Arti Seorang Nenek Bagiku

4/30/2012



Bisa dibilang, gue ini anak nenek. Ya, kalian pernah nonton Spongebob kan? Ada episode yang menceritakan Spongebob dan neneknya, dimana spongebob masih suka dimanja oleh sang nenek, entah kenapa itu mirip-mirip lah sama gue. Di Tangerang, hanya ada mama-nya mama, sementara mama-nya papa ada di kampung, gue dan sodara-sodara gue memanggilnya "Mbah". Sekolah TK gue jauh dari rumah, karena dulu itu belum ada TK yang dekat rumah, dan akhirnya orangtua gue memasukan gue dan adek ke TK dekat rumah Mbah di Bitung Jaya, Cikupa, Tangerang. Setiap pagi gue diantar papa ke TK, dan pulangnya gue jalan kaki ke rumah Mbah, soalnya deket. Jangankan pulang sekolah, kalau lagi istirahat dan gue kebelet boker, gue bisa dengan leluasa pulang ke rumah mbah buat ke WC doank, adek gue lebih parah, dulu dia sering bolos TK dan kabur ke rumah Mbah cuma buat nonton kartun.


Nah karena itulah, otomatis masa kecil gue lebih banyak dihabiskan di rumah Mbah daripada di rumah sendiri, gue lebih sering bergaul dengan anak-anak disekitaran rumah Mbah daripada sama tetangga rumah gue sendiri. Disanalah gue belajar main karet, main tepok-tepokan dengan segala lagu-lagunya, main ke pabrik es buat nyari ikan sepat di gorong-gorongnya, main layangan, ternak ikan cupang, main rumah-rumahan, main berantem-beranteman, semuanya gue lakukan di rumah Mbah.



Beranjak SD, gue masih sekolah jauh dari rumah gue, bahkan kali ini lebih jauh dari sekolah TK. Gue berangkat diantar Papa dan pulang naik angkot. Waktu pulang sekolah inilah, gue memiliki tiga pilihan. Pertama, pulang ke toko papa di pasar curug, papa punya toko baju disana, jaraknya dari SD gue sekali naik angkot, dan pulang ke rumah bareng papa saat tutup toko. Kedua, pulang ke rumah Mbah gue, jaraknya sekali naik angkot, dan pulang ke rumah bareng Om gue saat dia pulang kerja. Ketiga, langsung pulang ke rumah, tapi harus dua kali naik angkot. 


Dari ketiga pilihan itu, gue lebih sering memilih untuk pulang ke rumah Mbah, karena disana ada komputer, dan komputer di rumah Mbah inilah yang menjadi komputer pembelajaran gue dari gaptek jadi bisa. Mulai dari belajar bikin folder, rename, delete, ngedit poto (dulu gue ngedit poto di power point -_-), sok-sokan bikin film animasi (di power point juga), install aplikasi, main game, copy file musik, sampe seenaknya install OS, pokoknya bahagia banget deh masa kecil gue di rumah Mbah.


Tentu aja, itu gak akan pernah lepas dari sosok Mbah sendiri. Beliau yang selalu ngrusin gue selama gue disana, ngasih uang jajan buat beli layangan, kadang gue minta buat beli benang yang mahal juga dikasih, ngebolehin gue naro ikan cupang di bak kamar mandinya, ngingetin gue makan karena sering lupa waktu karena main komputer, bahkan sering disuapin juga, dan masih banyak lagi hal yang beliau kasih.


Mbah sebagai koki


Mbah lagi ngulek sambel di acara tahun baru sama keluarga
Mbah memang koki yang hebat, seperti di iklan-iklan bumbu penyedap rasa, mbah juga punya "resep nenek" sendiri. Beliau adalah panutan memasak semua anak dan menantunya, punya banyak stock resep legendaris yang luar biasa, contohnya : Sambel buatan Mbah yang gak ada duanya. Untuk gue, Mbah tau betul makanan kesukaan gue, saat gue pulang dari sekolah, biasanya Mbah udah masakkin buat gue : "Sayur Sop Banjir dengan Banyak Wortel dan Telor Puyuh". Bahkan kalau gue baru pulang sekolah dan Mbah gak ada karena ada jadwal pengajian, "Sayur Sop Banjir dengan Banyak Wortel dan Telor Puyuh" hangat udah siap. Ya mungkin saja karena selalu dikasih wortel yang banyak sama Mbah itulah Alhamdulillah gue belum pakai kacamata sampai sekarang walau selalu di depan komputer layar cembung dari kecil. Pokoknya masak apa aja, Mbah The Best lah..


Mbah sebagai guru ngaji




Selain sering ke pengajian, Mbah sering ngajarin ngaji tetangga-tetangga deket rumahnya, kalau lagi nginep atau sampe malem di rumah Mbah, gue juga pasti disuruh ngaji abis mabrib diajarin beliau. Beliau yang menanamkan kebiasaan harus ngaji setiap habis magrib, sering mengetes hapalan Al-Quran gue dan sodara-sodara gue, dan setiap bulan puasa, Mbah selalu menyemangati kami untuk hatam membaca Al-Quran, karena kalau gak hatam nanti gak dikasih persenan pas Lebaran, hehehe.


Pengalaman Menarik




Ada satu pengalaman menarik yang baru-baru ini terjadi sama Mbah. Sebenernya banyak sih pengalaman menarik kayak waktu gue jatoh dari genteng di rumah Mbah waktu main layangan di loteng, tapi itu waktu kecil, dan yang mau gue ceritain kali ini masih fresh dan sedikit konyol. Jadi, abis lebaran, gue berniat mau beli pistol mainan. Ya, gue yang udah SMA pengen beli pistol mainan dari duit lebaran gue, kayak waktu dulu waktu masih kecil. Waktu itu gue, adek gue, mama, papa, dan Mbah lagi satu mobil dan kita berenti di sebuah toko mainan buat beli mainan buat adek gue. Gue yang ikut nganter ke dalem ngeliat pistol mainan dan gue mau beli, tapi sama Mama dan Papa malah gak boleh, walau pake uang sendiri, mereka nganggep gue konyol, masa udah gede masih pengen beli pistol mainan? akhirnya gue gak dibolehin.


Pas balik ke mobil, mama nyeritain kalo gue tadi mau beli pistol mainan dan gak boleh dengan nada ketawa-ketawa, eh Mbah nanya "emangnya pistolnya buat apaan?" , yaudah gue jawab alasan gue pengen beli pistol mainan walau tadinya gak mau gue ceritain, "Pistolnya buat nakutin maling, kalau ada maling masuk ke kamar A'a nanti bisa langsung di todong pake pistol biar takut" ya gue serius waktu ngomong gitu, emang itu niat gue beli pistol, soalnya HP yang gue beli dari tabungan sekian lama pernah dibawa maling yang masuk ke kamar gue dan gue gak bangun, makanya gue dendam sama yang namanya maling. Terus Papa bilang "emangnya berani apa kalo ada maling kayak gitu?" gue pun jawab dengan meyakinkan "dalam kondisi itu, dia yang masuk rumah kita, logikanya dia yang salah, kalo kita gretak sedikit pasti dia yang takut, dalam kondisi itu, dia gak akan mikir lagi kalau pistol yang A'a pegang ini pistol mainan apa bukan, makanya A'a umpetin di bawah bantal atau di dalem lemari, karena kalau ngeliat pistol itu dikeluarkan dari tempat tersembunyi, pasti dia langsung mikir itu pistol asli".


Setelah gue jelasin panjang lebar gitu (walau malu) eh Mbah malah ngasih duit "yaudah nih beli pistolnya" gue pun seneng banget dan langsung lari lagi ke toko mainan itu dan beli pistol yang tadi gue liat, Papa sama Mama cuma bisa pasang muka aneh sambil ketawa-ketawa dan ngeledekin gue, hahaha untung ada Mbah, you know me so well pokoknya mah.


ini dia pistolnya, jangan bilang siapa-siapa ya
Ya itulah, kalau diceritakan semuanya tentang Mbah, satu blogpun gak akan cukup, Mbah sangat berjasa dalam hidup gue, turut membantu dan membimbing gue sejak kecil, pantas saja beliau begitu dicintai oleh semua keluarga besar. Terimakasih Mbah


"Artikel ini di ikut sertakan dalam lomba blog #sukasuka digenksukasuka yang di sponsori oleh bunda desi, kakjuli dan teh ani berta",


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

6 komentar

  1. aaaaaaaaaaa..... love my grannies <3
    T_T
    Nenek gue:
    dia yang bacain cerpen di majalah bobo waktu gue SD, padahal gue bisa baca tapi gue males baca sendiri. dia nemenin gue main congklak terus ngalah biar gue menang, soalnya kalo dia menang gue ngambek. dia yang jaitin baju favorit gue kalo robek. dia yang nemenin gue tidur kalo mama gue pulangnya malem banget. dia yang nemenin gue main di rumah soalnya gue anak tunggal, forever alone. dia yang beliin gue komik si buta dari gua hantu, jaman dulu 22ribu mahal banget. jajan 5ribu aja ga abis abis.

    kakek gue:
    dia suka bikinin gue susu di dot, kayak milkshake, terenak yg pernah gue minum. dia suka ngajak gue ke warung [jaman belum ada indomar dkk] terus jajan ciki, dia yang mompain ban sepeda gue. kayaknya baru kemaren gue main bulu tangkis sama dia kenapa sekarang gue jadi anak yang mau 18 taun yg galak sama mereka ya -___-

    harus berubah nih... T_T

    BalasHapus
  2. Artikel yang menarik .. :)
    Kunjungan balik !!

    www.amargentle.blogspot.com

    BalasHapus
  3. Jiahaha gw jadi takut di tembak sama lo kalau kaya gini hihi... tapi jawaban lo oke juga tuh ram bisa kepikiran sampe situ #eh..

    Ya selalu ada kesan yang lain jika mengenang sang nenek..

    BalasHapus
  4. @Dellana Ariévta
    huhuhu sweet story.. ayo kita berubah :(

    BalasHapus
  5. @Uzay ^,^
    hahaha abisnya gue kesel banget sama malingnya.. grr

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger