Hal Yang Membuat Hati Manusia Keras (Part 3)

2/16/2015



Dari dua pengalaman gue dengan si tante menor dan bapak melas yang sudah gue ceritakan, pertanyaan satu milyarnya adalah : Lebih baik mana

A. Tetap pertahankan kebaikan hati dan selalu siap membantu orang walau kita tahu bahwa banyak orang jahat di luar sana yang siap menipu dan memanfaatkan kita demi tidak mengkhianati kemungkinan bahwa masih ada orang yang minta tolong beneran,

 atau

B. Meningkatkan kehati-hatian kita, kritis, dan curiga kepada setiap orang yang minta tolong dan tidak mudah percaya dengan orang?

Memilih A adalah menggantungkan semuanya kepada kemungkinan bahwa orang yang minta tolong siapa tahu beneran butuh bantuan, jadi tetep harus berpikiran positif. Sebenernya dua kasus yakni tante menor dan bapak melas juga kalo mau berpikiran positif, ya bisa aja mereka beneran butuh bantuan. Terutama yang bapak melas. Tapi berpikiran positif kan bukan berarti kita jadi orang polos dan gak curiga sama sekali. Gue pikir, selama otak kita jalan, akan selalu timbul perasaan curiga kepada orang asing yang gelagatnya aneh yang minta tolong ke kita --terutama kalo lu pernah ketipu sebelumnya, atau punya pengalaman buruk dengan orang asing. Itulah yang ada di pikiran gue waktu si tante menor minta uang lebih, dan si bapak melas menjelaskan jalan dengan cara aneh. Dan karena rasa curiga tapi tetep kita jalanin itulah menjadi dilema. Kalo kita ketipu karena kita emang polos mah gak bakal nyesek, yang nyesek itu kalo kita udah curiga, tapi tetep gak berdaya buat nolak. Rasa gak berdaya dan merasa diri goblok karena bisa ditipu itulah yang bikin nyesek. Memilih A memang bisa menghidari dari rasa ini, dengan mempercayai bahwa uang yang kita keluarkan akan bermanfaat, tapi ya artinya kita "rugi". Pikiran tentang rugi pun sebenernya bisa dikesampingkan. Orang yang berprasangka baik, walau sering ditipu, akan selalu ada kebaikan yang menggantikian kerugiannya kan. Lagian kalau kita ikhlas --walau yang kita berikan tidak tepat sasaran sekalipun-- tetap akan dapat ganjaran.

Memilih B berarti mencoba berhati-hati agar gak ketipu lagi. Namun akan sedikit membuang kepercayaan kepada orang. Gak akan ada lagi gerak cepat membantu, semua harus dikritisi dulu biar gak ketipu. Gak ada lagi peka dan gak ada lagi empati. Memilih B dengan belajar menolak dan selalu kritis juga berarti belajar dari kesalahan.

Menurut temen-temen mendingan yang mana?

Selain dilema di atas, ada juga satu yang mengganggue gue. Seperti sempet disinggung sebelumnya, ditipu punya efek samping bikin kita kesel sama diri sendiri, "kok goblok banget sih bisa ketipu?" dan sebagainya. Mungkin ada yang pernah baca tulisan gue yang ini (Jualan atau Nodong, sih?) ? Di situ juga kan gue cerita tentang ketidak berdayaan gue ditipu untuk membeli sebuah produk krim abal-abal. Gue pun mulai bertanya, kenapa gue? kenapa gak ada perkembangan dari dulu sampe sekarang gini-gini terus? Apakah tampang gue emang tampang yang gampang ditipu dan keliatan polos dan bego sehingga selalu dijadikan sasaran?

Mungkin iya, tapi ini juga punya arti lain. Seperti perkataan salah satu karakter di manga school life favorit gue, A Bad Boy Drinks Tea!

"Orang baik itu memancarkan aura, makanya sering ditanyai jalan atau diminta tolong macam-macam." - J

Jadi, mungkin gue orang baik (sial padahal gue mau jadi penjahat yang menguasai dunia). Dan untuk kalian orang baik lainnya, berhati-hatilah.

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

6 komentar

  1. Aku pernah beberapa kali juga ngalamin "hal-hal yang bikin hati manusia keras". :D

    Yang terakhir malah belum lama ini, pas aku pulkam naik bis, ada bapak-agak-tua pedagang asongan yang mukanya asli melas banget. Karena kasian, aku akhirnya beli aqua botol sedang, tapi pas aku udah ambil itu aqua-nya, si bapak bilang harganya lima ribu. Entah kena apa, aku cuma melongo bentar tapi tetep aku bayar lima ribu. :v

    Kampret banget sih menurutku, meskipun duit yang aku keluarin sia-sia cuma tiga ribu rupiah aja sih--gak sampe kayak kamu yang ngeluarin puluhan ribu, hahaha.

    Makanya sekarang sebisa mungkin aku pulkam naik kereta--demi menghindari pedagang-pedagang asongan dan pengamen-pengamen berwajah melas yang bikin-kasian-tapi-kadang-nipu-juga. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia ini sudah menjadi sedemikian rupa sehingga kita takut kalo naik bus gak tau tarif bakal dikibulin kenek. Atau beli gak tau harga dikibulin pedagang.

      Hapus
    2. anda belom nyoba beli minum di bioskop berarti..... lebih rip off dibanding begituan..

      tapi gw biasanya gapernah percaya ama orang sih jadinya ga pernah kena gini... belum pernahkan agan teh botol di monas harga 25000 per botol?

      Hapus
  2. Kalau menurutku, mendingan B, sih. Soalnya potensi kejahatan nggak cuman penipuan aja, kak.

    Aku sih pernah coba lagi naik angkot, ngobrol sama temenku, dan nggak perhatiin sekitar. Pas nyampe rumah dan tiba-tiba dompet udah nggak ada. Padahal seingatku di pinggir itu ibu-ibu dandanannya biasa banget, berkerudung lagi. Emang sih aku sadar risleting tas ada suaranya ngebuka. Salahnya aku nggak curiga. Kan sebel.

    Udah, B aja lah. Makin bingung ini dunia gimana nasibnya ya :')
    Gimana generasi ke depannya bakal sehitam apa ini dunia.

    Btw, imo sih kak Ramy emang wajahnya polos. Sabar ya kak :'))

    Tapi percayalah asal kita ikhlas aja deh, segala sesuatu yang hilang itu akan digantikan, ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha jadi memang tampangku tampang polos ya XD

      iya, amiin~

      Hapus
  3. ngalamin begini juga nih. pertama tau modus begini sih pas temen cerita kalau dia kena tipu ibu-ibu "bermuka melas" yang bilang gak ada uang buat ongkos balik, nah dia kasih aja tuh duit ke si ibu 200k. gak nyangka hal ini terjadi sama gue, tapi nominalnya gak seberapa sih. mirip sama postingan lu yang ke-2 "modus"nya

    waktu itu gue abis balik ngajar gitu, nah kebetulan gue jalan kaki dulu tuh sebelum sampe tempat ngetem angkotnya. dateng-dateng ada bapak-bapak nanya kalau mau ke depok itu dimana. entah si bapak celeng apa gimana padahal itu lokasinya di depok

    gue: "lah ini depok, bapak mau ke depok mananya?"

    dia malah keder sendiri terus bilang dia capek jalan kaki dari tangerang, padahal jelas-jelas doi jalan dari arah jakarta. (fyi ini lokasi kejadian di pondok labu, kesonoan dikit fatmawati kesonoan dikit ke cinere jadi di tengah-tengah)
    terus dia cerita dia aus, ya gue tawarin air minum gue ya. dia malah nolak-_-" terus bilang ada aqua gelas gak, pas gue bilang
    "oh yaudah atuh pak saya beliin dulu"
    dia malah bilang "eh gak osah neng"
    disitu gue mulai mikir, lah sepik banget si bapaknya, pasti ujung-ujungnya minta duit. dan bener aja dia bilang, "biar bapak aja neng yang beli, gapapa serebu duaribu mah, bapak jalan kaki aja ke depok"
    ujungnya gue kasih 5.000
    ikhlas gak ikhlas sih. nah begonya gue udah jalan yah baru bentar gue baru ngeh "eh jangan2 gue digoblokin, pas nengok belakang bapaknya udah gak ada, padahal kalau diinget doski jalan dari tangerang sampe depok otomatis staminanya berkurang dan speed jalannya juga kayak keong, ini dateng-dateng udah gak ada :)
    untung cuma 5000 gak sampe puluhan ribu kayak lu.

    kejadian kedua pas gue di stasiun kereta, dateng-dateng ada ibu-ibu ikutan jongkok disebelah gue (ceritanya gue keabisan kursi jadi jongkok) si ibu nanya gue mau kemana ya gue jawab aja tuh tujuan gue, gue disini masih positif thinking soalnya gue sering kenalan sama strangers di jalan dan oke-oke aja buat jadi temen dijalan. eh si ibu malah cerita rumah dia di parung dia mau naik angkot gak ada uang blablabla, yang geuleuh di intro minta duit dia bilang
    "sebenernya ibu gak enak banget untuk ngomong ini neng, malu banget ibu" dengan intonasi yang pas bangeeett.
    gue pun nanya "oh, ibu mau ke parung? tau angkotnya gak?"
    dia "tau neng yang angkotnya warna biru"
    padahal doi salahan, gak ada angkot warna biru, kalau mau ke parung kudu ke lebak bulus, gue tiba-tiba inget si bapak-bapak pejalan kaki dari tangerang, tapi mungkin ini yang paling berat

    kadang hati nurani suka menahan perasaan "jangan-jangan ini penipuan" dan sebagainya itu, terus selalu aja bawaanya itu tuh kayak "yaudahlah kalau emang penipuan anggep sedekah aja."

    mau jadi B juga susahkan, bakalan ada hati nurani yang selalu ngajak buat tetep ngasih, buat gak tegaan.
    kalau jadi A, bakalan kerasa "kalau ini beneran gimana, kasian dong dia"

    ...............kenapa jadi curhat :(

    note: pas ibu di stasiun gue kasih duit, dia bilang kebelet pipis, gue tungguin ampe dia keluar dari toilet, ada kali gue nunggu kereta tuh 1 jam si ibu nya gak keluar-keluar dari kamar mandi, gatau kepala gue meleng apa gimana jadi dia kabur, tapi yang pasti dia gak keluar di pintu keluar stasiun.

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger