Hari Terkacau Yang Dibatalkan

1/13/2012


Gue kangen, kangen nulis tentang keseharian gue, nulis postingan blog buat curhat tentang hari-hari gue, gue kangen merasakan sensasi kepuasan setelah meng-klik tombol publish karena udah menuangkan isi hati dan pikiran. Kebetulan gue juga baru baca salah satu postingan di blog bang Bena Kribo, tentang bang Bena yang jalan-jalan ke Singapore sama pacarnya. Diawal postingan juga bang Bena merasakan kerinduan yang sama kayak gue, dan gue merasakan kerinduan yang sama dengan bang Bena, jadi kita saling merindukan #opoiki. Mungkin ini masalah yang dialami blogger-blogger personal blog kayak gue dan bang Bena, motivasi awal ngeblog tuh pengen "curhat" seiring perjalanan waktu kita akan merasa kok postingan gue curhatan semua ya? mulailah kita bikin postingan tips-tips atau informasi-informasi yang dirasa bisa lebih bermanfaat bagi orang lain daripada postingan curhatan. Tapi kita juga akan sampai pada titik "kangen" ingin curhat di blog, tapi apadaya, kita udah sulit melihat hal-hal menarik di keseharian kita untuk diposting, gak kayak waktu pertama bikin blog dulu.

Mungkin inilah kenapa banyak blogger yang punya lebih dari satu personal blog. Ya, kalo punya banyak blog dengan berbagai tema itu masih wajar, tapi ada juga yang punya lebih dari satu blog, tapi sama-sama blog personal. Misalnya blog satunya untuk curhatan, yang bahasanya blak-blakan, dan yang satunya bahasanya jaim dan bahasannya juga agak berbobot. Tapi gue berusaha untuk gak poligami blog personal deh, takut keteteran ngisi postingannya, cukuplah gue punya beberapa blog aja (jumlah disensor :p ), dan tetep ini blog utama gue.

Cukup basa-basinya, takut omongan gue semakin kolot, gue pengen langsung cerita aja. Sebenrnya kerinduan buat balik jadi anggota PPBCDG (Persatuan Para Blogger Curhat Dan Ganteng) udah gue rasain dari akhir tahun 2011 kemaren, tapi yah seperti gue bilang bahwa gue udah kehilangan kepekaan terhadap kejadian keseharian gue yang cukup menarik untuk diposting di blog. Sampai pada Rabu tanggal 4 Januari 2011, pundi-pundi posting gue bisa bertambah karena kejadian pada hari itu.


Hari itu gue udah mulai sekolah, karena masih terkena #EfekLiburan , gue bangun kesiangan dan buru-buru buat siap-siap ke sekolah, mandi sambil mikirin jam, pakai seragam sambil liat jam, sarapan sambil liat jam, pokoknya gue buru-buru banget. Tapi gue udah pasrah, gerbang ditutup jam 7 tepat, dan dengan kecepatan maksimal gue siap-siap di pagi hari dan udah rapih, waktu gue liat jam udah jam 7 kurang lima. Gue nambah pasrah waktu mau ngambil helm dan keluar rumah, perut gue mules dan terpaksa harus menuruti panggilan alam ke kamar mandi, pake kepengen boker lagi! juga sambil liat jam.

Pas sampe sekolah gerbang udah ditutup dan harus lewat guru piket, untung aja gak ada yang nanya kenapa terlambat, jadinya gue gak harus ngeluarin alasan "Boker Dulu (TM)" kepada guru Seni Budaya itu. Gue kucuk-kucuk masuk kelas, guru kewirausahaan udah duduk, untung aja gurunya baek.

Hari ini, gue tau hari ini bakal jadi hari yang buruk. Kemaren dapet info dari intel-intel gue #halah, kalau gue bakal dapet masalah sama guru B.Indonesia, dan hari ini ada pelajaran B.Indonesia. Masalah apa? gue gak bisa ceritain disini, terlalu sensitif dan bakal panjaaaaang banget ceritanya. Pokoknya bukan gue doank dan bukan masalah yang terlalu besar kok.

Waktu jam pelajaran PKN, gak ada gurunya, dan anak-anak kelas memanfaatkan kesempatan jam pelajaran kosong ini buat ijin keluar beli kue ulangtahun buat Bu Dwi, wali kelas kami. Setelah pada ngumpulin duit, buat beli kue, dua orang berangkat ke toko kue naik motor. Tadinya semuanya pada bingung karna gak tau umur Bu Dwi, tapi setelah nyari-nyari info di sekolah, akhirnya ketemu juga tanggal lahir Bu Dwi lengkap dengan tahun lahirnya :P

Kita lagi melakukan hal yang biasa dilakukan kalau jam kosong ketika dua orang temen yang beli kue dateng lagi ke kelas, membawa satu buah kardus berisi cake blackforest dengan tulisan "HBD Mama Dwi :) " diatasnya. Karena pelajaran Biologi yang diajar bu Dwi itu pelajaran terakhir, jadi kue nya kita taro dulu di belakang kelas.


Suasana kembali normal, sampai tiba pelajaran B.Indonesia. Ditengah jam pelajaran terdengar nyanyian Happy Birthday dari kelas sebelah, kayaknya sih buat bu Dwi, aaah anak-anak langsung galau, "kita keduluan!". Abis pelajaran, gue dan dua orang temen gue dipanggil menghadap dan gitulah *skip* .

Tiba saatnya pelajaran terakhir abis Isoma. Semuanya bersiap di tempat, mengatur strategi penyergapan, tadinya kita berencana pengen ngerjain bu Dwi dengan pura-pura nakal dan gak ngedengerin dia, tapi dipikir-pikir lagi pasti bakalan konyol dan krik banget. Cara itu efektif kalau gak ada perayaan yang dilakukan orang lain sebelumnya, dan kita tau Bu Dwi gak akan segampang itu ditipu, jadi strategi itu kami urungkan (setelah strategi nyeplok telor dan terigu yang jelas diurungkan juga).

Yaudah, cara biasa aja, masuk langsung nyanyi dan ngeluarin kue-nya. Oke, kita semua bersiap di posisi masing-masing. Betapa kagetnya kita bahwa yang masuk bukan Bu Dwi, tapi malah guru PKN. Ya, jadwal pelajarannya ganti, jadi yang terakhir itu PKN, bukan biologi! dan yang tadi jam kosong itu jam biologi! Ancur berantakan semua!

Anak-anak galau lagi, "gak.. ini gak mungkin terjadi! ini gak mungkin terjadi! SERAHKAN BU DWI SEKARANG JUGA!" 

Dengan gaya preman, semua anak mengusir (dalam tanda kutip) guru PKN itu, "Pak, bukannya sekarang pelajaran biologi ya?" , "pak jam bapak tadi bapak gak dateng" , "Pak bu Dwi mana pak?", "Siapa saya? kaos kaki siapa ini?" berbagai jurus dikeluarkan. Pak PKN njawab : "Bu Dwi kayaknya udah pulang deh tadi" JEGER! Jus Gingseng!! Ini gak mungkin terjadi.. gak mungkin! gak mungkin! Ibu Peeriiiiii!!

Kembali suasana kacau dan anak-anak galau, semuanya panik, kayak penumpang pesawat yang mau menabrak gunung es, padahal gue juga gak tau pesawat mana yang bisa nabrak gunung es. Chaos Part 2, bahkan ada yang teriak "Bapaaak, telpon bu Dwi nya paaak, suruh sini paaaak" . Asli kalau gue jadi guru PKN pada waktu itu di kelas, gue bakal mecahin jendela kelas pake palu darurat dan kabur ke parkiran.

Tapi kegalauan anak-anak sirna ketika mendengar suara dari luar kelas, "assalamualaikum" ucap seorang wanita disebrang daun pintu sana #tsaah. Sepertinya suaranya familiar, sampai masuk sesosok ibu menggunakan jilbab panjang, baju lengan, panjang dan rok panjang, dialah ibu kami, Bu Dwi masuk dengan senyumnya.

Anak-anak bersorak-sorai gembira, ada yang lompat jumpalitan dan ada yang sujud sukur, pak PKN nyengir-nyengir canggung sambil berkata "oh ini jam ibu ya, iya bu silahkan-silahkan" seraya pergi meninggalkan kelas. Sector Clear, It's party time. Bu Dwi baru ingin menjelaskan perihal jam pelajaran yang labil ini, "ya jadi jam pelajarannya belum sempet dituker jadinya....." belum sempet bu Dwi ngejelasin, udah dipotong sama nyanyian dari seluruh kelas : "hepi bertdey tuyuuuuu.. hepi bertdey tuyuuu~ ", bu Dwi tersenyum lebar sampai menutup mulutnya dengan tangannya, dua anak membawa kue dari tempat persembunyian dan keluar dari kolong meja sambil masih berusaha masih berusaha menyalakan lilin pake korek gas yang kalau dipikirkan dapat dari mana bisa menjadi masalah baru di kelas.

Bu Dwi kayak mau nangis waktu lilinnya udah nyala, kita seneng karena bu Dwi sampe terharu dan terus teriak menyanyikan lagu selamat ulangtahun mungkin sampe kedengeran ke kantor guru. Bu Dwi pun mencoba berbicara diselingi tawa dan mengusap mata "kalian.. aduh.... kalian tau umur saya dari mana?" akhirnya kami tau alasan bu Dwi nangis ngeliat lilinnya.

"Tiup lilinnya, potong kuenya, bakar kelasnya" seru anak-anak, selanjutnya mungkin seperti umumnya perayaan ulangtahun di kelas, tiup lilin, potong kue, dan makan kuenya bareng-bareng, ini jauh lebih cool daripada nyeplok-nyeplok telor dan menaburkan terigu diatas ubun-ubun manusia yang berulangtahun lho! Semuanya berlangsung ceria sampai sebuah chaos kembali timbul ketika anak-anak mulai maen cemong-cemongin muka temen pake krim kue, aah sial gue kena, ada yang kejar-kejaran, ada yang defensif melindungi wajah dari colekan maut, dan ada yang tetep asik makan. Bu Dwi pun gak luput dari colekan (tentu aja anak cowok gak ada yang berani nyolek), dan satu kelas officially cemong.




Liatin gue aduin ke Kak Seto lu pada!
Gue sempet rekam suasana kelas waktu ultah bu Dwi ini pake kamera HP


Kami juga poto sekelas kayak poto kondangan, bingung siapa yang bakal motoin, seorang anak kelas lain yang lagi lewat depan kelas kita ditarik dan disuruh potoin, terlihat ekspresi keluarga besar yang sumringah. Padahal lucunya, hari itu bukanlah hari ulangtahun bu Dwi, ultah bu Dwi itu kemaren, dan kemaren belum ada yang tau, cuma informasi dari salah seorang anak di kelas yang temenan sama bu Dwi di facebook kalau bu Dwi lagi ultah, jadi pas ketemu bu Dwi, kita gak bisa rayain apa-apa, dan cuma mengkonfirmasi kebenaran berita itu. Barulah besoknya kita rayain, mungkin buat anak yang malas kayak gue, ini semacam modus biar gak belajar di kelas kali ya hahaha.


Komentar bu Dwi cuma "seneng.. seneng banget.. seneng banget beneran deh.." sambil membersihkan wajahnya dari krim kue. Temen-temen gue berbisik untuk mengadukan masalah gue dan yang lain dengan guru B.Indo tadi ke Bu Dwi selaku wali kelas, tapi gue bilang jangan deh, gue gak mau merusak suasana bahagia ini. Terakhir bu Dwi nanya, "jadi ngapain lagi kita? mau belajar?" anak-anak kompak menjawab "gak usah buuuu", dan akhirnya (yes) kita gak belajar. Mission accomplished, bagaimana belajar-mengajar di kelas bisa dihentikan dengan seonggok kue dan cinta.

(Sebagai catatan, kelas gue Sebelas IPA 2, nama kerennya sih KELAPA. Dan gue adalah Ketua kelas-nya, jadi maklum ya kalau seisinya rada-rada gimanaaa gitu.)

Sampe rumah, gak tau gue ngerasa capek banget, padahal gak ada pelajaran olahraga hari itu, gue pengen buka laptop buat menuntaskan beberapa pekerjaan kayaknya berat banget, kalau kata The Sims, mungkin gue lagi unmood, entah karena kepikiran masalah tadi di sekolah atau apa, bawaannya pengen recharge, gue memutuskan untuk tidur siang.

Bagun dari tidur siang, gue bener-bener merasa mood gue full lagi, gue siap ngapa-ngapain sekarang, gue lansung buka laptop dan mulai mengedit video, berjam-jam gue ngedit dan akhirnya selesai. Tapi pas jadi kok jadi item semua gitu, ada yang gak beres nih. Gue coba buka lagi project-nya yang udah ke-save, dan ternyata sama juga! item! semua hasil kerja gue selama berjam-jam tadi sirnah sudah, hilang!

Gue langsung jleb banget, gak tau harus ngapain, masa harus ngulang ngedit dari awal lagi? beuh makin berat aja ngapa-ngapain, gue beralih ke-twitter dan nanya-nanya ke temen gue yang lebih jago tentang masalah ngedit video gini, gak ada jawaban, mungkin dia lagi gak online dan lagi ngedit video juga. Gue bingung banget, sampe gue inget cerita guru SMP gue : Dulu beliau pengen nginstall ulang komputernya, tapi gagal terus, udah berkali-kali nyoba ternyata gagal terus, gak ngerti gagalnya dimana, sampe lupa udah waktu magrib, yaudah beliau solat. Abis solat coba install ulang lagi, dan langsung berhasil.

Oke, waktu itu gue belum solat Isya, gue solat dulu dan abis itu membulatkan tekad gue buat bikin ulang video itu dari awal walau tadi males banget, tapi gue harus bikin dari awal, karena video itu harus jadi. Betapa kagetnya gue pas gue buka Ulead Video Studio gue, dan coba iseng buka save-an yang tadi item, eh ternyata sekarang udah gak item lagi, alhamdulillah! gue gak usah capek-capek ngulang dari awal video itu, dan mood gue pun langsung ningkat drastis setelah tadi down lagi waktu video ilang.

Dengan kembalinya video gue, gue gak jadi menobatkan hari itu sebagai hari terkacau. Tapi hari itu layak buat ditulis diblog, dan hasilnya adalah tulisan yang lu baca sekarang, sebuah curahan gue yang udah lama gak dishare.

Terimakasih bagi yang udah mau baca sampe abis, rencananya gue juga akan terus post lebih banyak tentang hari-hari dan kegiatan gue, kayak yang dulu-dulu, sambil diselingi postingan lainnya tentu biar pembaca gak bosen dengan curhatan gue.

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

11 komentar

  1. untung guru yg mau dikejutin ada, kalo ga datang bisa batal deh kejutan yg udah kita siapkan :D

    BalasHapus
  2. eh alien jaman sekarang canggih ya! bisa ngedit video :))

    BalasHapus
  3. @temen sekelas gue : hahaha iya untung ya XD

    @temen sekelas alien : hahahaha alien kan emang lebih canggih dari manusia :p

    BalasHapus
  4. hahahah ZZzzzZzzz... gw jadi kangen suasana SMA... :D

    *waktu gw jadi ketua kelas dulu berarti "lugu banget". cos setiap gak ada guru pasti gw minta guru pengganti agar tuh kelas kaga berisik dan tetep pada belajar. :D
    (kalo berisik gw yang kena semprot sama guru BK) Beda sama si Ramy.. Behhh

    BalasHapus
  5. @kang dede : nyahahahaha, gue udah jadi ketua kelas dari SD sampe SMP sama kayak gitu juga, tapi semua berubah di SMA XD

    BalasHapus
  6. PPBCDG *baru ditahun 2012* :10

    BalasHapus
  7. Gpp lagi curhat di blog, justru itu yg bikin suatu blog jadi hidup dan berbeda dengan blog lainnya =)

    BalasHapus
  8. @bang keven : setuju banget bang :D

    BalasHapus
  9. Wah, aku kalau iseng bikin video pakai Windows Movie Maker doang... Maklum video-videoan.

    Kendalanya sekarang kalau nyimpen video agak besaran laptop tua ini mati sendiri. Mungkin sudah gak kuat kerja keras.

    BalasHapus
  10. @om kombor : kalau saya bikin di Movie Maker suka lama pas nge-export-nya om, jadi males XD

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger