Penerangan Kamar dan Prestasi Siswa

8/02/2012

sumber :  http://collegestudytips.net/

Halo aliens! Liburan telah usai.. libur telah usai.. gak hore.. gak hore.. gak hore.. akhirnya setelah berminggu-minggu liburan sekolah, sekarang semua anak sekolah harus kembali lagi ke aktivitas rutin mereka setiap hari, sekolah. Cieee tahun ajaran baru nih, ada yang baru masuk di sekolah baru dan kena MOS? Gimana rasanya? Dikerjain senior ya? Hahahaha, walau tahun ini gue gak jadi panitia MOS tapi gue main ke sekolah waktu MOS dan liatin anak-anak yang lagi MOS di sekolah gue. Oh ya, by the way tahun ini gue naik kelas ke kelas 12 alias kelas 3 SMA, ya, tinggal setahun lagi gue harus menjalani pendidikan formal di sekolah, abis itu lulus dan bebas ngegondrongin rambut.

Tapi untuk mencapai angan memiliki rambut gondrong itu semua anak SMA harus melewati suatu gerbang yang namanya UN. Buat menghadapi UN ini anak-anak kelas 12 harus belajar dengan sungguh-sungguh kalau mau lulus dengan hasil memuaskan, begitupun gue. Jadi gue sih punya rencana kalau di kelas 12 ini gue akan serius belajar dengan sepenuh hati, yah.. jadi anak rajin lah, kalo biasanya di kelas 10 dan 11 kemaren males banget ngerjain tugas, di kelas 12 nanti gue pengen rajin ngerjain tugas walau tugasnya belum dikasih hahaha. Selain buat persiapan UN , gue juga harus memperbaiki nilai rapot buat persiapan PMDK, mungkin nilai dan ranking gue yang bertahan dari kelas 10 cuma karena faktor keberuntungan, makanya takut keberuntungan gue abis di kelas 12, lebih baik gue serius. Pokoknya di kelas 12 ini gue bakal fokus dulu sama kegiatan sekolah, jadi sorry ya kalau nanti jarang nongol di blog, hehehe.

Saat memutuskan untuk berubah dari anak malas menjadi anak rajin, tentu pelaksanaannya gak semudah itu. Sifat malas belajar yang udah kebiasaan dari kelas 10 bakal menjadi penghalang utama gue buat membentuk kebiasaan belajar. Kenapa ya gue malas belajar? Kalau dipikir-pikir sih banyak faktornya, selain faktor internal kayak sifat malas dan mood, banyak juga faktor eksternal yang bikin malas belajar, salah satunya adalah kenyamanan tempat belajar. Faktor-faktor eksternal ini masih berkaitan dengan faktor internalnya dan saling mempengaruhi, misalnya kalau kamar tempat belajar kotor, kita bisa kehilangan mood buat belajar, jadi males. Jadi, menjaga kenyamanan tempat belajar sangat penting dalam membuat suasana belajar yang nyaman dan kondusif. Apa aja sih unsur terpenting  yang harus dibuat nyaman di ruangan belajar? Menurut gue ada dua, meja belajar dan pencahayaan.


Meja belajar yang berantakan otomatis bakal bikin gak mood buat belajar, lagian kalau meja belajarnya berantakan nanti susah mau nyari apa-apa, ribet, jadi kalau mau punya semangat belajar terus, ya meja belajar harus rapih. Meja udah rapih, saatnya belajar, tapi.. gak keliatan, gelap, karena penerangan ruangan yang gak bagus. Ini nih yang paling penting, kalau meja belajar udah nyaman, udah rapi, tapi kalau baru lima menit belajar udahan karena penerangan yang gak nyaman ya sama aja. Misalnya, karena lampunya redup, susah buat baca bukunya, atau karena lampu yang panas, dan cahayanya yang gak nyaman dan bikin mata pegel, bikin kita kurang fokus dan gak betah berlama-lama belajar, kalau udah gini, usaha kita buat mengumpulkan mood dan semangat belajar jadi sia-sia.
Gak mau nasib gue jadi kayak gitu dan impian gue buat mendapatkan perguruan tinggi impian gue sirna gara-gara gak bisa belajar dengan nyaman di kamar, gue pun nyari informasi tentang pencahayaan yang nyaman dan ketemu deh tentang lampu LED. Walau sering denger namanya, tapi mungkin ada yang belum tau apa itu LED. LED (Light Emiting Diode) tuh generasi terbaru dalam teknologi pencahayaan yang menggunakan teknologi semikonduktor yang bikin umurnya lebih lama, lebih hemat energi, tidak mengandung bahan beracun, ramah lingkungan, dan yang paling penting nih ya untuk menunjang suasana belajar kita yang nyaman,  lampu LED memiliki kualitas cahaya yang sangat baik dan nyaman, jadi cocok banget tuh buat kamar atau ruangan yang sering dipakai untuk belajar. Lampu LED ini juga bakal jadi tren lampu di masa depan nanti, soalnya sangat ramah lingkungan dan hemat energi banget. Coba bayangin aja, sebuah lampu LED 15x lebih awet dari lampu pijar biasa dan juga 80% lebih hemat energi. Di Indonesia , ada tuh satu lampu LED andalan Philips, namanya Philips LED MyVision.

Keuntungan Philips LED MyVision ini pertama, umurnya yang 15x lebih lama dari lampu biasa, kalo lampu pijar biasa cuma mampu bertahan 1.000 jam, Philips LED MyVision ini bisa awet sampe 15.000 jam. Udah gitu Philips LED MyVision ini juga super hemat energi, misalnya, lampu biasa membutuhkan energi 60W untuk output cahaya 600LM, Philips LED MyVision cuma butuh 9W saja. Oh ya, gak perlu khawatir dengan pencemaran lingkungan dari karbon yang disebabkan, karena Philips LED MyVision ini meninggalkan sedikit carbon  footprint. Jangan lupa, lampu Philips LED MyVision ini diproduksi dari bahan yang aman dan tidak berbahaya. Udah awet dan otomatis mengurangi sampah lampu bekas pakai, hemat energi sehingga bisa menyimpan cadangan energi untuk masa depan, ramah lingkungan lagi sehingga gak ngerusak bumi, makanya kayak yang tadi udah gue bilang, lampu LED emang tren lampu masa depan banget.

Langsung aja nih ke alasan utama kenapa kita, para pelajar disarankan menggunakan lampu LED untuk pencahayaan ruangan belajar. Tidak lain dan tidak bukan karena Philips LED MyVision memiliki kualitas cahaya yang sangat baik dan yang paling penting, nyaman. Cahaya Philips LED MyVision ini glare-free alias tidak menyilaukan, radiasi yang dipancarkan lampu pun rendah jadi tidak membuat suasana panas dan aman saat tersentuh (cocok tuh buat kita-kita yang masih belum biasa lepas pasang lampu sendiri hahaha). Philips LED MyVision juga langsung terang waktu dinyalain, gak ada jeda atau delay atau pending dulu. Bener-bener pas buat menerangi ruangan belajar biar kita makin nyaman belajarnya dan betah berlama-lama.

Kalau sudah nyaman belajar, maka dijamin bad mood dan rasa malas pun akan jarang kita rasakan dan yang ada malah makin rajin belajar, prestasipun bisa diraih. Wew, ternyata pencahayaan ruang belajar yang baik bisa berpengaruh juga kan kepada prestasi siswa. Bagi yang sekarang masih pake lampu biasa dan pengen beralih ke Philips LED MyVision gak perlu khawatir, soalnya lampu ini menggunakan baselamp yang sama dengan yang umum digunakan di Indonesia, Philips LED MyVision juga udah tersedia di hypermarket dan toko listrik terkemuka di kota kita.

Nah masalahnya nih Ram, gue pengen ganti ke lampu LED buat membuat suasana belajar yang nyaman kayak yang udah disebutin diatas, tapi kan namanya juga pelajar, gak punya uang buat beli lampunya, gimana donk?

Tenang aja,  selalu ada jalan untuk para #pecintagratisan kayak gue juga hehehe. Philips Lighting bagi-bagi lampu Philips LED MyVision gratis tuh lewat quiz di akun facebook resminya (Philips Berbagi Terang) namanya Philips LED MyVision Quiz. Disana Philips memperkenalkan keunggulan dari Philips LED MyVision dengan ngasih quiz seputar penghematan energi, lingkungan, dan pengetahuan produk LED MyVision. Jadi tiap bulannya akan ada 3 pertanyaan seputar topik yang diatas, dan pemenang bulanan bakal dapet Philips LED MyVision sebagai hadiahnya, wow kesempatan nih! Eh gak hanya itu ternyata, Philips juga bakal ngasih satu unit LCD TV 32” bagi satu pemenang yang beruntung, asik!

Jadi ayo ikuti quiznya sekarang dan ciptakan suasana belajar yang nyaman dengan mengganti pencahayaan dengan lampu LED, semoga dengan memiliki ruangan belajar yang nyaman untuk belajar, semangat belajar senantiasa menyertai kita untuk meraih prestasi,  yeah!


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

10 komentar

  1. dapet jobreview ya bro.. :D

    BalasHapus
  2. masalahnya kamar gua lampunya emang udah mati Ram, konslet, gimana dong? gua juga ga punya lampu belajar #SedikitCurhat

    BalasHapus
  3. @Bahrumsyah Bila Sahil
    ngenes amat kamar lu Hil, udah beli LED aja, panjang umur

    BalasHapus
  4. caila... lulus sma cuma mau gondrong. gw malah udah gundul lagi, ram.

    BalasHapus
  5. @kombor
    Udah dari SD itu gue pikirin om, pokoknya kuliah mau gondrong XD

    BalasHapus
  6. 3 paragraf pertama gw baca serius mi. ceritanye gw ikut seneng karena lu mau fokus belajar, paragraft 4 dan seterusnya gw stop dah bacanya.. lagi-lagi komersil :D hahahahah Keep spirit dan sukses untuk UN nanti. (y)

    BalasHapus
  7. mantaps bro makin gondrong aje nih blognya #eh :D

    BalasHapus
  8. ah kalau kamu kuliah di kesehatan juga gak bakal boleh gondrong
    kadang kalau lebay bahkan rambut mohawk pun gak boleh hahaha

    emang bener kenyamanan t4 belajar tu berpengaruh
    salah satunya pencahayaan

    BalasHapus
  9. @ega primebound
    gak boleh gondrong? yah gak seru amat.. *coret kedokteran dari calon fakultas #eh*

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger