"Maaf Pak, Boker dulu..."

12/09/2011



“Maaf Pak, tadi kesiangan”, pasti udah sering banget deh denger alesan ini. Gue gak habis pikir ya, kok pelajar Indonesia itu rata-rata pada gak kreatif. Pertama, selain gak kreatif, juga masih banyak yang suka gak tepat waktu dan telat masuk sekolah (salah satunya gue). Terus, udah terlambat, biasanya semuanya nyari-nyari alesan yang pas biar gak kena omelan guru, tapi kenapa sih alesannya itu-itu aja? Kalo enggak kesiangan, hujan, macet, ban motor bocor, bahkan ada yang bela-belain nyari paku bekas dijalan, buat ditunjukin ke guru piket kalo tadi ban motornya bocor (eh gue malah ngasih modus). Padahal, gue yakin kita semua setuju dan mengakui, ada satu alasan terlambat yang paling logis, mudah, sederhana, jujur, dan tidak terbantahkan. Gak perlu bohong atau mungut paku bekas, alasan yang satu ini emang bener sering terjadi dan menimpa kita semua, yaitu : Pas mau berangkat, eh mules, boker dulu deh. Iya kan? Iya kan? Iya kan?

Ngeselin gak sih, udah rapih-rapih, siap berangkat sekolah, eh tiba-tiba perut mules, gara-gara semalem makan cicak pohon mangga kebanyakan, mau gak mau ngibrit deh ke kamar mandi buat menunaikan panggilan alam, jadi telat deh. Tapi pertanyaannya, walaupun banyak yang mengalami hal ini, tapi kenapa pas ditanya oleh guru “kenapa terlambat?” kita gak bilang sejujurnya  kalo kita menunaikan panggilan alam yang gak bisa ditunda itu? Kenapa kita malah lebih memilih berbohong, bilang kalo macetlah, kalo ban motor bocorlah, kalo kucing Pak RT melahirkanlah, kenapa kita gak berkata sejujurnya dan apa adanya aja?


Padahal, gue melihat ada beberapa keuntungan kita beralasan kalo kita boker-dulu-makanya-terlambat (selanjutnya metode ini akan disebut “boker dulu”), diantaranya :

1.              Kita jujur, gak bohong, dan otomatis gak dosa
2.              Alesannya begitu sederhana
3.              Alesannya fleksibel dan dinamis, bisa divariasikan menurut kreatifitas dan bisa digunakan berkali-kali. Misalnya, kemaren kita udah alesan “boker dulu”, dan hari ini telat lagi, kita masih bisa pake alesan itu lagi. Kalo gurunya inget kita kemaren pake alesan ini, kan bisa alesan “saya lagi diare pak” atau “iya pak, dari kemaren emang lagi sakit perut” atau “jangankan kemaren pak, dari seminggu lalu saya udah menret-mencret”, maka guru itupun akan kasian dan gak jadi menghukum kita.
4.              Alesannya tidak terpatahkan, gak akan ada guru yang bantah. Kalo mislanya kita alesan : “tadi macet pak” gurunya masih bisa bilang “udah tau disitu sering macet, harusnya berangkat lebih pagi, blablablabla” . Tapi kalau menggunakan metode “boker dulu”, gurunya mau bantah apa? Kan mulesnya datengnya tiba-tiba dan tak terduga.
5.              Guru udah bosen sama alesan yang lain. Coba kita pikir, udah berapa tahun sih guru itu mengajar? Pasti bosen kan denger alesan-alesan yang basi, bahkan saking seringnya alesan itu, kalo kita berkata jujur juga pasti dikira bohong. Maka dari itu, alasan “boker dulu” adalah alasan yang paling tepat.
6.              Alasannya terkesan jujur dan polos. Kalo kita jadi gurunya, terus ada seorang murid yang beralasan bahwa dia terlambat gara-gara boker dulu, apa kita akan anggap dia berbohong? Enggak kan? Pasti kita akan mikir, “polos amat nih anak”, jadi perkataan anak itu gak akan dikira bohong dan pasti dimaafkan, itu juga yang dipikirin guru-guru kita.

Sekarang, kita udah tau alasan-alasan kenapa kita harus beralasan “boker dulu”, tapi jangan gegabah langsung mempraktekannya, ada teknik-teknik khusus untuk beralasan menggunakan metode ini, soalnya gak semua guru mempunyai sense of humor yang sama dan logika yang memadai untuk menerima alesan super kita ini. Makanya gue kasih sedikit teknik-teknik beralasan pada guru-guru tertentu, berdasarkan mata pelajaran mereka.

Kalo yang nanya Guru B.Indonesia, kita jawab gini : “maaf pak, saya telat gara-gara pas mau berangkat eh pengen e’e, eh bukan e’e, BAB, buang air besar? Eh? Yang sesuai EYD apaan ya pak? kok saya jadi mikirin? Makanya saya cari kamus EYD dulu, jadinya telat deh”

Guru TIK : “Software dan Hardware dalam suatu sistem tidak mungkin berjalan tanpa brainware, maka menjaga kelangsungan dan perawatan brainware agar tidak terjadi error adalah wajib, demi menjaga keamanan sistem dan mem-protect server dari virus dan juga ancaman cracker black hat”

Guru Matematika : “sudut elevasi antara pantat saya dan kloset adalah sepertiga pi, panjang kloset adalah setengah meter, maka saya mikir berapa jarak yang ditempuh tinja dari mulai jatuh sampai diflush di kloset, makanya lama”

Guru Sejarah : “Para pahlawan pasti BAB dulu sebelum berperang pak, karena taruhannya nyawa mereka, kalo mules pas perang kan bahaya, saya juga begitu pak, kalau BAB waktu saat belajar kan bahaya, karena bagi saya, belajar adalah perjuangan, Pak! Merdeka! Merdeka!

Guru Fisika : “Saya sudah memperhitungkan jarak antara kamar mandi dan pintu depan rumah, saya juga sudah memperhitungkan kecepatan ngeden rata-rata saya di kamar mandi diatas permukaan yang licin, juga kecepatan rata-rata motor saya dengan tingkat kepadatan rata-rata jalan raya juga terhadap arah angin, tapi perhitungan saya salah, karena saya lupa ngitung waktu yang dihabiskan buat cebok dan pake celana, telat deh”

Guru Biologi : “Proses pencernaan makan malam saya sudah melalui tahap akhir, dan saya selesaikan dengan membuang feses pagi ini agar tidak terjadi penumpukan sampah di vertikulus dan memuat saya menderita diarrhea

Guru Ekonomi : “Laba-Rugi dari pembuangan “emas” di kamar mandi saya pagi ini, sudah menembus level super sehingga keuntungan terlihat pada grafik yang semakin naik, kerugian dapat ditanggulangi dan saya sudah menghitung peluang yang tepat untuk buang air besar dengan resiko yang sudah diperhitungkan”

Guru Agama : “Kebersihan adalah sebagian dari iman, dan agama mengajarkan untuk membersihkan hadas kecil dan besar, tentu saja dengan proses bersih-bersih yang harus cermat dan teliti agar tidak tertinggal kotoran dan najis yang dapat mengganggu kesucian beribadah.

Guru Kewarganegaraan : “Indonesia sebagai negara hukum tentu menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia, dan hak saya untuk mendapatkan waktu yang comfortable pada saat saya menjalankan kewajiban sebagai anggota keluarga yang cinta kebersihan sudah selayaknya didukung oleh bapak dan segenap warga Indonesia”

Guru Kimia : “Pada saat feses direaksikan dengan H2O di dalam jamban, terjadi perubahan energi menjadi larutan feses dengan perubahan entalpi pembentukan standar 24kkal, saya memikirkan berapa volume H2O yang harus ditambahkan ke wajan agar terjadi kesetimbangan 2 mol zat terlarut”

Guru Olahraga : “Mensana in bokeri sano, di dalam tubuh yang sudah boker terdapat jiwa yang sehat!

Guru Seni : “Layaknya menciptakan suatu mahakarya seni yang berkelas, buang air besar juga tidak membutuhkan waktu sebentar dan tidak semudah membalik telapak tangan. Butuh sentuhan jiwa seni untuk mengeluarkan tinja yang mengandung nilai estetika”

Dan lain sebagainya yang dapat kita variasikan menurut kreatifitas dan menyesuaikan dengan Situasi, Kondisi, Toleransi, Pandangan, dan Jangkauan, atau kalau disingkat menjadi.... ah sudahlah. Jadi, sekarang kita udah tau keuntungan-keuntungan menggunakan alasan “boker dulu”, ditambah kita udah gue kasih contoh alesan berdasarkan guru yang bertanya, tentu sedikit banyak sudah paham teknik dan cara menggunakannya. Sekarang pilihan ada di tangan kalian wahai para pelajar Indonesia, apakah ingin mempraktekan jurus yang simpel, ampuh, dan tak terbantahkan ini, atau tetap menggunakan metode kuno yang semua sudah diketahui betul oleh semua spesies dan ordo guru di sekolah.

It’s time for action! jangan mau jadi korban kelebihan informasi, sekian dulu tips dari gue, soalnya gue mau boker dulu. Selamat mencoba, you can thank me later, gue tunggu testimoni dari kalian semua!

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

37 komentar

  1. Tinja yang mengandung nilai estetika ?? :/ wkkwkwkwk :D nice post masbroo !! (Y)

    BalasHapus
  2. yoi, setiap tinja yang gue keluarkan mengandung nilai estetika B-)

    BalasHapus
  3. @honeylizious : hahaha :D

    BalasHapus
  4. *ngakak* parah nih.. ini absurd tapi cerdas juga!!

    pernah tuh gue telat, pas dateng gue bilang abis boker di mesjid kampus (sekolah gue ada di tengah kampus) dan... si guru piket mengizinkan masuk.

    BalasHapus
  5. bisa di coba ama dosen gw nih,
    tapi kalo dikeluarin tanggung jawa ye?

    BalasHapus
  6. guru matematika gue ama fisika gue danger nya bukan main... Bisa gak pake alasan lo?? *ngakak yang pas guru seni*

    BalasHapus
  7. anjrit sumpah ngakak hahahahaha :))

    BalasHapus
  8. @shinn : Wah.. resiko ditanggung pemenang deh #lah

    @RyanF : makanya pasang tampang polos dan beloon se-alami mungkin :D

    @kak vina: hahahaha :D

    BalasHapus
  9. Hahahaha! Kocak! :D
    Sumpah kreatif abis.

    BalasHapus
  10. @angga : hahaha thanks :D

    BalasHapus
  11. Ngakak parah!
    kocak abis, tapi pinter, trus kreatif.

    bisa di coba nih.
    manjur banget kayanya.

    BalasHapus
  12. @ariska : haha silahkan dicoba gue tunggu testimoninya kayak ririz XD

    *eh baru ngeliat komen ririz, sorry teh baru dibales*

    @ririz : wow testimoni yang keren :D

    BalasHapus
  13. huahahha sumpah konyol.
    masbro Alien pernah mempraktekkan engga?

    BalasHapus
  14. hahahaha gue belom pernah sih telat gara2 abis boker -.-

    BalasHapus
  15. @Fridi : oh tentu saja pernah, dan berhasil hahahaha :D

    @beby : haha gak pernah ya? coba donk :P #loh

    BalasHapus
  16. Jiahahaha... sumpah absurd banget nih :)) Tapi yg paling masuk akal dengan guru agama deh :3

    BalasHapus
  17. @Basith : ahahaha iya bener juga :D

    BalasHapus
  18. feses1 x ngeden1 + feses2 x ngeden2 = (feses1'+feses2') ngeden'

    impuls feses tidak lenting sama sekali B-)

    BalasHapus
  19. @herlus : huanjeeer momentum dan implus, fisika nih XD

    BalasHapus
  20. hahahaha
    alesan gw klu telat emg itu.. n guru mesti prcaya *lagian gw jg gak bohong ahahah

    BalasHapus
  21. alasan baru kalo telat :D tp sayang gue jarang telat #eaaa

    BalasHapus
  22. huahahahahaha :D bisa kali di tiru , simple tapi bener juga itu alasannya bener , ketimbang boker ditahan2 :D

    BalasHapus
  23. ternyata dibalik tinja tersimpan sebuah manfaat yang terselubung.. bisa ditiru nih dikampus..

    BalasHapus
  24. adakalanya berbohong demi kebaikan. coba kalo mau jujur, sekalian aja bilang: saya tuh sebenernya agak males sekolah, males juga liat muka bapak.

    yakinlah taun depan kita berada di kelas yang sama

    BalasHapus
  25. @ega : hahaha bener kan ternyata ada yang senasib :))

    @hanif : haha yo dicoba yo :D

    @galih : huuuuu sombong, telat donk kali-kali :D

    @liberto : bener, orang aja ada yg sampe minum obat saking pengen bokernya tapi gak bisa wakakka

    @nonni : hahaha yo silahkan dipraktekan :D

    @ardhito : wahahaha bener juga ya, jujur aja sekalian gitu X)

    BalasHapus
  26. makanya bukan makannya. kalau makannya penggunaannya seperti: makannya apa tadi kok sampai sakit perut?

    BalasHapus
  27. @om kombor : haha oke om udah diganti :D

    BalasHapus
  28. Sorry ya Ramy, saya blm baca tulisan ini sampai habis...sebab saya harus boker dulu...Habis boker mudah2an ingat kalo' blm selesai baca postingan ini.

    Salam Takzim

    BalasHapus
  29. Ngakak banget wkwk :D
    Apalagi yang ini -> "Guru Seni : “Layaknya menciptakan suatu mahakarya seni yang berkelas, buang air besar juga tidak membutuhkan waktu sebentar dan tidak semudah membalik telapak tangan. Butuh sentuhan jiwa seni untuk mengeluarkan tinja yang mengandung nilai estetika”

    Thumbs up =))

    BalasHapus
  30. @nadecelleux : haha thanks :13

    BalasHapus
  31. @om Bagus : udah om bokernya jangan kelamaan hahahaha XD

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger