sebentar, bayangan kalau gue gagal menyelesaikan tugas lalu dapet nilai jelek, dan akibat-akibat lainnya dari itu, memang melintasi kepala gue tapi gak lama langsung ilang lagi, seiring lalu lintas pikiran dan informasi lain keluar-masuk di kepala gue. Gue ngebayangin, pikiran tentang deadline tugas itu gak ada di kepala gue cukup lama untuk mentrigger alarm panik sehingga ngegerakin badan gue buat fokus ngerjain tugas. Akhirnya ya gue ngerjain tugas sih ngerjain tugas, tapi gak fokus, gak garcep, gak… ah gitulah. Sampe akhirnya ketika deadline udah bener bener bener bener bener di depan mata banget-bangetan, baru deh panik lagi dan ini panik yang beneran, baru deh muncul lagi di kepala gue “duh kalo gak selesai gimana nih?”, “duh kalo nilainya jelek gimana nih?”, tapi ya udah terlambat, karena tugasnya udah gak mungkin diselesaikan.



Ibarat pahlawan kesiangan, ini tuh panik kesiangan, tidak menghasilkan apapun kecuali penyesalan. Tidak tugas yang selesai, tidak perasaan sudah berusaha maksimal, cuma penyesalan. Dan saat itulah gue tahu gue udah terjerumus dalam lingkaran setan bernama procrastination (gue akan curhat lebih dalam lagi tentang procrastination di postingan lain, untuk kali ini mau bahas panik aja). Emang ngerjain sesuatu saat panik juga gak baik, bisa jadi kacau dan melewatkan sesuatu, tapi kan selesai, atau setidaknya kalau tidak selesai, kita akan tahu kalau kita sudah bekerja semampu kita. Tapi kalau skenario kita yang kedua, kerjaan gak selesai dan kita tahu kalau kita belum bekerja semaksimal kita. Mengetahui kita belum bekerja semaksimal yang kita bisa, itulah bagian terburuknya.

Gue mulai bertanya-tanya, kenapa sih gue kayak gitu? Kenapa gue gak panikan? Gue mulai menghubung-hubungkan benang yang entah bener apa nggak. Dulu waktu kecil gue kenyang banget sama yang namanya jumpscare. Dari game yang kayak tes buta warna taunya ada suster bedarah-darah akhirnya, killerjo.net,  sajjad ali, dan video-video jumpscare lainnya yang beredar di youtube dan sering banget dishare di facebook waktu masih zaman Rock Legend dulu. Gue udah teriak, loncat, kabur, sampe jatuh dari kursi gara-gara dikagetin sama jumpscare. Ada saat-saat di mana gue mencurigai semua video-video yang kayak damai-damai aja, nutup mata gue dan mikir (jangan-jangan ada jumpscarenya nih). Sampe akhirnya gue takut jumpscare, mungkin sampe sekarang karena gue gamau nonton film horror, bukan takut setannya, tapi takut jumpscarenya, dan film horror sekarang, horrornya picisan yang cuma ngandelin jumpscare buat nakut-nakutin, gak kayak film-film horror jaman dulu. Gue takut dikagetin. Namun catet, gue takut jumpscare dan takut dikagetin, tapi sekarang kalau kena jumpscare atau dikagetin, gue malah gak kaget lagi.


Ya, pernah jugalah gue nonton film horror beberapa kali bareng-bareng temen, gue yang awalnya paling ogah-ogahan malah jadi satu-satunya yang gak teriak sama sekali sepanjang film, gak kaget sama sekali. Gue gak pernah kaget lagi kalau ada petir gede, gue gak kaget lagi kalau ada gelas jatoh, ada orang gebrak meja, atau ada balon hijau meletus. Gue bahkan pernah bikin tantangan sama temen gue buat gak teriak dan gak berekspresi sama sekali ketika naik wahana Pendulum di Jatim Park, yang mana gue dengan mudahnya berhasil. Gue kayak gak pernah ngerasain perasaan “deg degan” atau “DHEGG!!” lagi, kecuali saat jatuh cinta dan patah hati. Gak pada saat nonton horror, naik wahana ekstrim, atau petir besar…. gak juga saat deadline. Dan itu terjadi karena pas kecil keseringan dikagetin dan dikasih jumpscare, itu cuma teori goblok-goblokan gue sih.

Entah bagaimanapun awalnya, yang jelas gue mulai merasa “tenang dan tidak mudah panik” bisa masuk kelebihan sekaligus kekurangan gue juga. Tenang dan gak panik emang jauh lebih keren daripada panik yang keliatan grusak-grusuk teu puguh, tapi masalahnya kadang ada saat-saat kita memang harus panik, misalnya saat temen deket lu keracunan sianida di kopi yang dia minum, bersikap tenang dan tidak panik akan membuat lu dicurigai sebagai pembunuhnya dan jadi tersangka, atau contoh lainnya ya saat deadline tadi. Gak panik di saat harus panik dan terlalu careless juga bisa bikin orang-orang terdekat kita kesel dan give up sama kita. Awalnya mereka peduli, berusaha mendorong lu agar lebih nyadar “woy deadline nya udah deket woooy!” tapi teriakkan mereka juga tidak menggema melainkan menghilang terbawa arus pikiran yang lain kayak tadi, tetep aja gabisa fokus. Dan namanya juga manusia yang punya kehidupan dan kesibukannya sendiri, akhirnya orang yang tadinya peduli itu mengambil langkah donal bebek: mundur tiga langkah, satu dua tiga. Itulah yang bener-bener gue takutkan. Maka, gue menemukan resolusi 2016 gue: Jadi lebih panik.

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

2 komentar

  1. panik? aku gampang banget panik ples bikin orang panik. wkwk.. tapi lebih dibuat bercanda sih. kayanya kita sama deh, awalnya nyantaiii baru h-2 pusing, apa apa serba keburu, tugas jadi ga maksimal. yang penting ngumpulin, heuh heuh.


    btw baru pertma kesini kamy

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dan akhirnya menyesal huhu

      wah makasih kunjungannyaaa.. nyasar ke sini dari mana?

      Hapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger