Hal Yang Membuat Hati Manusia Keras (Part 2)

2/15/2015



Hanya selang beberapa hari dari kasus tante menor yang sudah gue ceritakan di Part 1, gue kembali terlibat kasus serupa tapi tak sama, kali ini malem-malem. Malam itu, jadwal gue padat hasemeleh, abis ngirim barang dari JNE, gue berencana ke tempat temen. Pas lagi jalan, eh ada bapak-bapak nanya jalan, dia nanya jalan ke alun-alun Malang kemana, yaudah gue tunjukin arahnya. Dia bilang masih jauh nggak kalo jalan kaki, terus gue bilang kalo jalan kaki mah jauh, naek angkot aja. Lalu dia mulai cerita kalau dia udah jalan dari pagi. Tanpa diminta, bapak itupun curhat kalau dia gak tau Kota Malang dan sesungguhnya dia adalah orang Kediri, ke Malang di ajak temen katanya buat nyari kerja, eh pas bangun tidur temennya udah gak ada. Dia ditinggal. Akhirnya dia jalan mau ke alun-alun, katanya duitnya diambil semua sama temennya dan yang tersisa cuma pakaian yang sekarang dia kenakan.

Ceritanya sangat menyedihkan memang, apalagi si bapak ceritanya dengan tampang melas-kecapekan gitu. Gue pun cuma menanggapi "ya ampun..". Melihat gue (pura-pura) belum peka, si bapak kembali mengulangi kalimatnya yang "udah ini mah saya gak punya apa-apa lagi cuma pakaian di badan doang, uang semuanya nggak ada". Setelah dewan pikiran gue di otak seperti yang telrihat di film Inside-Out selesai rapat dengan kesimpulan : Bantuin si bapak, maka gue berniat mencarikan dia angkot buat ke alun-alun. Terus gue sebrangin deh dan nunggu angkot. Tadinya gue mau kasih duit pas dia udah naik di angkot aja, tapi entah kenapa karena angkotnya gak dateng-dateng, gue pun merogoh kantong dan ketarik uang 20 ribu, jadi gue kasih aja deh langsung buat ongkos, sementara angkotnya belum keliatan juga, mungkin karena sudah malam.

Sampai sini, gue memang masih menganggap si bapak bener-bener butuh bantuan, tapi belajar dari pengalaman, takutnya kayak kasus si tante menor lagi, gue udah inget-inget, kalo katanya ilang lah, gak bisa pulang, butuh ongkos, anterin aja sampe terminal, sampe naek bus. Jadi kalo dia nipu kan lumayan dia jadi repot, tapi kalo beneran ya jadi kebantu. Nah dalam kasus si bapak ini, gue juga bersikeras pengen kayak gitu, sayangnya angkot gak juga dateng. Dan setelah menerima uang dari gue itu, si bapak malah pengen cabut gitu aja, dia bilang

 "yaudah deh saya pake duit ini buat balik ke Kediri se sampe-sampenya sampe mana, buat naek bus atau apa kek"
"loh, kan bapak gak tau terminalnya ada dimana? alun-alun aja gak tau kan"
"udah tau kok tadi udah nanya orang"
"emang dimana?"
dengan sedikit terbata dia menjelaskan
"dari sini luruuuus aja, ntar ketemu sungai terus belok kiri katanya di situ"
sungguh cara yang aneh untuk mendeskripsikan lokasi terminal di sebuah kota, malah lebih mirip cara Peta menjelaskan lokasi Bukit Blueberry kepada Dora. Sungai? Sungai mana maksudnya? Sungai Buaya? Sungai Berangin? Dari caranya menjelaskan yang seperti ngarang itu dan gelagatnya yang mau langsung cabut begitu nerima uang, gue mulai curiga.

"yaudah saya pake ya duit ini sesampenya lah sampe mana ntar sisanya tinggal jalan kaki gapapa" katanya mengulang kalimat tadi. Mungkin kode minta ditambah? Pikiran curiga gue sudah mengambil alih.

"tunggu pak, naek angkot aja, saya anterin" kata gue berusaha kukuh seraya menengadah ke ujung jalan. Tapi gak ada juga angkot yang lewat, membuat pertahanan gue hancur ketika di-attack lagi oleh si bapak. Masih dengan kalimat yang diulang.

"yaudah deh, hati-hati aja pak" kata gue pasrah. Lalu dia mendoakan dan berterimakasih, lalu jalan pergi. Gue masih ngeliatin dia jalan, bukan dengan rasa khawatir tapi dengan mengawasi. Sebenernya mungkin terlalu dini menyimpulkan bahwa si bapak ini nipu, sebenernya masih ada kemungkinan bahwa si bapak melas ini beneran butuh pertolongan, dan ceritanya benar, dan seterusnya. Masih ada ruang untuk yang percaya. Namun karena gue tidak bisa menahan pikiran curiga, gue pikir, mungkin gue sudah terlalu jauh dari kata "ikhlas" malam itu, jadi sekalian aja gue bagi ceritanya di sini. Kalo si bapak melas beneran nipu, maka gue akui aktingnya sangat bagus, mainnya lebih rapih daripada si tante menor. Dan sampai punggung si bapak hilang di antara lampu kendaraan malam, tidak ada juga kru reality show "TOLOOOONG!" yang menghampiri gue, kemungkinan lainnya selain si bapak beneran minta tolong sama nipu.

(Lanjut Part 3)

ENJOY YOUR DAY

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

0 komentar

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger