Kenapa Buku Sekolah Harus Disampul Warna Coklat?

11/15/2015



Dari dulu waktu gue SD, gue selalu bertanya-tanya, kenapa buku catatan harus disampul warna coklat? Padahal sebagai anak yang tidak terlalu terampil dalam soal lipat-melipat dan sampul menyampul, kegiatan menyampul buku adalah hal yang ngerepotin bagi gue, dan kadang hasil sampulan gue gak rapih. Guru-guru bilang katanya biar rapih, well tapi rapih yang kayak gimana sih sebenernya? Di postingan sebelumnya kita juga udah bahas kalo kata “rapih” itu masih rancu sekali. Rapihnya buku itu kayak gimana sih? Apa harus seragam coklat semua baru dibilang rapih? Apa kalo gak disampul itu gak rapih? Padahal menurut gue disampul pun bisa gak rapih, kalo sampulnya beda-beda, ada yang coklat polos tebel, ada yang coklat tipis mendekati transparan sampe gambar sampul aslinya bisa keterawang, ada yang gambarnya Winnie the pooh, princess, ada yang belakangnya kali-kalian, ada yang lagu kebangsaan, ujung-ujungnya ya sama aja.

Lebih masuk akal bagi gue kalo guru nyuruh sampul dengan alasan yang jelas, misalnya "disampul ya sekelas seragamin biar saya gampang ngoreksinya gak kecampur-campur sama kelas lain" dan akhirnya gak harus coklat, mau putih, pake koran, atau polkadot, soalnya yang penting seragam dan gak ketuker-tuker. Nah kalau instruksinya cuma disampul, atau disampul coklat, gue gak setuju banget dulu, jadi selama belum diperingatin, gue gak mau nyampul bukunya.

Soalnya gini, yang pertama, untuk mendesain sampul buku itu pasti ada usaha dari si desainernya. Ada orang yang kerjaannya bikin sampul buku tulis untuk kemudian dicetak. Bayangkan usaha desainer ini memikirkan kira-kira sampul apa yang cocok, karakter apa, warna yang seperti apa, konsep desainnya kayak gimana, dan sebagainya. Si desainernya udah capek-capek gambar sampul buat buku tulis, eh ujung-ujungnya karyanya ditutupin pake sampul lain, yang jauh lebih gak menarik, kan kasian. Gimana kalo si desainer ini hidupnya udah susah, rumah tangganya berantakan, dan satu-satunya yang dia punya adalah kebanggaan atas pekerjaan dan karyanya, eh malah ditutupin, bayangin sakitnya!

Yang kedua, dengan membiarkan buku pake sampul aslinya dan gak dilapis sampul coklat ,bikin lebih gampang dikenali. Oh yang gambarnya mobil merah itu buku matematika, yang gambarnya roket itu buku IPA, yang gambarnya pisang itu buku penjaskes, dari jauh juga udah keliatan. Bedakan dengan buku yang disampul coklat, dari jauh ya coklat aja, harus dibaca dulu tulisannya itu buku apa, baru tau deh. Beda antara kita mengenali buku itu secara visual sama secara tulisan.

Yang ketiga, gue gak tau ini gue doang yang suka gini apa kalian juga, ada proses menyenangkan waktu kita baru beli satu pack buku, yakni menentukan buku mana yang buat pelajaran mana. Di sini kadang gue suka bikin kaitan-kaitan, misalnya untuk buku matematika, gue pake buku yang di sampulnya ada angka-angkanya, untuk buku IPA gue pake buku yang ada tanaman-tanamannya, atau dari warna, biasanya kalo merah itu gue pake buat matematika, biru IPA, gitu-gitu deh, dan itu asik aja. Kalo bukunya dilapis coklat ya gak keliatan deh hubungan-hubungan ini, dan sekali lagi, dikenalinya cuma dari tulisan doang, gak dari visualnya.

Nah jadi itulah kenapa dari dulu gue gak setuju kalo buat nyampul-nyampul buku, dan sebisa mungkin gue gak mau nyampul buku kalau gak bener-bener ditegur, soalnya kadang ada guru yang gak terlalu strict sih haha. Kalau kamu dulu suka nyampul buku gak? Atau sama juga gak suka nyampul-nyampul buku? Gimana pendapatmu?

Ini ada versi vlognya bagi yang seneng nonton vlog, jangan lupa subscribe/langganan gratis channel youtube gue ya~



ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

48 komentar

  1. Iya juga ya, tapi kan dalam satu pak itu ada 10 buku, yang kadang ada cover yang sama juga. Makanya dulu dibedain dari sampul tiap buku gitu, atau bikin sampul sendiri dan ngedesain buat name tag-nya itu, soalnya kalau cover aslinya, bisa cepet rusak, cepet lecek, cepet ilang juga x_x

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kadang satu pack pada sama, tapi ada juga yang beda-beda kok satu packnya XD

      oh iya tuh bisa bikin nametag sendiri.. cuma gue males sih dulu, gak pernah bikin heuheu

      Hapus
  2. Kalo gue dulu nyampulnya pake kertas manggis kalo ga bekas kalender, biar irit dan tebal, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha pake bekas kalender keren emang tuh XD

      Hapus
  3. kalo ane dulu pakenya plastik gan sampulnya, biar kalo keujanan kagak basah :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya, banyak kok yang udah disampul coklat, pake plastik lagi XDb

      Hapus
  4. Posting ini dan komentar-komentarnya mengingatkanku ke masa sekolah. Haha. Cowok biasanya jarang sih nyampulin buku tulisnya, banyakan cewek. Tapi aku juga dl ga begitu suka nyampulin pakai kertas cokelat, lebih suka lsg pake plastik aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah di sekolahku juga yang rajin cewek2 XD

      Hapus
  5. aku jg gk suka nyampulin pake kertas coklat. gambarnya gk kelihatan dong

    BalasHapus
  6. VLOG nya keren... pke aplikasi apa edit videonya gan?

    BalasHapus
  7. mungkin maksudnya bukan biar rapih. tapi biar bisa terlihat seragam. & lebih enak dilihatnya kalo tumpukan ga beda beda warna . bikin pusing. gue pun kalo ngedesain kurang suka ngelihat warna yg terlalu bertabrakan. bikin pusing. dan kenapa kertas coklat ya mungkin karena kertas coklat yg paling gampang dicari. hampir semua toko ato warung yg jual buku tulis pasti jual kertas coklat. kalo disuruh warna tertentu kan ga semuanya ada. ya kembali ke awal tadi. biar seragam, dan warna yang paling gampang dicari.... menurut pendapat gue sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kalo dari pendapat guru lebih enak kalo seragam.. heuheu

      Hapus
  8. HAHAHA setuju! Tapi dari kecil rajin belajar nyampul alhasil SD kelas 3 aja udah bisa nyampul sendiri :V

    BalasHapus
  9. Awal semester semua buku disampul coklat plus pake plastik, akhir semester sampul coklat sama plastiknya udah ga ada, anak sekolahan banget.

    BalasHapus
  10. entar kalo disampul warna ijo dikira dedaunan dan tu buku diincer sapi dan kawannya, apalagi kalo warna hitam entar dikira Death Note ... hahahaha

    BalasHapus
  11. sebenernya biar sampul coklat laku aja, soalnya warung sebelah yg jual sampul coklat kepala sekolahnya

    BalasHapus
  12. Terakhir kali nyampulin buku dengan sampul warna coklat pas kuliah semester 5, kebayang gimana rasanya anak kuliahan disuruh nyampul buku kayak anak SD. Tapi pas baca tulisanmu jd inget gimana dulu pas jaman cimut tiap naik kelas beli buku sepak plus sampul coklat dan begadang sampe jam 10 (ukuran anak SD) cuma buat buku doang. Setelah baca tulisanmu juga baru sadar dan mengambil kesimpulan sendiri, mungkin maksudnya pakai sampul coklat itu buat menumbuhkan rasa korsa dan meninggalkan ke-apatisan sesama murid, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah udah kuliah masih pake sampul coklat? :o

      haha bisa jadi XD

      Hapus
  13. Bener banget tuh. Pas awal2 masuk sekolah trus beli buku satu pack, rasanya nyenengin. Haha

    BalasHapus
  14. hahaha teringat jaman sekolah dulu, kalo gue biasanya pake kalender bekas biar irit,
    kalo pake sampul coklat yang ada gambar Winnie the pooh nya, gue sering balikin gambar nya kalo di sampul, biar gambarnya nga kelihatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya pernah juga tuh gue pake kalender bekas, gurunya sendiri yg bilang...

      Hapus
  15. gue paling males nyampul buku. kalopun disampul, entah kenapa nantinya bakal ada aja alesan itu sampul robek. atau lebih tepatnya, waktu gue sekolah jarang nyatet. baru nyatet kalo disuruh ngumpulin catetan. xDbb

    Diary Khansa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha gue kalo nyatet sih masih rajin, cuma males kalo dikumpulin, eh sampulnya dikomentarin

      Hapus
  16. Mungkin ya.. karna banyak guru di Indonesia suka sama warna coklat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha bisa kompakan gitu guru-guru pada suka warna coklat... apa karna seragam PNS juga coklat!?

      Hapus
  17. dan gue gak pernah kepikiran kenapa bukunya harus disampul coklat meski itu sangat merepotkan XD

    BalasHapus
  18. bener juga ya, kenapa harus coklat? gue baru kepikiran padahal gue selalu nyampul buku gue sejak SD sampe SMA. Barangkali karena coklat warna yang netral unisex dan adem kalau dilihat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya sih bisa jadi, gak pernah kepikiran kalo coklat itu warna yang netral unisex dan adem

      Hapus
  19. Untung gue nggak pernah ngedesain buat sampul buku. Kan sakit kalo gue sampe jadi gitu... :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah coba bayangin dah sakitnya... nyelekit

      Hapus
  20. Kapan kapan bikin sampul buku warna warni ah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa tuh, untuk yang susah lelah dengan warna coklat, belilah sampul buku kami dengan warna bunglon!

      Hapus
  21. Gue setuju banget sama "desainer udah capek2 bikin desain covernya, tapi malah ditutupin sampul coklat"
    Berasa jadi sia-sia gitu yak. Tuh guru2 harus dikasih tau capeknya ngedesain biar bisa lebih ngehargai desainer yg udah bikin tuh cover. #BelaDesainer #GraphicDesignerWannaBe #Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dukung program Sosialisasi Pekerjaan Desainer Sampul Buku Kepada Guru-Guru Sekolah yang Suka Nyuruh Nyampulin Buku Warna Coklat! Yeah!

      Hapus
  22. untung saya udah ga disuruh nyampul2 buku lagi...

    -adi pradana-

    BalasHapus
  23. Kayaknya gua lumayan ahli nih soal sampul menyampul buku. Gua masih rajin nyampulin buku sampe SMA lho. Alasannya tentu biar rapih, dan ekslusif. Malah bisa jadi sampul buku yang rapih mencerminkan kepribadian yang punyanya. Oh iya kebiasaan nyampul buku ini diajarin sama kakak cewek gua, diajarin dari yang awalnya pake nasi buat pengganti lem, pake glukol sampe selotip sampai akhirnya nggak usah pake perekat buat ngerapihin kertas sampul, saking ahlinya.

    Tapi gua nggak sekedar masang sampul coklat. Biasanya didobel sama sampul plastik Ram. Untuk penanda buku apa aja yang dipake buat pelajaran apa, ada dua hal yang biasa gua lakuin. Pertama dan yang paling sederhana, ditulis pake pulpen di sampul kertasnya atau di stiker label. Iyah stiker label, yang udah ada kolom nama sama subyeknya itu. Kadang kalo lagi kelebihan duit dan waktu, gua namain pake rugos!. Yang kedua, ini yang paling asyik. Jadi kadang ditempelin gambar ngambil dari guntingan koran tapi dengan tema yang sama. Contohnya dulu gua sempet nempelin mobil-mobil F1 di semua buku karena kebetulan nemu gambarnya di koran Go.Gua gunting rapih dan tempel satu-satu.

    Jadi untuk IPA, ada gambar mobil F1 Scuderia ferari yang waktu itu masih dikendarain sama Barichello sama Schumacher, trus ada Renault tungganganya Alonso masih muda, malah ada mobil Mclarennya Mika Hakinen!. Cawu berikutnya (Iyah gua sekolah masih caturwulan, belum ada semesteran) temanya ganti Motogp, karakter games atawa kartun, pemain bola dsb. Eh malah jadi panjang gini ini komen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wanjir ternyata tipe yang sangat sangat rapi banget, pake kertas label segala. Di sekolah gue jarang banget ada anak cowok yang bukunya disampul rapi dan nama nya pake kertas label, ada sih satu orang, tapi itu karena yang nyampulin mamanya (dia mah sekolah aja yang beresin buku sampe yang rautin pensil mamanya). Tapi kalo dapet ilmu nya dari kakak cewek, pantesan XD

      Hapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger