Cara Agar Tukang Cukur Ngerti Maksud Kita

11/13/2015



Pernah gak sih kamu potong rambut, tapi hasilnya gak sesuai dengan keinginan awal? Dan yang paling buruk dari kejadian ini adalah, dunai nyata tidak seperti GTA yang mana potong rambut bisa ngulang, dari botak bisa jadi kribo, di dunia nyata, rambut yang udah kepotong gak bisa balik untuk dipotong ulang, gak bisa di-undo, udah kepotong yang udah, goodbye. Kenyataan bahwa kita hanya punya satu kesempatan inilah yang membuat kita bener-bener harus memastikan bahwa yang mencukur rambut kita bener-bener paham apa yang kita mau dan hasilnya sesuai dengan harapan kita. Karena kalau nggak, gak bisa diulang, dan kita harus nunggu rambutnya tumbuh lagi (itupun belum termasuk diledekin temen-temen kalau emang potongannya gak cocok). Dan kadang, gak cuma kita kok yang mengerti resiko ini, kadang kang cukurnya juga takut salah motong, apalagi kalau sebelumnya rambut kita bagus. Ini terjadi sama gue waktu gue potong rambut jadi kayak potongan gue sekarang ini.

Seperti biasa, ada tulisan dan ada video, silahkan tonton videonya, atau baca tulisannya, atau dua-duanya juga boleh :3


Jadi waktu masuk tempatnya, malah ditanya “masnya rambutnya… mau dipotong?” gak mas mau nanya harga sapi kurban, YAIYALAH MAU DIPOTONG! Tapi gue gak jawab gitu sih, gue cuma “i.. iya mau potong”. “kenapa diptong mas? Sayang banget loh, udah bagus banget itu..” “ee.. pengen potong aja..”, “yah sayang banget mas, bagus loh rambut masnya”. Duh ini membuat gue yang sebenernya juga rada ragu-ragu buat potong, jadi tambah ragu dong. Ini berlangsung cukup lama sampe akhirnya gue ditanyain mau potong kayak gimana. Nah di sini juga masalahnya: gue gak terlalu paham cara mendeskripsikan potongan yang gue inginkan! “ya.. modelnya kayak gini lagi aja, tapi pendekin belakangnya, tapi jangan pendek-pendek banget, pokoknya rapihin aja, eh tapi bukan rapihin juga sih..” dan alhasil kang cukurnya bingung. Yaudah gue kasih foto aja “nih kayak gini lah.


Tapi kang cukurnya merhatiin fotonya, lalu merhatiin rambut gue, bolak-balik merhatiin dari berbagai angle, layaknya seniman batu yang merencanakan pahatannya....akhirnya dia masih bingung. Lalu temennya masuk, “bukannya tinggal digini-giniin aja kan?”, “tapi nanti di bagian sini nya gini gini nanti takut jelek”, “nggak, tinggal gini gini aja kalo gitu”, dan mereka pun berdebat. Gue mah duduk ajaa anteng, lagian gue juga rada seneng karna mereka begitu takut dan hati-hati, jadi ternyata gak cuma gue doang yg concern dan takut salah potong, mereka juga, mudah-mudahan dengan kehati-hatiannya jadi bagus deh.

Dan pada akhirnya kang cukur yang pertama ini gak berani dan malah nyerahin ke temennya “yaudah kalo merasa tau, kamu aja yang kerjain, aku takut jelek”, dan jadilah temennya yang satu lagi yang ngerjain rambut gue. Tapi hasilnya, walaupun gak jelek sih, cuma sedikit lebih pendek dari yang gue harapkan. Maka dari itu berdasarkan pengalaman tadi dan pengalaman-pengalaman potong rambut sebelumnya, gue akan bahas gimana caranya biar kang cukurnya paham maksud kita maunya potong yang kayak gimana.

Pertama, hindari kata yang multi presepsi seperti RAPIHIN AJA.

Buset dah, entah udah berapa banyak rambut orang yang jadi korban kata “Rapihin”. Ngomong rapihin adalah kesalahan umum orang-orang yang dicukur. Kata rapih itu sangat subjektif dan bisa diterjemahkan macem-macem, mungkin definisi rapih si kang cukur sama kita gak sama, mungkin kita mikir rambutnya tao ming tse rapih, mungkin menurut kang cukur yang rapih itu Deddy Corbuzier, jadi sebisa mungkin HINDARI kata RAPIHIN AJA. Ini juga berlaku untuk kata-kata ambigu lainnya seperti “pokoknya bagus”, “sebagusnya aja”, atau “kuserahkan padamu”.



Be Specific.

Usahakan jelaskan keinginan kita dengan spesifik, misalnya bagian belakang pendekin sampe se-kerah aja, jangan lebih pendek lagi, bagian pinggir tipisin segimana, dan sebagainya. Atau spesifik metodenya, jangan pake mesin, pake gunting aja, atau jangan pake gunting sasak, pake gunting biasa aja, atau jangan pake gunting sama sekali, cabutin aja satu-satu. Walaupun sebenernya yang lebih tau kang cukurnya sih, cuma kalo kamu pernah punya pengalaman buruk tentang metode tertentu dan gak pengen diulang, ya bilang aja. Kalau perlu sebut referensi misal “ituloh mas, kayak rambutnya Andhika Kangen Band”.

Sertakan foto referensi.

Nah kalau perlu, sertakan foto buat referensi si kang cukurnya, misal pengen rambut kayak Ronaldo Brazil, kasih liat dah, pengen kayak Yugi Muto, kasih liat, atau mau kayak Andhika Kangen Band, kasih liat ke abangnya apapun resiko yang terjadi pada mata si akang. Ini dapat membantu si kang cukur mendapat gambaran akhirnya kayak gimana. Fotonya harus yang cukup jelas, kalau bisa dari semua sisi, tampak depan, tampak samping kanan, tampak samping kiri, tampak atas, perspektif, isometri...

Mungkin itu aja dulu tips yang bisa gue bagi berdasarkan banyak pengalaman potong rambut yang tidak sesuai ekspektasi, biar kang cukurnya lebih mengerti apa maksud kita. Semoga bermanfaat. Pernah juga potong rambut yang tidak sesuai harapan? Apa tips-tips biar gak kayak gitu lagi versi kamu? Silahkan ceritakan di komen ya...

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

9 komentar

  1. Itu elu divideo ngomongnya cepet amat bro :v But it's oke, :v

    BalasHapus
  2. Emang gitu sih, yang kita maksudkan belum tentu sesuai dengan hasil potong tukar cukur.
    Entah emang kita kurang jelas njelasinnya atau tukang nya yg salah nangkep. Saranmu OK juga. Kasih foto contoh model rambut. Dan itu jauh lebih aman daripada nanti akhirnya potong botak gara2 nggak sesuai keinginan. Soalnya memang belum tentu setiap barbershoop itu tahu nama model yang lagi ngetren sekrang, Mungkin tahu motongnya gimana tapi dia nggak tahu nama modelnya.
    Nice Share bro!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener.. sama paling aman milih gaya dari poster top model aja hahaha

      Hapus
  3. Nyatanya kalau gue ke tukang cukur banyakan masih banyak yang bilang "rapihin aja bang..."
    Iye gue ke tukang cukur meski cewek. Nganter doang sih, gak ikutan cukur .__.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang masih banyak, dan banyak juga yang kecewa~

      Hapus
  4. Pengalaman gue: gagal nyampein maksud gue sama tukang cukur dan hampir dua minggu gue nggak pernah keluar rumah :v
    Tulisan yg inspiratif bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahaha nunggu rambutnya tumbuh lagi ya XD
      makasih bro

      Hapus
  5. hahaha, gue termasuk orang yang bilang rapihin aja, dengan arti sesungguhnya(gunakan imajinasimu kang cukur, ku percayakan padamu mahkotaku)
    udah gitu gue berdo'a biar hasilnya bagus, dan hal itu bikin dicukur penuh dengan sensasi ketegangan, kekhawatiran, rasa penasaran, dll. pokoknya kyak nonton film thriller deh.
    tapi alasan utamanya sih gue gk tau harus kyak gimana rambut gue ini dicukurnya.

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger