Hal Yang Membuat Hati Manusia Keras (Part 1)

2/14/2015


Hal yang membuat hati manusia keras bukanlah film-film atau video game sadis, melainkan penipu yang pura-pura minta tolong. Modus penipuan memang sangat banyak dan bervariasi, tapi menurut gue yang paling buruk adalah penipuan dengan modus minta tolong dan mengharapkan belas kasihan si korban, ini akan membuat dilema bekecamuk pada si korban dan bisa saja membuat hatinya akan keras. Izinkan gue berbagi pengalaman berada dalam situasi penipuan dengan modus ini. Iya, gue pernah kena, dua kali, silahkan simak ceritanya dan berhati-hatilah kalau ketemu yang kayak gitu juga.

Yang pertama, waktu itu gue mau beli makan siang, karena uang gue abis, gue mau ke ATM dulu. Waktu di jalan mau ke ATM, di depan gue ada tante-tante dengan make-up tebal, pakaian gaul, dan menenteng tas ala tante-tante, ternyata si tante menghentikan gue. Dia minta uang ke gue, katanya uangnya ilang, dia mau pulang ke Surabaya, katanya minta 10 ribu aja. Sebenernya tampangnya gak meyakinkan banget, apalagi dari pakaiannya, tapi waktu itu gue mikir, 10 ribu doang dan gue lagi buru-buru juga, udah laper pengen buru-buru makan sambil ada sedikit memikirkan kemungkinan kalau dia bener-bener butuh bantuan. Gue kasih dah duit 10 ribu 10 ribu nya di kantong, eh pas dikasih, dia bilang

"loh, dua puluh.."
"loh, katanya sepuluh tadi?"
"dua puluh" pasang tampang bego, seakan tadi dia gak bilang sepuluh, ngeselin.
"udah gak ada lagi duit saya, ini aja mau ke ATM" niat gue buat memberi alasan kalo gue gak bisa ngasih lebih, tapi malah berdampak sebaliknya.Goblok banget gue, salah ngomong.
"oh yaudah gapapa ambil dulu aja tante tunggu sini gapapa". Dia pun langsung duduk di depan toko bakery itu.

Yang perlu kalian ketahui, mereka akan menyisipkan kata-kata manis untuk memperlancar aksinya dan muka seramah mungkin, dan silahkan katain gue goblok sebebasnya, tapi nolak ternyata tidak semudah itu. Gue pun nurut ke ATM. Begini, dalam tahap ini tentu saja gue udah gak percaya sama sekali kalau dia butuh bantuan, tapi entah kenapa gue tetep gak bisa nolak permintaannya. Tentu saja bukan karena dia pake kata-kata manis juga, najis amat, tapi campur aduk antara perasaan pengen cepet-cepet selesai sama 'yaudahlah ya'. Abis ngambil, karna nominalnya 50 ribu, gue juga gak mau rugi-rugi amat, gue jajanin dulu biar bisa ngasih 10 ribuan. Pas udah balik ke tempat tuh tante nunggu, eh dia lagi makan kue kering, dengan plastik toko bakery tempat dia nunggu itu. Ternyata dia beli roti dulu, katanya gak punya duit lu, garpu somay.

Gue pun langsung aja kasih 10 ribu yang udah gue siapkan di tangan, pas gue kasih, eh --masih dengan tampang sok goblok-- dia bilang
"loh, 20 ribu"
"kan tadi 10 ribunya udaaah"
"10 ribu lagi"
Asli ngeselin pol, rasanya pengen gue fatality-in di tempat dengan gaya Sawblade nya Kung Lao. Tapi apa daya, gue yang lemah ini malah nurut aja, campur kesel dan perasaan pengen cepetan cabut aja. Gue berniat ngeluarin 10 ribuan lagi dari kantong, tapi... yang ketarik malah uang 50 ribuan! Melihat wajah I Gusti Ngurah Rai keluar dari kantong gue, si tante menor maen sabet aja sambil bilang "yaudah yang ini aja". Gue yang berusaha mencegah tapi --najisly-- tak berdaya pun cuma bisa bilang "yah jangan dong tante", tapi dasarnya emang anak muda dan tante-tante tentu lebih pengalaman tante-tante, dia langsung cekatan menanggapinya "udah ini aja, nih yang tadi saya balikin "dia mengeluarkan 10 ribu pertama yang gue kasih tadi, "sama ini buat kamu aja", dia memberikan plastik berisi roti-roti yang tadi dia beli.

Dengan pasrah gue iyain aja, menelan kekesalan berdasarkan itung-itungan cepat-seadanya ngira-ngira harga roti-roti itu dan menghitung kerugian gue berapa. Melihat ekspresi kekalahan gue, si tante langsung klaim kemenangan dengan mengucapkan terimakasih yang dilebih-lebihkan dan mendoakan macem-macem. Sayang, doa yang paling gue butuhkan --doa agar tidak gampang ditipu orang-- bukan salah satunya.

Entah dengan motivasi apa, gue kembali menanyai si tante tentang ceritanya yang mau pulang ke Surabaya, lalu gue sebrangin dia karna angkot yang menuju terminal naiknya dari sebrang. Seenggaknya kalo dia bohong, bisa sedikit ngerepotin dia karna harus nyebrang balik deh, itulah pikiran keputusasaan terakhir gue sebelum melihat dia lama-lama menghilang di kejauhan.

(Cerita tentang penipuan kedua yang gue alami akan dilanjut di part 2).

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

18 komentar

  1. Wanjir. gue pernah ngerasain gini juga---modusnya dia minta sumbangan. waktu itu karena gue cuman megang duit cepek, gue bilang nyumbang 20k, dia nulis total uangnya 20k di buku catatan sumbangan. tapi pas gue kasih cepek, dia maen balik badan aja yaudah gue cegat langsung. gue minta duit kembalian lawl. mukanya udah senyum dipaksain gitu---tapi ternyata duit gue yg dikembaliin cuman 60k. dia nilep 20k pls. mau gue kejar tapinya dia udah ngilang dibalik rak-rak buku (ya kejadiannya di gramedia. begog abis)

    gue ceritain beginian ke bokap, dia bilang gue tolol sangat karena terlalu gampang ditipu. katanya belom tentu juga itu orang beneran nyari sumbangan. ya gue sih lepas dari bener/ngga-nya, niat gue emang buat nyumbang jadi yaudahlah. yg bikin kesel cuman dia ngambil 20k tambahan. sejak saat itu gue banyak suudzon dan ngga lagi2 ngeluarin duit buat sembarangan orang :/

    mungkin kalo gue ceritain kasus lo ke bokap gue---lo juga bakal dapet komentar yang sama.

    dan bener banget, yg minta2 begituan biasanya pinter ngatur cara bicara dan sikapnya super ramah.

    -Fvvn

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih dew jangankan bokap lu, gue juga ngegoblok-goblokin diri gue sendiri kok hahaha

      Hapus
  2. alam bawah sadar lu pasti menginginkan digodain sama tante-tante, jadi lu terima aja digituin.

    BalasHapus
  3. Yatuhan alhamdulillah jangan sampe ditipu begini. Tapi asli nyebelin banget. Kalau aku jadi kak Ramy juga sih pasti bertindak sama. Antara gugup dan takut dan males sih, kalau aku.
    Atau kalau lagi kesel enak tuh diomongin, nyerosccos dan wawancara pake nada songong ngga berenti. Nanti silat lidah sampe si tante tante nya sebel.
    Huahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah.. antara kesel sama males.. hhh..

      Hapus
  4. makanya gua udah males sih nolongin orang. ngasih ke pengemis aja gua masih mikir. jaman sekarang jadi orang baik malah dimanfaatin

    BalasHapus
  5. itu modus awal :3 ada maksud tersembunyi dari tante tersebut.

    Tapi, tergantung niat sih kak. Ikhlaskan :D insya allah berkah

    BalasHapus
    Balasan
    1. a...apa maksud tersembunyi itu!? :O

      Hapus
  6. begitulah, balada kalau mau nolongin orang. selain dimanfaatin, resikonya bisa berkembang. temen gue pernah mau nolongin orang yang ketabrak tapi malah orang disekitar ngira dia yang nabrak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pernah diceritain juga tuh sama temen, mau nolongin malah hampir dikeroyok masa disangka dia yg nabrak :x

      Hapus
  7. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  8. waduh yg ini c parah....eike jg pernah beberapa kali ketemu mpok2 muka melas minta duit antara goceng ampe ceban,,,awal2 c dikasi, makin kesini kok ya agak mencurigakan ya,tampilannya nunjukin klo doi sbnrnya punya duit -.- gak maksud suudzon jg c tp kn kesyel yak...

    lama gak bersuo sama ini alien hahaha,mampir ya bro :D

    BalasHapus
  9. Itu serius kejadian ram?
    Kalo aku alhamdulillah belum yang kayak begitu.
    Tapi temen aku ada yang pernah ngalamin "ditodong" pengemis yang bawa tempat minum merk Tupperware. Gile ajah, tempat minumnya ajah mahal bingit.

    BalasHapus
  10. Asik tuh d todong tante-tante ram :v atas ane juga mau tuh kayaknya wkwkw

    BalasHapus
  11. (((GARPU SOMAY)))

    Gue pernah dulu orang kehabisan bensin minta uang 20ribu, saking ga ada duit kecilnya gue harus nyari warung buat beli sesuatu dulu buat dikembaliin, duh gak tau deh itu dia beneran apa engga. tp kayanya aku sudah ditipu

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger