Pesan Dari Abang Tukang Syomay

6/30/2011

Ada cerita menarik dibalik acara Blogilicious Milad Jakarta kemaren, khususnya bagi gue dan rombongan. Di postingan sebelumnya tentang Blogilicious Milad Jakarta gue udah jelasin kan gimana perjuangan mau ngikutin Blogilicious Milad Jakarta ini, dari Tangerang naek bis, apalagi pulangnya ngejar waktu soalnya bis terakhir dari Citraland jam 8 malem, dan yang paling lama itu ngantri busway di halte Harmoni. 


Di hari pertama, abis selesai acara Blogilicious Milad Jakarta di kantor Telkom, kita berlima (gue, qura, jiprak, ridwan, dan om andi) pulang ke Tangerang. Naik busway dua kali, dan sampailah kita di daerah Grogol dan kita langsung menuju pangkalan Trans Citra disitu, yakni di Citra Land.



Untung kita kebagian bis yang jam 7, sementara waktu menjunjukan belum sampe jam 7. Jadi setelah booking kursi kita nyari makanan untuk ganjel perut dulu, udah pada laper nih. Tak jauh dari tempat bis parkir tepatnya di belakang bis persis ada segerobak syomay (bahasa apa ini?). Kita pun langsung pesen 5 porsi syomay @gocengan. Makan dipiring, kita berlilma duduk di trotoar menikmati sepiring syomay sambil menunggu jam keberangkatan bus. Wanginya bumbu syomay itu mengalahkan bau busuk kali yang ada di belakang kami, entah memang hitam airnya atau karena suasananya malam hari, kali itu kotor banget.


Tak disangka syomaynya enak banget.. Maknyooss, karena gue bukan ahli syomay gue ga bisa menjelaskan enaknya gimana, yang jelas ini beda dengan syomay-syomay yang biasa gue beli di sekolahan atau yang lewat di depan rumah gue. Sepiring syomay pun gue sikat sampe bersih tanpa bersisa sedikit pun bumbunya.



Ternyata Abang penjual Syomay ini cukup jenaka juga, memecahkan kelelahan kami selama diperjalanan tadi pulang dari Blogilicious Milad Jakarta. Waktu si Jiprak bertanya sedikit bercanda pada si mamang syomay ini abis kita selesai makan : "Jadi, bayar ngga nih mang?" si mamang menjawab "Ga usah bayar.. gini aja, saya ngasih situ syomay, nah situ ngasih saya duit, ga usah bayar deh...." hahahaha.. kita semua tertawa. Ternyata sudah terdengar suara mesin bus dinyalain, kita segera bergegas naek ke bus takut ketinggalan dan takut kursinya diambil orang.


Dan di hari kedua Blogilicious Milad Jakarta ini, seperti biasa abis acara selesai, kita pulang. Kali ini personel KBBC cuma bertiga (gue, jiprak, qura), Kita naik busway sekali dan transit di Harmoni, tapi ngeliat antrian yang ngga manusiawi, karena bejibun kayak cendol di gerobak siang-siang panas gak laku-laku, kita keluar aja dan memutuskan naek bus biasa, karena kita takut ngga kebagian bus di Citralandnya. Beruntung kita ngga nunggu lama-lama, langsung dapet bus 157 jurusan Grogol, kita langsung naek dan masih dapet duduk. (eh keren juga ya posting pake nama-nama daerah di Jakarta? serasa anak Jakarta gitu #norak *ditimpuk sendal*)


Di dalem bus ini kita menemukan yang ngga kita temukan di bus Trans Citra atau Trans Jakarta, pengamen dan bapak penjual buku yang sangat persuasif menjajakan buku belajar sholat untuk anak dan kamus bergambar. Selama perjalanan juga kita udah rencanain nanti di Citraland mau beli syomay enak yang kemaren karena kita udah laper lagi.


Sampelah kita di tujuan dan langsung turun dari bus, menuju pangkalan bus Trans Citra di Citraland, bus belum berangkat tapi sudah menghidupkan mesin, tapi karena kita laper, kita cuma naro tas dan turun lagi dari bus, menuju tempat penjual syomay yang kemaren.


Megahnya Hotel Ciputra yang berdiri kokoh membuat gue semakin membulatkan tekad untuk jadi Arsitek dan Pengusaha Properti seperti Pak Ci (sapaan untuk Pak DR.Ir.Ciputra) beliau emang tokoh Arsitek dan Properti idola gue.. disamping tokoh arsitek lainnya Erno Rubik. Beliau emang Inspirasi gue untuk menjadi seorang Arsitek, kenapa gue mengidolakan beliau mungkin karena dari kecil hidup di lingkungan perumahan milik beliau, Citra Raya. Beliau lulusan Teknik Arsitektur ITB, jurusan dan kampus yang sama yg akan gue tempuh (amiin), membaca kisah perjuangan beliau hingga menjadi seperti sekarang di websitenya, tak pernah bikin gue bosen.


Bengong..bengong.. ternyata udah sampe tukang syomay, masih dengan gerobak yang sama, posisi yang sama, dan abang yang sama. Ngga disangka berdiri di sebelah tukang syomay itu sepasang suami istri yang lagi mesen juga, dan kayaknya gue kenal. Ternyata itu sodara gue, Ceu Ria dan suaminya. Gue dan Qura kaget, mereka juga kaget :


Ceu Ria : "Eh Imam, Ues, kok ada disini!? darimana?" (Imam panggilan gue di keluarga, Ues panggilan Qura di keluarga)
Gue dan Qura : "Abis ada acara Blogilicious Milad Jakarta nih, ceu Ria dari mana?"
Ceu Ria : "Abis dari Central Park.. sama siapa aja?"
Gue : "bertiga doank.."
Qura : "Central Park dimana sih??"
suami ceu Ria : "Itu di Tigaraksa.."
Gue : "Itumah Cental Futsal.. -__-"
suami ceu Ria : "hahaha tau ya.. sering main? hahaha"


Setelah bertengur sapa sebentar, mereka masuk ke bus, tapi kita masih disini soalnya urusan kita dengan abang syomay belum selesai. Gak disangka lagi, si abang syomaynya masih kenal sama kita.


Aji : "Syomay tiga mang, dibungkus aja, udah mau berangkat"
Abang Syomay : "Kok tiga? biasanya lima?"
Aji : "dua lagi keracunan syomay abang.." 
Abang Syomay : "walah..ga mungkin donk. hahahaha"
Kita : "Iya nih yang dua lagi ga bisa dateng.."
Abang Syomay : "Udah lima aja dah.."
Kita :"hahahaha.. siapa yang mau ngabisin mang?"


Setelah becanda-becanda dikit dan mesen pesenan masing-masing, si mamang langsung buatin syomaynya. Selagi syomay disiapin, perhatian gue beralih ke trotoar sepanjang gerobak tukang syomay tadi, wuih.. banyak juga ya yang makan di piring, pasti ini syomay udah terkenal emang enak banget sih, sementara gue baru tau abis acara Blogilicious Milad Jakarta ini doank.. 


Tapi kok ada sosok Ibu-ibu muda, pake kerudung kuning, baju tangan panjang kuning dan rok kuning, pokoknya serba kuning lagi makan syomay dan duduk di trotoar. Kok kayaknya mukanya familiar ya? wah ini mah gue kenal.. langsung aja gue panggil :


Gue : "Bu Yuni!!"
Bu Yuni : *kaget* "Ramy!!!??" *nambah kaget abis liat gue*
Gue : "Aduuuh ibuu!! Jakarta sempit ya bu!"
Bu Yuni : "Tau nih!! ketemu kamu lagi ketemu kamu lagi! kok kamu ada disini my!?"
Gue : *deketin Bu Yuni terus salim* "Iya nih bu, abis ada acara..hehehe"
Bu Yuni : "Acara apa? sama siapa aja?" *masih gak percaya ketemu gue hehehehe*
Gue : "Blogilicious Milad Jakarta di gedung Telkom Jaksel tadi bu, noh sama bertiga doank" *sambil nunjuk si Qura dan Aji yang lagi ngeliatin proses pemotongan syomay.
Bu Yuni : "Oohh... gitu.."
Gue : "Bu Yuni sendiri dari mana?"
Bu Yuni : "Abis dari Taman Anggrek nih, sama temen... Oh ya my, kok kemaren di acara perpisahan Al-Fatih kamu ga dateng sih? si Faizal sama yang laen ada lho..  rame"
Gue : "Iya bu, ga bisa.. karena ada acara ini kan, kan dari kemaren bu, dua hari"
Bu Yuni : "Ooohh.. gitu ya.. "
Gue : "Yaudah ya bu ya, saya ke bus duluan, Ibu naek Trans juga kan?"
Bu Yuni : "Iya.."
Gue : "Yang jam tujuh juga?"
Bu Yuni : "Iyalah ngapain ibu nungguin yang jam delapan hahahaha"
Gue : "hahahaha...yaudah ke bus duluan ya bu.."


Setelah ambil plastik berisi syomay dan bayar, maka gue, Aji, dan Qura masuk ke dalem bus. Gue masih ngga percaya, gimana si abang tukang Syomay mempertemukan gue dengan 3 orang yang gue kenal, padahal di Tangerang aja jarang ketemu. Catatan : Bu Yuni itu guru SMP gue. Mungkin emang syomay disini udah terkenal kali.. atau tempat mangkalnya yang strategis membawa rejeki lewat para penumpang yang memerlukan ganjelan perut sebelum keberangkatan bus.


Oh ya, gue masih inget ada Pesan dari Abang penjual Syomay di hari pertama Blogilicious Milad Jakarta kemaren. Waktu kita berlima udah mau masuk bus, si Aji bilang 


Aji : "Berangkat dulu ya bang.. doain biar selamat dijalan"
Abang Syomay : "Iya abang doain semoga selamat sampe rumah, dilancarkan rejekinya, panjang umur, makin pinter, makin rajin........"
si Aji nyeletuk sedikit bercanda
Aji : "Lancar jodohnya bang.."
Abang Syomay : "Jangan ke jodoh dulu, pokoknya belajar yang rajin dulu, biar pinter, biar jadi orang, kalo udah jadi pejabat, jadi menteri, baru nanti juga jodoh dateng sendiri"
Aji : "kalo jadi pejabat istrinya dua boleh bang? hahahaha"
Abang Syomay : "Silahkan aja, asal bisa mencukupi dan bisa adil-mah. Pokoknya makannya sekarang belajar dulu yang bener.. yang rajin.. biar pinter!!"


Oke deh bang, kita inget kok pesannya. Nanti kalo gue ke Jakarta lagi gak lupa deh beli Syomay di si abang.. udah ada yang nyoba? harus nyoba donk.. :d


PS : Foto by Jiprak.com foto yg lagi makan syomay belum di upload, bentar ya.. :D


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

1 komentar

  1. waduh siapa tuh 2 orang yg keracunan. :D

    kalo engga salah, hari pertama juga ngobrol'in gitu juga ya?

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger