Apa Benar Spoiler Merusak Keseruan Nonton?

11/23/2015



Selama beberapa tahun pake media sosial, gue udah belajar ngendaliin diri ketika melihat postingan yang ngeselin, gue udah bisa ngendaliin emosi buat gak berdebat atau ngeladenin orang ngeselin kurang kerjaan yang nyari ribut di media sosial, kecuali satu saat: yakni kalo gue ngeliat postingan yang ngasih tau jalan cerita dari sesuatu yang baru keluar dan belum gue tonton, atau spoiler. Gue benci banget spoiler, dan gue masih kesulitan untuk ngendaliin emosi biar gak marah ketika ngebaca spoiler di media sosial, maupun di dunia nyata. Gue gak paham kenapa orang-orang bisa casually ngasih tau jalan cerita atau bahkan ending gitu aja sehingga dibaca sama yang belum nonton, apalagi untuk film atau episode yang baru keluar. Mungkin mereka merasa keren karena udah nonton duluan dan pengen nunjukin kalo mereka udah nonton, lagian itukan fungsi media sosial? Buat pamer, buat bereaksi, tapi ini bikin gue kesel dan marah banget, karena tindakan ngasih spoiler itu merugikan orang lain.

Kenapa? Karena ketika kita mengikuti suatu cerita, baik itu nonton atau baca novel, atau baca komik, ada kenikmatan tersendiri yang kita rasakan, rasa penasaran, menebak-nebak, dan ketika kita menemukan sesuatu yang tidak terduga, suatu twist, ada perasaan kaget, dan perasaan “anjeeeeer”, yang merupakan bagian dari kenikmatan dan memperkaya pengalaman kita dalam mengikuti cerita tersebut. Ketika kita dikasih spoiler, dan udah tau apa yang akan terjadi, maka sebagian dari pengalaman dan kenikmatan mengikuti cerita seperti rasa tegang, penasaran, menebak-nebak, direnggut.. untuk selama-lamanya, karena sekali kita tau, gak akan pernah bisa dilupakan, kecuali sampai kita menemukan alat penghapus ingatan kayak Neutralizer nya Man In Black.

Serius deh daripada pake alat itu buat ngapus ingatan orang tentang alien, mendingan dipake buat ngapus ingatan orang tentang spoiler, jauh lebih bermanfaat.


Ada sih beberapa kesepakatan tentang spoiler di forum-forum film atau series, misalnya dilarang ngomongin episode terbaru sebelum lewat tiga hari, kalau mau ngomongin apa yang terjadi di episode terbaru, harus pake tag spoiler biar gak kebaca sama yang belum nonton dan gak mau baca.

Semua peraturan ini tentunya gak baku dan gak mengikat banget, kita gak akan dipenjara atau didenda kalo ngelanggar, cuma ini adalah salah satu ide buat kode etik diskusi biar gak merugikan orang-orang. Dan tentu saja masih banyak orang yang gak mengindahkan kesepakatan-kesepakatan yang udah dibuat di forum-forum diskusi. Bahkan gue juga sempet marah banget dan ribut di group The Walking Dead karena ada yang ngespoil kematian karakter selanjutnya dengan referensi komik. Gue gak baca komik The Walking Dead, cuma nonton seriesnya, dan itu bener-bener bikin gue marah. Emang sih series yang merupakan adaptasi itu rawan buat kena spoiler, kayak The Walking Dead yang adaptasi komik, Game of Thrones yang adaptasi novel, atau anime-anime yang adaptasi dari manga, jadi jalan ceritanya udah ada, dan kalau kita lagi apes, kadang-kadang kita kena spoiler.

gue bakal bunuh temen sekelas gue kalo ribut di kelasnya guru ini.

Tapi mengingat kembali kemarahan gue waktu itu, dan tanggapan-tanggapannya, banyak yang setuju sama gue, banyak juga yang gak setuju, banyak yang bilang kemarahan gue lebay segala macem, gue jadi bertanya-tanya, apa cuma gue yang ngerasain gini? Karena ternyata banyak yang gak semarah seperti gue, dan gue juga inget, banyak temen-temen gue yang gak masalah kalo kena spoiler, malah minta diceritain. Jadi nampaknya, tanggapan orang terhadap spoiler gak semuanya sama. Ada yang sangat terganggu sama semua informasi tentang film yang belum dia tonton, sampe gak mau liat trailernya, bahkan gak mau tau apa-apa selain judul film dan nama sutradaranya, ada juga yang sangat toleran dengan spoiler, mau dikasih tau endingnya kayak gimana juga terserah. Jadi, informasi yang bagi seseorang itu masih ok aja, bisa jadi merupakan suatu reveal yang tidak dapat dimaafkan bagi orang lain.

Dan kalo gue bilang di awal kalau spoiler itu merenggut kenikmatan dan pengalaman dalam mengikuti cerita, temen-temen gue yang gak masalah sama spoiler bilang nggak tuh, gak masalah, tetep seru aja. Jadi sebenernya, seberapa berpengaruhkan spoiler?

Sebuah studi mengungkapkan bahwa ternyata spoiler tidak mengurangi kenikmatan orang dalam menikmati cerita. Penelitian yang dilakukan University of California San Diego ini sederhana, 30 partisipan diminta membaca 12 judul cerpen dari 3 genre yang berbeda yakni Ironic Twist Stories, Misteri, dan Cerita Literatur. Beberapa baca cerita aslinya (tanpa dikasih spoiler), beberapa baca cerita yang diselipin spoiler di dalemnya seakan-akan spoiler itu bagian dari ceritanya, dan beberapa lagi baca cerita dengan dikasih spoiler di awal, di luar cerita. Hasilnya menunjukkan, dari semua genre, semuanya lebih menikmati cerita yang dikasih tau dulu spoiler di awal.



Mengenai kenapa bisa begitu, bukan bagian dari penelitiannya, tapi beberapa kemungkinannya adalah, mungkin plot atau jalan cerita terlalu overrated, bagusnya sebuah karya bukan hanya ditentukan oleh plot, tapi lebih kepada pembawaannya, atau dalam hal ini, penulisannya. Kemungkinan lainnya adalah karena akan lebih mudah membaca cerita yang ke-spoil. Penelitian psiokologi lainnya membuktikan bahwa orang cenderung lebih menyukai sesuatu yang mudah untuk dicerna. Jadi, tidak memiliki perasaan tegang, khawatir, dan menebak-nebak sepanjang jalan cerita bisa jadi merupakan kenikmatan tersendiri.

Tapi penelitian ini melupakan satu fakta penting yakni: orang hanya peduli spoiler dari cerita yang mereka tertarik, bukan cerita yang baru mereka dengar semenit sebelumnya. Jadi gue gak akan peduli kalau ada orang yang ngespoil ending sinetron Ganteng Ganteng Serigala, tapi gue akan marah kalau ada yang ngespoil Game of Thrones karena gue suka Game of Thrones, atau kalo ada yang ngespoil film Star Wars yang baru ntar sebelum gue nonton karena gue suka Star Wars.

Beberapa juga menanyakan, jika kenikmatan menonton sangat terpengaruh oleh jalan cerita, kenapa kita sering nonton ulang berkali-kali film yang kita suka, atau kenapa penjualan tiket Titanic tetep bombastis walaupun semua orang udah tau kalau di akhir, kapalnya bakal tenggelam? Kenikmatan dan keseruan dari nonton ulang berkali-kali film favorit tentu berbeda dengan keseruan waktu nonton pertama kali. Ketika nonton ulang, keseruannya ada pada detil-detil yang bisa lebih kita perhatikan. Begitu juga dengan film yang kita udah tau endingnya. Kita gak nonton film James Bond menebak-nebak apakah penjahatnya bisa dikalahin apa nggak, karena pasti bisa dikalahin dan pasti James Bond nya menang, tapi kita nonton buat ngeliat tembak-tembakan dan banyak ledakan!

LET THE SKY FAAAAAAAAALL~

Yang paling penting, spoiler sama aja mengganti cerita asli dengan cerita yang sudah kespoil di otak kita. Suatu cerita gak akan sama lagi ketika udah kespoil karena di dalam kepala, kita pasti kebayang terus spoilernya. Misalnya seri Poirot nya Agatha Christie yang sangat gue suka, yang juga dijadiin salah satu buku di penelitian tadi. Gue suka banget bagaimana ketika baca Poirot, kita diajak menelurusi petunjuk demi petunjuk, sambil menduga-duga siapa pelakunya, apa motifnya, bagaimana caranya dia membunuh, sambil membuka setiap lembarnya, sampai pada lembar terakhir akhirnya keungkap juga pembunuhnya siapa. Akan sangat berbeda kalau di awal kita udah tau pembunuhnya siapa, lalu petualangan Poirot di otak kita sudah berbeda, bukan lagi petualangan mencari petunjuk untuk mengungkap siapa pelakunya, melainkan petualangan mencari bukti yang bisa membuktikan kalau si X adalah pembunuhnya. Mungkin kedua versi itu akan sama-sama seru, atau menurut penelitian tadi, lebih seru versi yang kespoil, tapi tetap itu jadinya dua cerita yang berbeda.



Pada akhirnya, kita gak akan bisa bener-bener tau seberapa berpengaruhnya spoiler dalam menikmati suatu cerita, karena kita gak bisa bikin penelitian dimana kita nonton dua versi film, yang kena spoiler dan yang asli, lalu dibandingin pengalamannya. Bisa sih kalau neutralizer nya MIB udah ditemukan.

Maka sampai ada yang bikin penelitian kayak gitu, atau dengan metode yang mendekati sama seperti itu, gue akan tetep menganggap spoiler itu jahat dan akan sebisa mungkin menghindari spoiler.

Ini ada versi Vlognya, silahkan ditonton dan jangan lupa subscribe/langganan gratis youtube gue dengan klik di sini.



ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

15 komentar

  1. Ngasih spoiler itu jahat - sejahat-jahatnya.
    Lagi suntuk banget abis banyak pikiran, butuh hiburan. butuh kejutan. eh dikasih spoiler mentah-mentah kalo ending film, buku, komik kayak begitu. Lah udah nggak bisa nikmati hiburannya lagi, dong. :(

    Hiburanku lenyap, dirampas tukang spoiler.

    Tapi gue dikelilingi dengan orang yang suka banget sama spoiler. Mereka bilang kalau ngasih spoiler itu oke aja, ada yang suka lupa spoiler pas lagi nonton tuh film, ada yang emang buat ngebantu ngebayangin gimana cerita film nya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku males banget tuh yg ngasih spoiler pas lagi nonton hahaha

      Hapus
  2. Apa bedanya nge-review film sama nge-spoiler? Bukannya biasanya dua duanya bakal nyeritain alur cerita si film ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak semua review ngejelasin alur cerita sama ada spoilernya, ada juga review yang gak ada spoilernya, yang aman. Biasanya ada etika-etikanya juga dalam mereview, misalnya cerita yang masih dalam 10 menit pertama, atau sebelum plot twist pertama, atau yang udah masuk sinopsis, itu gapapa diceritain di review, tapi cerita selanjutnya gaboleh diceritain..

      review yang mengandung spoiler, yang biasanya nyeritain keseluruhan cerita harus ada "Spoiler Alert" nya

      Hapus
  3. gue malah termasuk orang yg menikmati spoiler. bagi gue, spoiler g ngaruh apa2 atas jalan cerita film, novel, atau komik. malah spoiler smakin bikin gue penasaran pingin cepet2 baca atau nonton filmnya, terus jadi kayak ngebandingin gitu sama yg ngasih spoiler, bener apa kagak sama jalan cerita aslinya. semoga lo juga dapat hidayah kayak gue, biar kagak emosian kalau tahu spoiler... hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kayak temen gue...
      gak, gak mau dapet hidayah, gamau kena spoiler pokoknya hahaha

      Hapus
  4. Ga peduli apa kata penelitian, gua benci spoiler dan orang yg ngespoiler itu harus dihukum mandul tujuh turunan!!!! *kebawa emosi ceritanya*

    BalasHapus
  5. Spoiler atau bukan, tergantung yang menerima sih. Kalau saya pribadi nggak masalah baca spoiler, toh nantinya juga lupa hahaha


    www.gartnerlighting.com

    BalasHapus
  6. Gue malah lebih ke 'yang nggakpapa kalo ada spoiler' Asal jangan yang krusial kayak 'ini nanti jagoannya mati. Atau itu nanti pacarnya ternyata emaknya'. Tapi lebih ke plot sama 'ini cerita tentang apa sih' gitu. Muehehe Anyway, salam kenal yaa. Baru pertama main ke sini nih Ram! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue pernah tuh kena spoiler "nanti terakhirnya heroine nya mati".. ngeselin abis..
      salam kenal juga :D

      Hapus
  7. Mulya Noval N.24 Januari 2016 20.03

    Wah kebetulan gue juga penikmat film nih, btw bisa nyasar kesini gara2 liat pemenang lomba blog Zenius. Congrats ya broh! :D
    menurut gue spoiler itu ada 2, pure spoiler (ngebocorin jalan cerita) dan spoiler yg berbentuk review. patokan gue untuk nonton film itu yg berbentuk review. jadi disana dijelasin gimana karakternya, sinematografi, scoring, dll. dari sana udah lumayan kebaca film ini layak ditonton atau ngga.

    BalasHapus
  8. hmm, gue termasuk yg toleran sama spoiler dan suka ngasih spoiler,
    meskipun dulu waktu masih bocah gue gk suka banget sama yang namanya spoiler, dan gue juga gk pernah ngespoiler cerita apapun pada waktu itu. tapi seiring berjalannya waktu, gue akhirnya dapet hidayah :D

    kena spoiler dan ngespoiler itu indah dan menyenangkan bro, asal jangan ngespoiler pas waktu nontonnya atau ngespoiler hal yang bener2 penting dan yg bikin org tertarik sama filmnya, kalo spoiler kyak pembunuh ibunya satoru di bokudake sih biasa aja, udah keliatan banget soalnya :v

    BalasHapus
  9. Sepaham bgt lu euy!,kl aj ada itu neutreulizer
    udah gue pk pokoknya!,juga gua pk senjata aliennya MIB buat ngebunuh para spoilerter

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger