Jadi SBMPTN Tuh Gini

7/10/2013

ARE YOUR READY FOR SBMPTN!?

Alhamdulillah, akhirnya SBMPTN udah selesai juga. SBMPTN yang dilaksanakan pada tanggal 18-19 Juni 2013 kemaren itu adalah alasan utama (di antara alasan lainnya) kenapa blog ini dianggurin untuk beberapa bulan belakangan, ya itu, karena mempersiapkan buat SBMPTN itu gue jadi gak sempet ngeblog huhu. Semua hasil perjuangan selama ini --puasa ngeblog, puasa main, puasa nonton anime-- dan bimbel intensif serta belajar-belajar di rumah udah dikeluarkan pada dua hari itu, fyuh! SBMPTN gue ibaratin sebagai final boss dalam suatu game yang harus gue kalahkan. Dalam menghadapi boss terakhir dari permainan jenjang pendidikan formal ini gue harus leveling dari jauh-jauh hari karena katanya dia adalah monster yang kuat, darahnya tebel, dan susah dikalahin. Kalau sampe kalah melawan dia, check pointnya jauh dan harus ngulangnya tahun depan, dan kalau berhasil, kita akan dapet drop-an kursi rare yang gak semua orang bisa dapet. Dan pada akhirnya, hari Rabu kemaren, final boss bernama Sebampetentor itu gue kalahin juga, dan dari pertarungan itu gue dapet sebuah item lucky-bag yang baru bisa dibuka tanggal 12 Juli mendatang.

Well sebenernya gue gak mau nginget-nginget soal SBMPTN kemaren yah, gue pengen move on aja, biarin sisanya biar Tuhan yang menentukan, tapi di sini gue mau cerita tentang pengalaman ngikutin SBMPTN nya. Dapet tempat tes yang lumayan jauh dari rumah (rumah gue di Kab.Tangerang dan lokasi tes di Kota Tangerang), gue berangkat pagi-pagi banget. Apalagi belum tau tempat dan ruangannya, temen-temen sih udah pada survey waktu H-1, tapi gue gak ikut survey, dan konsekuensinya gue harus dateng pagi jadi bisa muter-muter nyari ruangan dulu. Berangkat dari rumah naik bus, bareng adek, padahal adek gue libur pada hari itu tapi setelah gue paksa dia mau nganterin karena gue bener-bener gak tau lokasinya, dan kebetulan lokasinya itu deket sama sekolahan adek gue (yang juga dipake buat lokasi tes).


"Kartu ujian, pensil, surat keterangan lulus, kartu ujian, pensil, surat keterangan lulus..." sebelum berangkat gue bolak-balik ngecek kelengkapan bawaan, ngeri ada yang ketinggalan soalnya kebiasaan banget suka ada aja barang yang ketinggalan. Sip, udah lengkap, berangkats! Kita pun naik bus yang ternyata ngetemnya lama banget, di dalem bus gue beberapa kali cek jam, takut terlambat, tapi untungnya satu jam sebelum tes dimulai, kita udah sampe lokasi. Adek gue di sini ibarat yang punya wilayah, dia yang tau naik bus apa, turun dimana, jalan kemana, gue ngikut aja di belakang (mungkin sebagai kakak, gue telah gagal). Dan waktu jalan ke lokasi ini gue baru sadar kalo gue lupa bawa papan jalan dan dompet! Namun pucuk dicinta saus tartar pun tiba, banyak pedagang dadakan yang mengambil kesempatan dengan jualan alat tulis di deket lokasi tes, gue pun mengeluarkan uang makan siang gue untuk membeli papan jalan yang harganya dua kali lipat daripada di fotocopy depan sekolah.

Karena gak ada kerjaan, adek gue nganterin sampe masuk ke lokasinya yang merupakan sebuah universitas itu dan nemenin gue nyari ruangan. Abis ketemu ruangan, gue nyari temen-temen satu sekolah yang banyak juga dapet lokasi tes di sini. Terus kita pun ke kantin dan ternyata semuanya lagi pada kumpul di kantin. Seketika gue diledekin karena dianterin sama adek, orangmah kakak yang nganterin, inimah adek. Lalu adek gue pun menghilang dari pandangan menuju sekolahnya yang cuma berjarak beberapa langkah skipping. Masih ada beberapa menit waktu sebelum ujian yang kita habiskan dengan berbincang-bincang biar gak stres, gue juga beli minum karena --lagi-lagi-- lupa bawa minum. Dan gue juga sempet ketemu dua temen SMP yang juga dapet tempat tes di deket sini tapi mereka main ke univ lokasi tes gue, dan kita pun ngobrol-ngobrol tentang jurusan apa yang akan kita ambil.

Lima menit sebelum tes dimulai, kita kembali ke ruangan masing-masing. Di depan pintu ruangan yang belum dibuka itu, gue ngeliat bermacam-macam wajah peserta ujian lainnya. Ada yang sibuk buka buku dan memanfaatkan detik-detik terakhir untuk belajar, ada yang ngobrol-ngobrol, dan ada juga yang bengong kayak gue. Dari obrolan-obrolan mereka yang tanpa sengaja tertangkap kuping, gue bisa mengelompokan mereka ke beberapa kelompok, ada kelompok orang yang santai, yang tegang, dan yang pede yang menyemangati temen-temennya yang tegang. Tak berapa lama, pengawas ujian dateng dan buka ruangan, kita pun masuk dan menempati tempat duduk masing-masing sesuai nomor tes, dan gue dapet tempat duduk persis di depan komuk pengawas, Aal izz well!. Sayang gue dapet lokasinya di univ yang pake kursi-meja, jadi sempit, maka botol minum dan tempat pensil serta lain-lain yang gak terlalu penting gue singkirin aja dari meja dan tergeletak di lantai, jangan sampe keganggu pokoknya, apalagi ini tes TPA yang soalnya banyak dan harus dikerjakan dengan waktu singkat. Gue pikir, mungkin temen-temen gue yang dapet lokasi tes di sekolahan sedikit lebih beruntung soalnya mejanya luas. Sebelum mulai, pengawas memeriksa kelengkapan persyaratan.

"pada bawa kartu pendaftaran semua?"
"bawa!"
"pada bawa ijazah atau SKHUN atau tanda kelulusan?"
"bawa!"
"pada bawa data diri, KTP atau kartu pelajar?"
*degg!*
gue gak tau kalo ini bakal ditanyain, soalnya kan gak ada di daftar persyaratan yang harus dibawa
"saya gak bawa bu, ketinggalan. Lagian gak ada di persyaratan di kartu ujiannya kok bu" ujar gue mencoba tetap cool.
"oh gitu ya"
Dan ujianpun dimulai tanpa ditanyain lagi kartu pengenal.

Selesai TPA, kita keluar ruangan, karena ruangan gue di lantai 2 dan gak ada temen gue yang lain yang ruangannya di lantai 2, gue langsung naek ke lantai 3 untuk bertemu mereka, dan kita pada ngedumelin tes tadi bareng-bareng. Berbagai komentar pun dilontarkan "aaah gue cuma dapet dikit!" "gilaaa yang duduk sebelah gue ngerjainnya banyak banget!" , "yang duduk di belakang gue om-om!" dan berbagai komentar lainnya. Abis itu kita turun ke kantin bareng-bareng buat mengisi perut setelah tenaga kepake buat mikir, gue yang bawa bekel roti dan susu pun langsung mengisi Health Point yang sedikit berkurang.

Waktu istirahat pun, kita ngobrol-ngobrol sambil nyerutin pensil. Gue juga sempet membanggakan pensil yang tadi gue pake ngerjain yang lagi gue serut, pensil merah sebut saja mereka mawar. "nih! pensil mawar! dari UN gue pake, ringan gak pegel, cepet lagi itemnya" lalu diamini sama temen yang juga pake pensil merk mawar ini. Tak terasa, waktu istirahat abis dan kita kembali ke ruangan masing-masing. Tapi mendadak gue kebelet kencing, jadi gue toilet dulu deh, dan pas gue masuk ruangan, lembar jawaban udah dibagiin dan lagi pada ngisi biodata.

Kayak tadi, gue langsung keluarin peralatan, pas ngeluarin tempat pensil dan pengen ngambil pensil andalan gue si pensil mawar, kok gak ada!? Gue ubek-ubek, tungging-tunggingin tuh tempat pensil tetep aja gak ketemu. Gue pun grepe-grepe tas, tetep gak ada. Bukannya gue gak punya pensil lagi sih, di tempat pensil padahal ada empat pensil lain dengan merk mainstream yang baru gue beli, tapi tetep lebih enak pensil merk mawar itu. Karena gak ketemu dan takut keabisan waktu, gue pun terpaksa ngisi biodata pake pensil laen.

Selesai isi biodata, masih ada waktu sebelum soal dibagikan, gue pun lanjut nyari pensil mawar di tas, dan tetep gak ketemu. Kesimpulan gue, mungkin ketinggalan di kantin tadi pas nyerut, gue pun berpikir buat kembali bentar ke kantin buat sekedar ngambil pensil, karena depan ruangan gue langsung tangga dan di bawah langsung kantin, jadi deket. Lalu gue minta izin sama pengawasnya buat keluar.

"Bu, boleh ke kantin bentar gak?"
"ngapain?"
"ngambil pensil, pensilnya ketinggalan"
"loh.. itu kamu pensil banyak"
"beda yang ini mah, enakan yang ono.."
"yaudah nih pake pensil saya aja"
"beda bu, enakan yang ono.."

dan mungkin karena percakapan kami kedengeran, salah satu peserta di deretan kursi belakang --yang dari suaranya sepertinya si Mr.Pede yang tadi di depan ruangan--menawarkan pensil..

"kenapa? gak ada pensil? ini pake pensil saya aja"
"bukan... ini ada kok, tapi pengennya yang ono (  .__.)"

dan percakapan dengan pengawas ujian kembali berlangsung, sepertinya mereka belum paham kalo yang gue mau pensil merk mawar, bukannya gak ada pensil, tapi pengawas tetep menawarkan pensil miliknya (yang merknya sama kayak ke-empat pensil gue di tempat pensil). Dan akhirnya..

"kalo bisa cepet yaudah gapapa, deket ini kantin tinggal turun"
dan gue pun langsung wuuushhh ke kantin, tapi.... pensilnya udah gak ada, kayaknya udah diambil orang T.T

Gue pun kembali ke kelas dengan lesu, dan mencoba gak kehilangan percaya diri cuma gara-gara pensil, lalu pengawas kembali menawarkan pensil miliknya (belum paham juga)..

"udah gak ada ya? nih pake pensil saya aja"
"gak usah bu, beda, kalo pensil ibu mah sama juga sama pensil saya yang ini.."
lalu pengawas satu lagi bilang
"ooooh beda merk ya?" (baru mudeng)
"iyaaa" *nari tori-tori*

Dan gue mengerjakan Tes Dasar Kemampuan Umum tanpa pensil mawar huhuhu.

Selesai tes, kita kembali ngobrol-ngobrol dan gue kembali mendengarkan komentar-komentar tentang soal yang baru dikerjain. Sebenernya agak kurang sehat sih ngebahas soal yang baru dikerjain abis selesai ujian, mendingan lupain, siapin buat tes selanjutnya, berdoa, udah. 


Day 2


Hari kedua, hari ini tes kemampuan IPA, dan hari ini gue gak naek bus lagi, tapi nebeng temen naek motor. Iya, padahal dia dari kemaren kosong motornya, sungguh sangat mubazir sekali bila tak dimanfaatkan untuk nebeng #NebengHore. Dateng masih awal banget, tapi udah ketemu temen-temen, beda kayak kemaren yang kita ngobrol-ngobrol, di hari kedua ini kayaknya pada lebih gak pede daripada kemaren, jadi banyak yang pada buka-buka buku buat belajar di saat-saat terakhir, dan minta diajarin di saat-saat terakhir.

Lima menit sebelum bel bunyi, gue udah naik dan nunggu pengawas di depan ruangan. Gara-gara tadi anak-anak pada ngebahas materi, gue jadi kepikiran juga, gue gak hafal konstanta-konstanta sama sekali, takutnya nanti di soal gak dikasih tau konstantanya kan. Akhirnya sebelum masuk, gue pun nanya ke Mr.Pede yang ada di depan gue.

"bro, konstanta Planck itu berapa sih? lupa"
"konstanta Planck itu...... 6,6 x 10^-34"
"oh iya, sip"
"biasanya nanti dikasih tau kok konstanta-konstanta penting di soal"
"oh dikasih tau ya, iya jaga-jaga aja takutnya gak dikasih tau haha"

Lalu pengawaspun membiarkan kami masuk dan ujian kemampuan IPA dimulai.
Selesai ujian, gue mengucapkan syukur karena sudah melewati masa-masa ujian yang untuk itu dilakukan pengorbanan waktu main yang sangat menyiksa huhuhu. Tapi gak bisa langsung lega dulu karena rencananya juga gue mau mengikuti beberapa ujian mandiri sih. Ya, gue masih harus menghadapi beberapa 'side-quest boss'.

Kayak kemarin, pas keluar ruangan gue langsung naik ke atas, ke lantai temen-temen berada. Gak mau kecolongan kayak kemaren yang bahas-bahas soal, kali ini setiap ada yang nanya soal gue langsung jawab "jangan dibahas". Turun ke kantin dan banyak ketemu teman-teman lainnya dan pada nanya-nanya soal juga. "Jangan dibahas" lagi-lagi itu yang keluar dari mulut gue hahaha. Eh pada bahas-bahas juga tuh, akhirnya gue menjauh saja.

Dan ya karena gue nebeng, jadi gue pulangnya ngikut si Dany dan ternyata dia gak langsung pulang, tapi ke lokasi univ yang berbeda buat liat temen-temen kelasnya, temen-temen kelas gue juga ada yang tes di situ, jadi ya gue ikut aja. Ternyata di sini adalah tempat yang ujian campuran, jadi ujian belum selesai karena mereka lagi ngerjain soal IPS. Kita pun menanti menanti dan menanti sampai mereka selesai ujian. Pas udah pada keluar, baru deh kami bertukar cerita. Gue nanya-nanyain tentang soal IPS nya, gimana susah gak? kan kita kelas IPA gak belajar IPS, bisa gak? dan lain sebagainya (giliran orang nanya aja gak mau jawab, tapi orang malah ditanya-tanyain, Ram Ram -_-).

Dan kami pun pulang ke rumah. 

Ah gue baru inget, gak foto-foto buat bahan postingan, jadinya ya gini deh, minim foto banyak tulisan, agak ngebosenin juga ya, gapapalah yang penting gue bisa curhat dan bisa posting lagi :p

Sorry kalo malah info tentang soal SBMPTN nya gak ada, padahal itu yang ya yang dibutuhin buat kalihan-kalihan yang pengen ujian SBMPTN. Iya soalnya waktu draft postingan ini diketik itu masih belum pengumuman dan gue gak mau nginget-nginget soalnya, jangan dibahas gitu. Tapi ternyata apa karena udah kelamaan gak nulis di blog dan karena ada masalah juga (udah nulis panjang banget sampe mau selesai, eh browsernya crash dan gak ke-save -_-), jadinya postingan ini tertunda sampe akhirnya diselesaikan pas udah pengumuman hahahaha. Gapapa deh mending telat daripada tidak sama sekali hohoho.

Kalau yang kemaren ikut SBMPTN juga, share juga dong pengalamannya di komen~


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

22 komentar

  1. Hue sbmptn tahun kemaren jadi udah lupa :D

    BalasHapus
  2. SNMPTN gue dapat di battleground sendiri, alias kelas gue pas kelas 3 SMA di SMA gue dengan pengawas wali kelas pas kelas 2 SMA :megusta:

    Dan mayan, bisa ngasih tahu pengawas (yang notabene mantan wali kelas gue) kalau ada yang nyontek dan beneran di tegur :trollface:

    BalasHapus
  3. @Farid Azroel
    wah enaknya XD
    gue pas ujian gak sempet liat kalo ada yg nyontek apa enggak sih XD

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. wahaha snmptn gue tahun lalu woles banget ngerjai ya ngerjain aja dan ga keterima :s

    BalasHapus
  6. @Ramy Dhia Mungkin efek nyaman karena mikir "ini pengawas nggak mungkin ngejatuhin gue" :v

    BalasHapus
  7. SBMPTN kemaren gue tes di jakarta padahal gue dari bekasi biar lebih greget gitu tapi tetep aja gak diterima :|

    BalasHapus
  8. Inget 2 tahun yg lalu.
    Selamat meninggalkan manisnya masa2 SMA.

    BalasHapus
  9. Univ apa ram? -_- main ke kota gak ajak ajak nih..............

    BalasHapus
  10. @Arif Abdurahman
    hehe iya... bebas dari razia rambut, yeah! XD

    BalasHapus
  11. @@delllana
    Gue tes di UMT Del, lah dirimu masih di Jogja kali pas SBMPTN mah ._.

    BalasHapus
  12. lu mau tau cerita SBMPTN gue gak Ram? panjang nih X))

    BalasHapus
  13. @Bahrumsyah Bila Sahil
    panjang banget ye sampe tahun depan selesainya..

    BalasHapus
  14. Dannie ulul Albab30 Agustus 2013 10.18

    mi lu kuliah di mana ? w masih di pondok msh klas 6 KMI
    gimana kabar lo?

    BalasHapus
  15. Tips aja sih http://laduni-kediri.tumblr.com/

    BalasHapus
  16. itu ujian dimana jawab benar dpt poin 4, salah dikurangi 1, gak jawab gaka masalah

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger