Tragedi Berdarah Demi Sebuah Rekening

4/24/2011

Bukan, ini bukan berita tentang kasus pembunuhan dept collector kok, ini cerita gue sendiri, cerita dan perjuangan gue untuk mendapatkan sebuah buku rekening sendiri. Rekening pertama gue, dan ngga akan gue lupain karena paling berkesan, soalnya mau dapetinnya aja terjadi pertumpahan darah!! (ngga! gue ngga nodong teller dan cs bank kok!!). Mau tau? mau tau? mau tau?



Simak kisah gue berikut ini : Once upon a time, ada seorang alien remaja bernama Ramy, Ramy adalah anak yg baik hati, tidak sombong dan rajin menabung... tapi dia bosen nabung di celengan, ngga keren katanya, udah lagi celengannya (yg gambarnya Spiderman) yg dulu dia beli waktu masih kecil, sampe sekarang belum penuh-penuh oleh karena uang nya selalu abis buat beli ikan cupang jajanan di sekolah. Maka dari itu gue pikir, gue butuh sebuah rekening biar gue jadi rajin nabung (alesan)

Tapi majalahnya, gue masih bocah belum dewasa, dan tandanya dewasa apa? punya KTP !! gue cuma punya kartu pelajar ajah udah seneng dah, yg penting bisa dipake buat registrasi kartu prabayar, tp ngga bisa buat registrasi rekening. :( . Setelah tanya-tanya ternyata bisa dengan beberapa pertsyaratan diantara surat pernyataan dari ortu dan potokopi KK, yaudah gue dan bokap gue pun pulang dan besok akan kembali dengan membawa persyaratan itu.

Keesokan harinya, di hari ini nih tragedi berlangsung....... 


Tangerang, Panongan RABU, 20 April 2011
Pukul satu siang waktu setempat.

Siang itu, rencana gue akan melakukan transaksi di bank dan sekalian bikin rekening. Gue berangkat dari rumah ngga ada perasaan apa-apa, gue pake jaket pinstripe abu item yg biasa gue pake, celana jeans, dan sendal karet, tak lupa memakai helm dan di "KLIK!"

Kejadiannya begitu cepat, baru aja gue narik gas, waktu abis keluar dari gang yg mau kerumah gue, gue langsung ambil kiri tanpa ba bi bu dan gak pake celingak celinguk, dan tiba-tiba TAR!!! gue diantem sama vega warna merah yg searah, gue terhempas kedepan lumayan jauh dari motor, mendarat dengan tangan gue lebih dulu trus keseret. si vega merah malah gak jatoh.

Dengan semangat balap seoarang rider GP yg abis jatoh, gue langsung bangkit dan lari ke motor gue, gila.. motor gue jauh banget!! tapi sang pembalap tak bisa melanjutkan balap, karena petugas lapangan (dalam hal ini tukang steam motor dipinggir jalan yg biasa gue nyuci disitu) berlari ke arah gue, nolongin gue, berdiriin motor dan minggirin motor gue dari jalan.. beruntung, jalan sepi waktu itu.

alih-alih mau langsung cabut lagi, gue liat si pengendara vega, yaitu seoarang bapak-bapak berjalan kearah gue.. ajegile, gue yg jatoh masa dia nyamperin gue? karena gue takut dimarahin, maka gue berlagak kayak kesakitan, megangin perut, dan gemeteran kayak sawan sambil melotot.

Semakin bapak itu mendekat, gue bisa liat sendal kanannya berubah jadi merah.. dan udah banjir sama darah di kakinya, seketika itu perih-perih disekujur badan gue udah ga kerasa, dan gue ngelepas tangan gue dari perut tapi masih pasang tampang melas

Semakin mendekat bapak itu, sambil ngedumel ke gue dan ngga kedengeran karena masih jauh, semakin terlihat kaki kanannya yg berlumuran darah.. dan sekilas gue liat kok jari manisnya ngga ada? jangan-jangan copot lagi...
duhh.. gue takut, gue udah ngelukain orang, ini kedua kalinya kecelakaan sama bapak-bapak dan selalu si bapak yg  parah lukanya.. gue harus ngapain!!??


Mungkin karena ngeliat tampang melas gue, sang tukang cuci steam ngasih gue minum dan disuruh duduk, sementara si bapak dikasih betadine dan aer seember buat nyuci lukanya sekalian nyuci sendalnya. Disaat itu kalimat ajaib terucap dari mulut si bapak "Terus gimana nih kaki gue?" yg langsung dicerna sama otak gue "Gue minta duit buat berobat". untung gue hidup dimasa sekarang, dimana semuanya bisa selesai dengan uang.

Walaupun tuh jari kagak putus, tapi robek tuh telapak kaki antara jari manis dan kelingkingnya, darahnya yg kental semakin memberitahu kalo lukanya dalem bgt, dan gue masih merasa bersalah karena duit yg ada di kantong gue waktu itu cuma dikit, semuanya aja gue kasih, walau gue tau gak akan cukup buat berobat, minimal di jahit tuh lukanya :( sebelumnya gue jg nawarin apa si bapak mau ke rumah gue dan nunggu bokap gue, kalo uang yg gue punya sekarang cuma sedikit, tp si bapak ga mau, yasudah.. 

Syukur Alhamdulillah, gue yg jatoh tp cuma lecet dan baret doank, dan pergelangan tangan keseleo sampe sekarang belum bisa push up.

Abis dari TKP gue gak pulang, karena bank tutup jam 3, jadi gue takut udah tutup, gue langsung cabut menaiki motor gue yg spion kanannya pecah, tuas rem bengkok dan footstep geser itu.. ke toko bokap gue. Disana gue buka jaket, gulung celana, dan luka gue jg ternyata lumayan.. trus gue bersihin luka gue, abis itu langsung menuju ke bank. 

Mungkin CS nya jg kaget gimana, tangan dan jari gue masih ada darahnya karena lukanya belum kering bener, dengan kondisi baret-baret dan berdarah itu gue isi form pendaftaran rekening dan akhirnya.. wallaa..dapetlah gue buku rekening gue sendiri \m/


cuma demi ini lah gue dan mengakibatkan si bapak berdarah-darah

Begitulah ceritanya sampe gue berdarah-darah buat dapetin rekening, jadi mulai saat itu, setiap gue liat buku rekeningnya, gue inget kecelakaannya.. gak akan gue lupain deh.. dan dengan adanya rekening ini, gue bisa lebih mudah bertransaksi di FJB, FJB emang racun dunia dah.. :D

Wasiat gue :
  1. Kalo dari rumah gue, mau keluar dari gang, hati2 kendaraan pada ngebut.. liat kiri kanan dulu
  2. Selalu pake helm, dan jaket, juga celana panjang, luka lecet gue bisa diminimalirisir karena ada jaket dan celana jeans. 
  3. Jangan ngebut-ngebut!!
  4. Baca doa sebelum berangkat
  5. Pamit dan cium tangan orangtua sebelum berangkat!


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

4 komentar

  1. "Experience enables you to recognize a mistake when you make it again" - Franklin P. Jones

    BalasHapus
  2. gokil mi bisa begito.. hemmm
    kalo ane mah kaga pernah lah wong ga punya tabungan wkwkwk

    tengkyu infonya

    BalasHapus
  3. iya nih bang jay.. bisa begito, masih keingetan sampe sekarang.. udah 1 minggu :26

    BalasHapus
  4. hahahahahaha...

    kakak juga punya rekening mandiri, ATM-nya bikin yang platinum Ramy biar siap transfer ratusan juta

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger