"Courtesy of Youtube" Saja Tidak Cukup

1/15/2012

Courtesy of Youtube
Ketika sang pemilik video melihat "Courtesy of Youtube"
Semenjak ada acara "On The Spot", banyak acara-acara serupa yang isinya menayangkan info-info unik dan menarik serta di dukung dengan video, ala thread di longue kaskus. On The Spot sebagai yang pertama menayangkan berita unik ini langsung ngehits, mungkin info yang ditayangkan biasa menurut masyarakat internet atau bahkan repost (karena udah pernah baca di kaksus), tapi untuk masyarakat televisi tentunya ini merupakan hal yang baru dan unik, positif memang, jadinya bisa menambah wawasan pemirsa televisi tanpa usah baca di internet.

Kayak kebanyakan acara yang lagi ngetrend di TV, konsepnya pun banyak ditiru stasiun tivi lain, acara serupa pun bermunculan dan kebanyakan dengan embel-embel "spot" , sebut aja "Hot Spot" , "Spotlite" dan lain-lain yang menghiasi tipi dari pagi sampe malem. Wajar sih diikutin, karena acara kayak ginian emang menggoda buat ditiru, bayangkan aja, tinggal ngonline, ngaskus, ngeyutup, bisa jadi sebuah acara berita televisi, kayaknya gampang banget.

Trus ya dari semua acara-acara kayak gini, selalu ditampilkan video pendukung, yang diambil dari youtube. Sebenernya gue agak kurang sreg dengan pengambilan video youtube ini. Yang pertama, kualitas video amatir yang diupload ke youtube kan rendah dan resolusinya kecil (maklum, biar yang buffer gak ngos-ngosan) jadi kayaknya sangat gak nyaman kalo ditayangin di tv, kayak nonton mario bros di tendo, kotak-kotak pixel gitu.

Yang kedua, yang jadi masalah adalah penggunaan caption "Courtesy of Youtube" . Kita tentu tau kalo youtube cuma penyedia layanan upload di internet, sementara hak milik video adalah milik si pengunggah, bukan milik youtube. Tapi apa yang ditunjukan ditayangan acara di tv adalah seolah-olah video itu punya youtube dengan mencantumkan tulisan "Courtesy of Youtube" . Seharusnya pihak acara mengontak si pemilik video untuk meminta izin menayangkan video dia untuk keperluan komersil.

Mengambil video youtube untuk keperluan tayangan berita juga dilakukan oleh CNN, siaran berita yang udah mendunia itu. Tapi bedanya, CNN minta izin dulu ke si pemilik video untuk menayangkan video-nya dan mencantumkan nama si pembuat video-nya. Ya memang beginilah cara professional, seperti yang dialami Bang Pinot, saat dia menerima email dari CNN karena CNN ingin menggunakan videonya


Jadi coba deh acara-acara diatas, hargai lah sang pemilik video dengan mencantumkan nama nya pada caption video yang ditayangkan, kirimlah email untuk meminta izin, karena bagaimanapun tujuan acara televisi kan untuk komersil, repot sedikit-lah untuk ngejalanin acara, kalau cuma naro "Courtesy of Youtube" doank sih kesannya kok bikin acara gampang bener ya?


" Ibaratnya lu adalah seorang musisi, terus upload karya lu lewat online. Kemudian acara tv menyukainya dan ditayangin, lalu ditulis "Courtesy of Soundcloud" gila gak? "

Bukannya gue gak suka dengan acara-acara kayak gini, seperti yang gue dibilang diatas, gue suka malah karena bisa nambah wawasan pemirsa tv, tapi ya sebelum orang-orang pada ngira kalo "Courtesy of Youtube" itu wajar gue cuma mau ngingetin doank, dan jangan sampe nambah parah kayak nyantumin caption "Courtesy of Google". Semoga acara-ala-longue-kaskus-plus-video-youtube ini lebih menghargai jerih payah youtuber yang udah mengupload video sebelum terjadi sesuatu yang enggak-enggak.

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

40 komentar

  1. yaps, sama seperti blogger yg memajang foto atau file dari web lain tapi menyebutkan sourcenya berasal dari google, kamseupay. mereka gak mau repot sedikit saja dengan menulis pembuat videonya, padahal video itu yg bikin acaranya ditonton orang. gak tau balas budi :/

    ini menyebabkan seniman aslinya tidak diketahui dan merasa kurang dihargai hingga ia malaas berbagi karyanya di internet u_u

    BalasHapus
  2. @Shin : bener banget, bakal berabe urusannya kalo yang punya videonya nuntut tuh X)

    BalasHapus
  3. Ya, gue setuju! Ga cukup hanya dengan kalimat "Courtesy of Youtube" saja, tapi musti izin si empunya video. Ya seengganya konfirmasiinn dulu lah ke pemilik videonya itu kalo video miliknya mau dipake utk keperluan program tv.

    BalasHapus
  4. iye juga ye. saya baru sadar. ternyata sumber nya memang kurang jelas. -__-,

    BalasHapus
  5. Wah bener banget bang ramy, memang mencantumkan courtesy of youtube belum cukup, memang yg dari CNN itu profesional banget dengan meminta izin ke pemilik videonya... Aku baru aja mau bilang seperti bang shin, tapi sudah keduluan, yasudahlah ^_^

    BalasHapus
  6. Yah dinikmatin aja deh apa mau mereka.. :D

    BalasHapus
  7. Huwaaaaaaa..... :22 poin-nya persis sama postingan yang baru gue ketik intro-nya aja. Kok bisa sih idenya sama begini... :33

    Tapi gpp dah, postingan dan keresahan gue udah terwakilin. Asli gue juga gedek sama yang cuma bilang "Courtesy of Youtube". Kesannya "Enak aja Youtube doang yang disebut, yg upload kan gue..." Wkwkwkwkwkkk...

    BalasHapus
  8. kayaknya gak ada yg perlu dikatakan lagi. karena semua yang ingin gue katakan udah diucapin abang abang diatas gue ^_^

    BalasHapus
  9. Bener sekali, mulai sekarang...setiap saya menampilkan gambar akan saya sebutkan sumbernya. Tapi kalau video, bagaimana cara menampillkan sumbernya???

    Salam Takzim,
    Bagus H. Jihad

    BalasHapus
  10. @Anggi : setuju, karena program tv kan untuk komersil :D

    @benabda : hahaha masa baru sadar XD

    @Basith : ya, harusnya semuanya seperti itu ya :)

    @Feby : hehe ntar kalo tv kita ditonton bule yang punya video bijimane :))

    @Rosid : haha mangkanya itu :)

    @Alfat : hehehe thanks udah mampir ya ^_^

    @om bagus : hmm, saya rasa kalau cuma untuk postingan blog mah kan di embed youtube nya juga keliatan ID nya, trus bisa diklik dan malah menguntungkan karena nambah jumlah views. Kalo TV kan gak bisa diklik dan gak nambah view, komersil lagi :))

    BalasHapus
  11. iya, sekarang banyak banget program kayak gitu dan berkesan nggak kreatif karena video asal comot dr youtube *CMIWW

    tp kalo ambil video di youtube buat di blog, kyk yg abang bilang diatas berarti nggak apa2 kan yah? karena secara nggak langsung udah nge-link ke youtube dan kita nggak ambil untung apa2 (kcuali share videonya) , soalnya gue jg pernah ambil video di youtube xP

    BalasHapus
  12. @Izzatunnisa : iya, gapapa sih menurut gue :D

    BalasHapus
  13. baca ini ya bro http://www.pandji.com/make-sense/ tentang penggunaan "courtesy of youtube" yang benar :)

    BalasHapus
  14. menambahkan : "Ketika kita bikin akun youtube, di terms and condition ada tulisan yang menyatakan bahwa semua video yang diupload ke youtube jadi milik youtube "- Pandji

    BalasHapus
  15. @Rahmat : thanks info nya bro, barusan udah baca dan baru tau ada term of service kayak gitu :)

    tapi di bagian "Lisensi" kan kita bisa milih : Lisensi YouTube Standar atau Lisensi Atribusi Creative Common (boleh digunakan kembali). Kalau si pengunggah milih Lisensi Youtube Standar berarti video gak boleh digunakan kembali (oleh stasiun TV), dan kebanyakan video ngegunain lisensi ini, karena mungkin sedikit yg peduli sama urusan lisensi, jadi pilihan ini dibiarkan default, dan default nya yang "Standard Youtube License"

    Disamping itu tetep sih menurut gue kalau TV nayangin video itu di program mereka, berarti mereka download dulu dari youtube, sedangkan youtube gak ngebolehin video-nya didownload (buktinya gak nyediain tombol "download" dan software youtube downloader selalu diuber-uber buat diblock) karena memang youtube bukan untuk sharing, tapi untuk nonton di website-nya. Dan berarti tv melanggar youtube donk dengan men-download itu :)

    BalasHapus
  16. Bener sih. Si uploader / pembuatnya mesti dapet penghargaan. At least disediain usernamenya kek ya. Masa capek-capek bikin and ngupload tp kurang dihargai? :10

    :37 Tapi perhatiin ga di setiap bagian bawah description video di YouTube tertulis kalo ga salah gini:

    "standard Youtube License"

    BalasHapus
  17. @Data : nah, paling minimal tuh usernamenya :o Ya, itu lisensi yang dipilih si uploader waktu upload videonya kan? dan standard youtube license berarti gak boleh digunakan kembali, coba cek komen gue diatas Dat :)

    BalasHapus
  18. oke, pendapat lo ada benernya juga sih, gue nggak terlalu paham urusan2 gituan :p
    tapi tau nggak, ada stasiun tv yang bikin acara via yutub? contoh: indonesian idol 2012, yang ada audisi onlinenya? berarti secara nggak langsung yutub juga membolehkan. kalo menurut gue sih itu biar gimanapun tetap legal dan nggak menyalahi aturan. cmiiw

    BalasHapus
  19. Setuju banget, ada blogger yang ngebahas ini juga dulu, dan saya pun gak setuju dengan cuma nulis "courtesy" doang. :(

    BalasHapus
  20. oke,,itu mslah pidio..kalau misal masang gambar trs cuma dikasi kata "sumber" yang me-link ke sumber gambar itu gmn ya?
    utk perbaikan saya saja kalau salah :)

    BalasHapus
  21. bener, paling engga mereka nyantumin usernamenya. kesian yg udah cape2 bikin pidionya, eh gataunya nongol di tipi, udah gitu tulisannya cuman "coourtesy of youtube" -__-"

    BalasHapus
  22. Besok besok semoga ada "courtesy of redtube" #plak

    BalasHapus
  23. eh iya ya, baru ngeh stlh ada postingan ini. Bener2, aye setuju. Biar si pemilik video ga merasa dirugikan jg ya, hoho nice nice :3

    BalasHapus
  24. Setuju. :)
    Minimal usernamenya lah yang ditulis.

    BalasHapus
  25. @Rahmat : iya, di luar negeri juga ada kok acara yang bikin review tentang video youtube, tapi itu udah dapet ijin dari youtube-nya, dan mungkin sekelas Indonesian Idol pun kayaknya udah ijin, kalau gak ijin keterlaluan tuh Indonesian Idol XD

    @Asop : iya ternyata udah banyak yg nulis XD

    @Caya : menurut pendapat gue ya, kalau itu gambar ilustrasi biasa ato poto yang modelnya stock, kasih sumber trus dihyperlink ke url nya gapapa, soalnya udah dapet backlink. Tapi kalo gambar itu karya seni, atau semacem itulah, harus dikasih minimal nama pembuatnya sama url nya. Menurut gue lho ya :)

    @beby : yups

    @Juni : Buakakakaka ngakak gue bacanya XD

    @Dita : hehe thanks :D

    @Alvi : iya tuh :D

    BalasHapus
  26. Ada materinya di Dasar-dasar jurnalistik, dan itu tidak masalah.. *lengkap penjelasannya gw lupa, tar dah gw buka-buka lagi catetan lama gw.. (hahahah itu semester 2 #dulukala)

    BalasHapus
  27. Nah, sama seperti yang dibilang M. Nasihin, kadang orang suka males cantumin sumber fotonya, jadi ya cuma nulis sumbernya dari Google :D
    Dulu saya juga gitu sih, tapi skarang gak lagi, udah mulai tahu sopan santun dalam ngeblog :D

    BalasHapus
  28. Yup bang Ramy. Apalagi sekarang lagi heboh2nya SOPA/PIPA atau apaan saya juga ga ngerti. Masalah hak cipta makin kesini makin sensitif.
    Ya, harusnya sih begitu, harus mencantumkan sumber asal. Wah, saya jadi harus ngedit2 gambar n video postingan yang dulu nih. Kalau kena tuntut bisa berabe :(

    BalasHapus
  29. @Dede Rohali
    oh ya? tapikan aturan youtubenya :o

    BalasHapus
  30. @Dendy Darin
    oh iya juga yah.. kalo SOPA jadi disahkan harus beres-beres rumah nih :(

    BalasHapus
  31. Kalau masalahnya gini gimana bang,si uploader file video di youtube bukan pemilik file sebenarnya,trus kita cantumin courtesy by si uploader trus si pemilik file sebenarnya di youtube ngeklaim videonya dan nggak senang karena merasa videonya di klaim milik orang lain,bukankah lebih aman jika courtesy by youtube.

    Masalah ini mungkin juga sama dengan file image dari google,kan banyak juga yang upload image yang bukan pemilik gambar sebenarnya.Kadang karena nggak pengin ribet menelusuri siapa pemilik sebenarnya file itu dan tentunya membutuhkan banyak waktu.

    mohon pencerahannya bang :)

    BalasHapus
  32. @GrandChief

    kalau TV nulis courtesy by si uploader di tayangannya dan ternyata itu bukan video punya uploader dan ada yang klaim, menurut gue itu udah urusan pemilik video sama uploader, atau setidaknya TV "berkurang" salahnya karena udah nulis nama uploadernya.

    Beda kalau TV nulis courtesy of youtube, trus pemilik video protes dan klaim, wah beban TV bakal lebih berat karena gak nulis nama uploadernya.

    Jadi menurut gue sih, tulis aja dulu, dan TV juga tau mungkin mana yang video asli dan bukan. (kayak video keluarga gitu kan pasti punya si uploadernya, kasian kalo gak dikasih credit, apalagi kalo videonya memalukan) :D

    BalasHapus
  33. @Zippy
    iya sama gue juga dulu masih gitu, tapi sekarang enggak :D

    BalasHapus
  34. Tapi sulit jg bos kadang di Youtube itu bukan cuma pemilik asli yg menggunggah tp byk orang yg mencari keutungan dgn mengunggah ulang video tsb nah klo kita sampai minta ijin bisa sulit mencari pemilik asli video tsb..

    BalasHapus
  35. @Anonim
    tapi kan gak semua juga yg upload bukan pemilik asli video itu, terus yg ditayangin di tv kan rata2 video keluarga yang sebagian besar memang diupload pemilik aslinya

    BalasHapus
  36. Saya juga kurang setuju dengan pemberian sumber berupa Courtesy of Youtube, secara tidak langsung pihak tv yang menayangkannya sudah mempromosikan youtube secara cuma2 ni..

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger