Menembus Badai!!!

12/29/2010



28 Desember 2010


Cuaca yang tak bersahabat terjadi di daerah Tangerang, gue dengar di radio bukan cuma di Tangerang, di Jakarta juga ya? pokoknya serem banget dah keadaannya. Bisa dibilang badai, puting beliung, apalah namanya yg jelas gile.


Emang ini bukan pertama kalinya terjadi di daerah tempat tinggal gue (daerah Citra Raya) tapi ini adalah pertama kalinya gue ada di tengah-tengah badai seperti itu. Hah? kok bisa? gue kan emang gila! ujan kaya apa aja selama itu ujan aer gue teroboooooss!!! waktu dari rumah kan belum badai. Gini nih ceritanya :
gue Mau main ke rumah temen gue, namanya Haris, waktu itu sekitar jam lima-an. gue berangkat dari rumah, udah gerimis. Tapi lanjut lah. Udah tuh berangkat naik SF gue (Supra Fit maksudnya). Baru jalan, ujan langsung gede! gedeeee banget! deras! angin kencang! gue lihat orang langsung pada minggir, ada yang neduh, dan ada yang make jas ujan, tapi gue ngga, walaupun ada jas ujan di jok motor, tapi males pake, ribet, dan udah terlanjur basah kan? itu pikir gue. Dan selama pengalaman gue bertahun-tahun di Citra, cuaca di citra tuh batasnya bundaran 3. Jadi kalo di rumah gue hujan, di bundaran 3 kesana cerah, atau sebaliknya. Nah, gue pikir, dikit lagi bunderan 3, lanjut, ntar jga disono udah ngga ujan ato gerimis. Yaudah gue tetap memacu motor gue ditengah derasnya hujan, sendirian di tengah jalan, ngga ada kendaraan lain, sementara air udah mulai tinggi, udah banjir. Ngeeeeeng sampe di bundaran 3, harusnya ke rumah Haris lurus, tapi gue belok kanan, mau ke Cello Net dulu, beli voucher Angel Love.


Ternyata dugaan gue benar, tapi berbeda. Kalau di dekat rumah gue hujan deras, di bundaran 3 kesana malah hujan badai!!!! Gila ini lebih ekstrim lagi!! angin puting beliung, ujan udah kaya peluru aja tajem-tajem nusuk kulit, mana ngga pake jaket, ngga pake jas ujan, ngga pake helm (Jangan Ditiru). gue liat disekeliling gue Pohon tertiup angin udah pada miring-miring. Plang-plang toko juga udah pada mau terbang, jalanan udah tergenang, trus airnya kena angin jadi kaya ombak. Petir sih ngga ada, cuma anginnya itu, motor pun kerasa kebawa angin ke kiri dan gue harus berusaha ngelawan ke kanan. Pokoknya parah banget, cuma gue sendirian di tengah jalan yg lain ngga ada yang di jalan, sepi banget, semuanya udah mulai basah, cuma celana belum terlalu basah. Setelah berjuang cukup lama (soalnya motor jga ngga bisa kenceng, kebawa angin + tertahan banjir) Akhirnya gue menyerah pada badai, gue minggir, berteduh di depan Indomaret, dimana gue liat banyak juga yg berteduh. Waktu berteduh gue baru inget, uang, hape, flashdisk yg ada di kantong gue. Setelah cek semuanya ngga apa-apa, cuma uangnya basah jadi lepek gitu.









Nah waktu nunggu gue terus liatin tuh di pinggir jalan pohon yang kebawa angin, ranting-ranting pohon pada beterbangan. Ngeri banget deh.. jalanan juga mati, ngga ada yang jalan. Tapi selama gue berteduh, tidak kena air, sementara baju dan celana gue semakin kering, dan gue terus kena hembusan angin, kenapa gue merasa semakin menggigil? duhh kok malah menggigil ya kena angin? Tanpa menunggu badai reda (sama sekali ngga reda) gue langsung menuju motor gue, dan langsung cabut ke CelloNet (Daripada mati kedinginan di Indomaret). Emang gila.. orang yang lagi berteduh aja yang bawa mobil ngga berani ke mobilnya, padahal cuma beberapa meter. Dah ah cabut ngeeengg (basah lagi). Kali ini gue tidak sendiri, ternyata ada orang gila laen yang mungkin lebih gila dari gue. dia ngebut dari belakang udah kedengeran suara motornya. Ngeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng tepak di samping gue, Craatt!!!! air di jalan yang banjir menyiram gue! bener-bener kaya disiram, sekarang gue totally basah! basah! 100%. Ya mau gimana lagi? biarin ajalah, udah terlanjur basah ini. Sampai di CelloNet, banyak juga yg neduh disana, dan gue liat, gue memang yg paling basah! pokoknya kaya abis tenggelem lah basahnya.


Nah disini yang malu-maluin. gue yang basah kuyub gitu masuk ke CelloNet, langsung ke OP, "Mas, ada voucher Alo ngga, yg 10-an 2"sambil menggigil gimana gitu. OP nya ngeliatin gimana gitu, matanya berkata "ini anak abis ngapain? ujan-ujanan cuma buat beli voucher doank". Udah mah gw ngasih duitnya basah, lepek, lagi duit 20 rebuan, aernya netes-netes ke meja OP. (sedih banget! ngga kuat bayangin). Begitu dapet voucher, gue langsung berlalu keluar, dengan badai yang belum reda, gue langsung naik motor lagi, menuju rumah haris.


Ternyata disepanjang jalan muter arah, banyak ranting-ranting ditengah jalan yang diterbangkan angin, alhasil, gue memacu motor gue sambil menghindari ranting-ranting tersebut. sett.. sett.. sett.. (caelah). Sampe dirumah Haris, basah kuyup, (duh nyusahin aja nih ramy, pake ngebasahin rumah orang). Dah.. main bentar, untung dikasih teh panas (yg tidak terasa panas karena gw udah mau mati beku). Nah.. kalo kalian pada bertanya-tanya ngapain gw ke rumah Haris, sampe ngebela-belain menembus badai, alasannya karena : Ingin minta file .exe Angel Love. Punya gue ke apus sama antivirus. (yea, that's all). Karena dia kasian sama gue (siapa sih yang ngga kasian kalo liat gue kaya gitu) dia minjemin kaos ke gue. Yaudah gue pulang pake kaos dia, waktu itu gue pulang udah mau magrib.


Nah disini ternyata Nightmare sesungguhnya! gue pulang dengan keadaan badai sudah berhenti, tapi.. seperti tadi gue bilang, gue menggigil, kaya pas di indomaret, ngga kena aer, tapi kena angin, beuhh maknyuuss dinginnya. Nah ini lebih parah! ngga kena aer, kena angin yang berhembus + angin naik motor, udara super dingin abis badai, malem-malem lagi!!! AAGHHH DINGIINN! MAMAA!! sumpah gila banget dinginnya, motor gue aja sampe oleng gara2 tangan gue gemetar akibat menggigil, gigi mengelutuk sepanjang jalan, ditambah masih harus menghindari ranting-ranting di tengah jalan. Dan ada pohon tumbang juga di jalan mau ke rumah gue. Ekstrim banget pokoknya!


Sampe rumah, langsung lari masuk rumah, ke dapur bikin susu panas, pake aer termos semua sekali teguk abis.. gileee gileee.. pengalaman terdahsyat itu kayaknya. Pelajaran yang bisa gue ambil adalah : "kalo mau menembus badai jangan polos-polos amat lah! ini mah cuma pake kaos tangan pendek, celana bahan, ngga pake helm, akibatnya pandangan cuma sekitar 10%, gara-gara mata hampir merem ketusuk-tusuk aer hujan, ngga pake jas ujan, tanan ketusuk-tusuk air ujan"


Oh ya, begitu sampai rumah, nyalain komputer, buka fb dan twitter, semua teman gue menulis ttg badai ini. Dan ada juga teman gue yang kejebak badai (dia kejebak bukan nerobos). Ya, dia kejebak, dan berteduh sampai badainya selesai. Ada juga temen gue yang genteng rumahnya terbang kebawa angin puting beliung. Dan ternyata pohon dibelakang rumah gue tumbang dan hampir nimpah rumah tetangga gue. untung ngga nimpah.


Nah, masih ragu tentang kedahsyatan badai-nya? atau mungkin kalian juga merasakan badainya? dan apakah kalian masih meragukan kegilaan gue?


Ok, itulah pengalaman menembus badai gue kemarin. Dan tau ngga? Pengalaman ini mengingatkan gue pada game RAW Danger (gambarnya diatas) yg gue mainkan di PS2, dan merupakan game favorit gue.


ENJOY YOUR DAY!

Ditulis oleh Ramy Dhia
Seorang mahasiswa arsitektur yang mencintai dunia desain, teknologi, pop culture, dan penulisan. Ngeblog sejak 2010 dan mulai ngeVlog di Youtube sejak 2014. Hobi nonton TV Series dan merupakan pemain abadi dari game Harvest Moon: Back to Nature.
NB: Bercita-cita ingin menguasai dunia.


You Might Also Like

5 komentar

  1. Oh, penggemar Raw Danger juga ya, bro? Saya sudah lama berhenti main raw danger karena endingnya bisa diubah-ubah.

    BalasHapus
  2. @dearryk : bukannya seru ya endingnya bisa diubah-ubah? :D

    BalasHapus
  3. game pualing keren yg pernah gw maenin..

    BalasHapus
  4. postingan ini panjang bgt klau di lihat, tapi klau udh baca rasanya gak mau berpaling xD

    bacanya bisa senyum, aneh , wow
    keren #tepuktangan
    jujur gue udh 2 x bacany
    pertama dari hp , kedua dari komputer :D

    BalasHapus

Harap komentar dengan bahasa yang sopan ya, as your grandma will read it :)

Page Ranking Tool
DMCA.com

I'm in

postimage
Mutsurini Team
Komunitas Online Kab.Tangerang Warung Blogger