Jualan atau Nodong sih?

5/29/2011

Sesuai janji gue akan posting kejadian setahun lalu di Pameran Pembangunan yang diadakan di Citra Raya. Jadi setahun lalu, gue ke pameran pembangunan sama adek gue, muter-muter, liat-liat. Banyak juga pedagang yang buka lapak disitu, mulai dari penjual DVD bajakan, tukang cincin, tukang gorengan, tukang pulsa, dan ada juga penjual jam tangan dengan tulisan "Beli 1 Gratis 2" dan ketika ditanya ternyata gratis batere 2 (-,-")


Tapi bukan penjual jam tangan kelewat kreatif ini yg mau gue bahas, ada lagi. Waktu gue udah mau pulang, tanpa sengaja dan tanpa disadari (halah) gue ngelewatin sebuah stand kosmetik gitu, tiba-tiba tangan gue ditarik masuk ke dalam stand, mending mah yang narik SPG gitu.. ini mah mas-mas -,-" . Tiba-tiba tangan gue diolesin sama produknya dia, sambil dia ngecoprak tentang produk dia, dan dia ngeliatin foto-foto artis yang (katanya) juga pake produk dia. Dalam keadaan yg masih belum sadar sepenuhnya gue mikir, ohh.. ternyata Parto patrio juga pernah jadi korban ini mas-mas. Dia terus ngomooong ngomoooong dan ngomooong sambil gosok-gosokin tangan gue, ceritanya mah mau nunjukin keandalan produknya. Katanya juga produknya alami dari ekstrak bengkoang tanpa bahan kimia dan bisa memutihkan kulit, dan mengangkat sel kulit mati hanya dalam 3 hari.(ada ya produk alami yg bisa mutihin cuma 3 hari? ckckck)
Buset dah, tertarik juga kagak gue sama yang beginian, langsung dia sodorin tuh brosur berisi daftar harga, dia mulai "speak" dan ngasih harga lebih murah dari di brosur dan katanya diskon (yaiyalah gue juga bisa bikin di brosur harga 1 juta gue jual 50rb, diskon ya mas? kecuali brosurnya tanda tangan pak camat abis operasi pasar!). Dia mulai nawarin gue, kalo beli satu paket, kalo gak salah isinya 6, akan dapat harga jauh lebih murah! buset dah mas enam? lu kira gue ke sekolah dandan dulu ya?. Gue terus nolak dan bilang "ngga mas, makasih" tapi dia terus ngomong dan ngomong terus.


Ternyata bukan cuma mas ini yang ngerebutin gue (mulai sekarang kita panggil dia mas Bejo aja), tapi juga mas-mas lain (anggap saja namanya Ucup). Nah waktu si Bejo lagi ngecoprak, si Ucup memberi penekanan mental pada gue, dia bilang "oh.. adek ini mah saya tau..yang rumahnya disono kan?" *sambil menunjuk arah yang entah menunjuk stadion jalak harupat atau tembok cina, entahlah.. Yang jelas ini memancing gue mengucapkan "Iya" padahal gak tau gue nunjuknya ke arah rumah gue apa bukan. si Ucup ini sambil pura-pura lupa gitu.. "iya disono.. dimanatuh..nama daerahnya.. *pura-pura mikir*" ini mengundang gue nyebutin daerah gue (goblok banget ya?) misalnya ya "di Hongkong.." trus Ucup pura-pura inget : "Ah iya.. di Hongkong situ tuh, yg disono itu kan? *nunjuk lagi* iya tau tau.. anak orang kaya ini mah, banyak duit, rumahnya gede.." si Bejo nambahin "Orang kaya?" Ucup : "iya.. rumahnya gede, iya kan de? iyakan?" ini maksa gue bilang iya.. si Bejo "oooh.. orang kaya, duit banyak donk ya? yaudah de, beli sepaket aja" . ebuseeeet orang kaya dari Hongkong... lu kali orang kaya, enak dapet duit banyak pake cara beginian. Tau kan penekanan mentalnya dimana? inget iklan Pertamina? orang mampu pakai pertamaxx.

Gue bilang aja "Gak usah mas.." tetep aja tuh Bejo ngecoprak lagi, akhirnya gue skakmath, dan muncul event dimana para sales "terlatih" itu tunggu, saat dimana gue giveup, saat dimana customernya, atau bisa gue bilang korbannya kesel dan mau beli biar bisa cepet pulang dan keluar dari siksaan marketing maut itu.. "yaudah mas, saya beli satu deh' udah untung gue mau beli, malah dibacotin lagi.. gue suruh beli banyak! dengan iming-iming nanti botol kosongnya bisa dituker sama cream yg ada isinya (gue juga kagak goblok, pameran tinggal 2 hari lagi, mana bisa ngabisin krim dalam 2 hari gitu). dengan kesabaran yg udah ngga ada gue bilang aja "yaudah saya beli satu dulu! kalo cocok saya beli lagi, kalo gak cocok kan sayang!" tiba-tiba si Bejo bilang ke si Ucup "cup, bungkusin 2" gue marah donk "KOK 2 MAS? SAYA CUMA MINTA SATU!!" "iya dek.. gpp biar blablablablbalblablablabla.." kalimat-kalimat yg tadi juga..

HADEUUUUUH GUE UDAH KESEL BANGET! CAPEK ATI! NULIS POSTINGAN INI AJA ENEKNYA MASIH KERASA!!!
tiba-tiba plastik berisikan 2 botol krim itu dipaksa gue ambil. DIPAKSA, tangan gue dipaksa megang dan ambil itu. Bodolah gue udah ga mikirin, gue bayar aja langsung gue cabut. Adek gue nanya "kok dibeli?" "TAU AH!!"

Nyampe rumah, setelah gue pikir-pikir, gak nyangka ada penjual sejahat itu! meningan gak usah jualan deh, meningan nodong aja sekalian, udah ada bakat kok! dan kayaknya mereka terlatih banget buat nge-bacot, apa semua sales mereka dilatih seperti itu ya sama perusahaannya? ckckck jahat banget deh..

Ironisnya, gue yang nyokapnya seorang penjual kosmetik cream wajah juga bisa dipaksa beli produk krim murahan yang harganya bisa diturun-turuin seenak jidat salesnya. Pelayanan super buruk, pasti kualitas gak beda jauh.

Mungkin setahun lalu gue masih bocah SMP yang gampang dikadalin kaya gini, mungkin juga Bejo narik gue karena liat emang tampang beloon gue yang bisa gampang ditekan mentalnya. Tapi sekarang gue bukan bocah yang kemaren, gue ngga terima gue diremehin kaya gitu, gue mau balas dendam! makannya gue dateng ke Pameran Pembangunan tahun ini untuk nyari stand itu, gue udah nyiapin kata-kata untuk perang bacot nanti, sayang standnya ngga ada.

Buat semua jajaran marketing produk yang gue maksud, gue minta dimana profesionalisme kalian? jangan bilang kalo gue mengada-ngada, banyak korban-korban lo yang lain. (Produknya ngga gue sebutin di blog ini, kalo yang mau tau silahkan ke thread surat pembaca di kaskus ini, disana banyak korbannya juga, ada nama produknya dan gue udah posting juga disitu). Gue punya banyak temen yg jadi korban lo, kalo perlu Parto Patrio, Luna Maya, juga gue ajak, kita kan sama-sama dipaksa.

Apa begini cari kalian nyari duit? istri sama anak kalian tau kalo kalian nyari duit kaya gini? Ibu kalian gak nyesel ngelahirin anak yang nyari duit dengan cara "nodong" ? semoga marketing Indonesia bisa lebih kreatif dan bersih, dan model kayak gini musnah dari Bumi Pertiwi. Dan semoga ngga ada lagi korban-korban seperti gue...

ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

10 komentar

  1. ini... modusnya sama kayak yang gue alami beberapa tahun yang lalu. dan mereka berhasil buat gue beli -__-

    ini sebenernya hipnotis loh, emang pas dia narik itulah hipnotis dilancarkan. hebat banget :/

    BalasHapus
  2. betul! bisa dikatakan demikian..
    karena kita ngga sadar kok bisa-biasanya kita yg sama sekali ngga butuh barang itu pada awalnya, jadi bisa beli..
    dan gak jelas kapan berubah pikiran dari ngga pengen beli jadi pengen beli.
    ckckckc salut aja deh :D

    BalasHapus
  3. LAPORR !!
    kemaren gua ke PRJ (Pekan raya Jakarta), ternyata eh ternyata ada tuh yang jualan krim kaya gitu mereknya oriens. untung gua udah baca ni postingan, jadi gua sekeluarga langsung ngacir kabur ke tempat lain sebelum para pegawai mengoleskan krimnya itu. terima kasih sebesar besarnya karena SBA telah membagi ilmunya (lebay). bagi yang ke PRJ, hati hati aja ya.

    BalasHapus
  4. Beneran ada di PRJ?? MANTABS!! Terimakasih Laporannya saudara Winalda.. kalo nanti gue ke PRJ gue bisa balas dendam.. GYAHAHAHAHAHAHAHA!!!! *Evil laugh*

    BalasHapus
  5. akhirnya tulisan gue bisa bermanfaat bagi bangsa dan negara.. :') *nangis terharu*

    BalasHapus
  6. ini beneran lho, gua ngeliat sendiri ada bapak bapak yang lagi diolesin tangannya. pas gua liat mereknya, gua kaget. kasian itu bapak bapak harus beli barang yang tidak berguna. kalo ga salah tempatnya deket kerajinan daerah daerah gitu.

    BalasHapus
  7. ok sip! berbekal informasi inih..aku akan balas dendam setahun lalu! sekalian ke PRJ buat bikin artikel buat lomba nulis nih.. kalo ada tukang oriens nambah seru tulisan gue hahahaha :D

    BalasHapus
  8. iya nih emak gw digituin juga, dipaksa2 dioles2, eh akhirnya beli. Gw juga dipaksa, tapi gw ga mau, untung aja mbaknya ga maksa terus (soalnya emak gw udah kena rayuan(paksaan) kali ya.. wkwk

    BalasHapus
  9. aarggghhh... gw jugaa korbaaann.. ketemu di monas abis lari pagi. gw ditarik2.. muka gw dioles2 gajelas... udah nolak2 tapi kata2nya asli ngeselin bikin gw luluh dg begonya... melayang duit gw gocap dapet sepaket tuh krim ga jelas.. udah gw buang tuh cream... huhuhu

    BalasHapus
  10. AH SAMA BANGET FIX. Waktu itu gue juga ditarik sama spg produk oriens.
    Ceritanya pas abis makan di tempat donat gitu di lt 2 salah satu mall yg deket bgt sama kebun raya bogor, tiba2 pas keluar dari eskalator gue disodorin brosur gitu sama ibu2 spg, buseet maksa abis.

    Karna dipaksa, yaudah gue ambil brosurnya pas lagi jalaan eeeh tbtb ditarik sama spg lain trs tangan gue dibalur2in lotionnya mereka bzzzz jadinya beli deh 1, pas nyampe rumah malah ga kepake...

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger