Belajar Puasa Dari Seekor Ayam

8/27/2011



Mumpung masih bulan puasa, mau posting renungan ya, mudah-mudahan bermanfaat bagi yang membacanya, dan khususnya bagi yang menulisnya.
Oke, langsung aja ya gue mulai.. simak ya!

Suatu hari, keluarga gue dikejutkan dengan telor-telor ayam kampung yang ada di teras belakang rumah gue, telor itu ada di pojokan teras, ga ada ayamnya.. walau sangat dekat dengan fasilitas kota, lingkungan rumah gue emang masih termasuk kampung, jadi masih banyak ayam-ayam, kucing kampung, kambing, sapi, dan dinosaurus liar berkeliaran *yang terakhir itu ngga ya, lu kata jurrasic park* . Yak mungkin ini juga ga pertama kalinya ada ayam yg 'numpang' pedekate, numpang nembak ayam betina, numpang kawin -_-, dan numpang
bertelor di teras gue.. ayam juga pinter milih tempat, bertelor di teras yang ada atepnya biar ga keujanan. 


Begitu kita tau ada telor di teras, (telornya banyak juga, lebih dari 5 kalo gak salah), kita gak ada niat untuk memindahkan, membuang, atau men-ceplok telor-telor itu, karena kita tau pasti nanti induk ayamnya bakal dateng buat ngeremin telornya, kalo pas dia dateng telornya ga ada, wah bisa ngamuk-ngamuk, bisa di demo rumah gue sama Front Pembela AyamLagian gak ada ruginya juga biarin dia ngerem, toh ngeremnya di teras belakang dan di pojokan lagi. Dan bener aja, besoknya induk ayam berwarna putih dateng ngeremin telor itu.


Gak lama dari kejadian telor di teras belakang, gue pulang dari sekolah, dan..... rumah gue udah kayak kapal pecahsemuanya berantakan, berantakan banget! pas gue masuk kamar gue..... anjrit kamar gue berantakan juga, dan tau ngga? ada sisa-sisa bulu ayam warna item yang berjatuhan di seluruh rumah gue. Gue endus-endus bulu ayam itu, kok wangi ayam KFC ya? #eh ngga..ngga.. Terus gue nanya ke nyokap gue "what happen ma!? aya naon? apa yang sebenernya terjadi disini?"


Ternyata nyokap gue juga ngga melihat kejadiannya, pas dia pulang rumah udah kayak gitu.. dan tau ngga? nyokap gue menemukan beberapa butir telor ayam kampung... diatas meja makan! Para polisi dan detektif yang dipanggil waktu itu menyimpulkan, kalo ada ayam yang kebelet brojol masuk rumah gue, ngacak2 rumah buat menemukan tempat yang pas buat bertelor, dan akhirnya bertelor di..... meja makan, ya meja makan.




Oke, kita sama sekali gak berniat untuk memindahkan, membuang, atau men-dadar telo-telor itu, karena kita tau, nanti pasti si induk berbulu hitam itu akan datang lagi untuk mengerami telor-telornya, kalo kita pindahin, bisa-bisa dia ngamuk dan.. wait... TENTU AJA KITA PINDAHIN!! LAGIAN BERTELOR DI MEJA MAKAN, KENAPA GA SEKALIAN AJA BERTELOR DI PENGGORENGAN BIAR BISA LANGSUNG DIMAKAN!! GUE GA PEDULI YA RUMAH GUE MAU DISERANG MASSA FRONT PEMBELA AYAM, DARIPADA ADA PAJANGAN BARU : AYAM NGEREM DIATAS MEJA MAKAN GUE!! *hosh.. hosh.. hosh..* *lepas kendali* 




Ehm, oke, akhirnya telornya kita pindahkan.. ke kulkas. Balik ke ayam putih yang kalem ngerem di teras belakang.. dia ngerem dari sebelum bulan puasa, dan sampe postingan ini dibuat dia masih ngerem! 


Yang hebatnya adalah, dia ngerem doank.. 24 jam ngerem.. gak ngapa-ngapain, dia juga gak makan dan gak minum.. dia cuma........ngerem. (Let's call her mamih ayam from now)


Mamih ayam ini, abis saur gue liat, masih ngerem.. siang2 gue liat masih ngerem.. abis buka gue liat, ngerem juga.. pulang taraweh gue liat MASIH NGEREM JUGA! Ruarrr binasa.. coba bayangkan kawan, demi anak-anaknya bisa lahir dengan selamat, dia rela puasa berhari-hari dan berminggu-minggu.. sungguh cerminan pengorbanan seorang ibu kepada anaknya... gue juga ga abis pikir, banyak yang mengeluh di timeline masih siang udah laper lah blablabla, kalo ada yang ngetweet gitu.. gue cuma inget si mamih ayam, kita masih mending yah puasa cuma sampe magrib, tapi mamih ayam puasa sampe anaknya lahir.



Menurut buka biologi SD yang gue baca sih, ayam mengerami telurnya selama 21 hari, kalo kata nyokap sama bibi gue sih 40 hari, dan dari buku yang sangat terpercaya, Buku Walkthrough Harvestmoon Back to Nature gue, cuma dibutuhkan 3 hari untuk menetaskan telur ayam (di incubator). Gue masih gatau yang mana sih yang bener... tapi gue tau satu hal, yang ketiga itu yang paling mungkin *DUARR* Yang jelas, dari semenjak ayam itu bertelur sampe sekarang, udah lebih dari 21 hari dan hampir 40 hari (3 hari udah lewat ye!)


Selain puasanya, masih ada yang bisa kita pelajari dari si mamih ayam ini, yaitu "Keberaniannya". Keberaniannya tetap mengerami dan melindungi calon anak-anaknya ini yang gue salut. Coba deh bayangin, biasanya ayam dibilang "hush!!" doank udah kabur.. ato setidaknya di deketin doank dia udah takut dan kabur, tapi si mamih ayam ini ngga, gue deketin, dia gak bergerak sedikitpun, sempet gue foto close up juga dia ga kabur sama sekali, tetep melindungi anak-anaknya.





Mukanya udah pucet, mungkin pucet menahan rasa takut dan pucet karena puasa


Jadi marilah kita renungkan sama-sama perjuangan mamih ayam ini, jangan lagi kita dikit-dikit mengeluh laper karena puasa, kalo merasa laper.. ingatlah mamih ayam. Kita juga harus bersungguh-sungguh melindungi orang-orang yang kita cintai, kalo merasa takut dan ragu-ragu.. ingatlah mamih ayam. Dan ingatlah untuk membayar zakat fitrah, karena sebentar lagi lebaran... #eh *gapapalah sekalian ngingetin*


Ngomong-ngomong tentang ayam, udah 2 tahun ini gue punya 10 ayam, 2 diantaranya menang kontes dan sekarang menghasilkan telor emas, telor2 ayam itu biasa gue jadiin mayonaise dan gue jual. *iya, ini di Harvestmoon #penting abis ya?*


NB : Ga kerasa, bulan puasa udah mau berakhir, rasanya ga pengen berpisah dari bulan Ramadhan ini, tapi apalah daya, kita hanya bisa berharap semoga dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan di tahun depan.. dan berhubung mau lebaran, gue pribadi mau meminta maaf kepada kalian semua, jika selama ini gue banyak salah-salah kata yang mungkin saja menyinggung kalian, sukses menuju hari kemenangan!





ENJOY YOUR FASTING!
ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

21 komentar

  1. Kita harus belajar dari hal-hal kecil :D

    BalasHapus
  2. yup, kadang hal-hal kecil yang berharga di sekitar kita luput dari perhatian *tsaaaah*

    Selamat Anda pertamaxx!

    BalasHapus
  3. iya bang, karena terlihat "kecil" dan sepele jadi luput dari perhatian.

    BalasHapus
  4. 41 hari? matabelo, lebih dari kita berpuasa, selama itu pula induk ayam bersabar mengerami telurnya

    BalasHapus
  5. di rumah gue juga dulu ada ayam,
    tapi kan ga setiap jam dia ngerem terus kadang2 dia turun dari markasnya.

    ya mungkin kata kita ma refresing kali dia.
    dan yang kasian kaki nya suka pincang2 gitu, mungkin karena pegel ngerem kali ya . hhe

    BalasHapus
  6. @tommy : apa karena gue pas liat dia lagi ngerem ya? tapi kayaknya mah si mamih ayam ini ngerem terus, udahmah ga bergerak sama sekali kayak patung..

    ha? pincang2 haha iya kali ya, ntar kalo si mamih ayam jalan coba gue pengen liat XD

    BalasHapus
  7. Kok gue ngakak ye baca postingannya. Ngahaha :p
    Btw, baru tau kalo ayam ngeremin telor ampe gak makan, ajaib..

    BalasHapus
  8. soswit banget, tp ngakak bacanya haha!

    btw telornye masih blm netas tuh?

    itu mamih ayam dodol bgt naro telor di meja makan =..=

    BalasHapus
  9. nice story :) bener tih, mau kita ganggu ayamn yg lagi ngerem segimana gigih juga akan akan pernah bisa. sama aja kaya anjing, etc. kalau baru lahiran pasti gak bisa diganggu. let's learn from them :))

    BalasHapus
  10. @aliv : iya, ajaib dan ajib deh :D

    @kak vina : suatu kehormatan gubuk saya didatangi sang mamih kancut :)
    belum netes sih kayaknya..
    iya tuh mamih ayam yg item, saking kebeletnya kali yak? XD

    @kak indi : wah ada kak indi juga :)
    iya kak, saya jg kadang takut kalo lewat di depan ayam ato bebek yg punya anak kecil, pasti ibunya galak, demi melindungi anaknya :)

    BalasHapus
  11. Analogi yg bagus.

    anyway, dikasih chatbox/shoutbox dong. hehe :D

    BalasHapus
  12. Hiks hiks, memang tuh mamih ayam pengorbanannya keren banget euy,
    tapi kalau dipikir-pikir, hampir semua ibu/orang tua akan melakukan hal yang sama demi keselamatan anaknya yang tercinta walau memang caraya berbeda-beda :D

    BalasHapus
  13. minal aidin wal faidzin iia :) mohon maaf lahir dan batin :)

    BalasHapus
  14. @Dhika : hehehe :D itu emang sengaja gak mau dipasang sih .. :D

    @Kris : iya, kasih ibu sepanjang masa deh pokoknya :D

    @photoshop : sama-sama, mohon maaf lahir dan batin juga :)

    BalasHapus
  15. wah mamih ayam putih dan mamih ayam hitam bertolak belakang amat yak

    mamih hitam rusuh
    mamih putih tenang damai sambil krucuk krucuk <--- kali :p

    uh mamih ayam putih ya manis sekali..keibuan

    umm, mamih hitam kocak meni pengen dicubit deh haha
    bener tuh kenapa kaga sekalian di wajan aja yak padahal :D

    BalasHapus
  16. dikasih SEMANGAT gak induk ayamnya??? ngehehehe ;D
    unyuuu unyuu yaah induk ayam nyaaa ;D

    BalasHapus
  17. @orank16 : hahaha padahal kalo di wajan kan keren ya? XD

    @thya : hahaha dikasih kok.. gue nyemangatin dengan joget2 ala cheerleader :D

    BalasHapus
  18. Hey there! Do you use Twitter? I'd like to follow you if that would be okay. I'm undoubtedly enjoying your
    blog and look forward to new posts.

    Here is my page :: cuban coffee

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger